Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

17 Februari 2010

KC 13 ♥ Bendang Jepun (Singgahsana)


Musim luruh kini, cuaca amat segar, angin basah sentiasa mengimbas diri. Aku harap mataku tidak bengkak menangis. Aku amat merindui Mila, telah melangkau 3 bulan aku di Jepun aku terlalu rindu akan suara Mila, aku rindu akan bait-bait surat cinta Mila.

Aku bagaikan patah hati, patah kata, patah ayat untuk menulisi buat Mila. Tapi aku kena menulis juga. Aku kena kasi alamat baru kut! kalau Mila tergerak mahu menulis buatku.

Di Juo Machi amat terpencil, aku sendirian di bendang Jepun. Antara damai & tidaknya, aku menyukai bendang sejak kecil lagi. Aku impikan melihat padi menguning. Impikan melihat burung pipit terbang berkawan. Tentunya impianku tinggal di tengah bendang Ilahi telah kotakan; amat mendamaikan. Melihat lebatnya padi di bendang terasa amat terujanya. Padi yang akan menjadi beras, beras Jepun melekat macam pulut. Tapi bila aku terbayang akan wajah kekasih hati bernama Mila, aku bungkam, sungguh aku sebah sendiri.


Hari ini hari Sabtu, jam 6:00 pagi lagi aku telah terjaga. Kesempatan bangun awal aku gunakan untuk mandi air panas. Jika lewat pasti orang Jepun akan mandi bersama. Bogel. Sudah rutin begitu. Di luar kamar mandi disediakan rak untuk pakaian & tuala. Hanya boleh masuk dengan tuala kecil untuk lap daki. Hanya tuala kecil itu. Paling aku segan mandi berbogel dengan mereka faham sahajalah kita orang Melayu bersunat. Jika ternamapak pasti kejutan buat mereka.

Setelah mandi koboi, sejuk sebenarnya pun risau diserbu Jepun bogel; aku leka melihat cantiknya sawah padi di perkampungan Jepun ini, buahnya tengah libat. Belum menguning, di sana sini terdiri banglow pesawah yang nampak mewah. Petani Jepun memang hidup mewah. Mereka dapat mengawal harga semasa beras yang tentunya sentiasa dapat menjamin kehidupan mereka. Dari jendela juga aku nampak tali air yang airnya jernih amat. Seluruh Jepun telah dibina tali air konkrit. PCI syarikat aku berkerja di Harajuku antara pemajunya. Aku pernah membuat lawatan tapak di bendang sekitar Yokohama.


"Monshi.. monshi.. HaridanSan!.." ada suara Jepun mengetuk pintu. Aku membuka pintu bilikku.

"Saya Tanaka!, bos kita hari ini ada hal, dia suruh saya kenalkan dengan semua pekerja & kita pergi melawat tapat binaan empangan. Kita makan dulu, saya nak kenalkan HaridanSan dengan emak angkat kita, dia tukang masak di sini...!"

Aku mengikut Tanaka ke tingkat bawah ke ruangan dapur. Ada tiga orang memakai baju rona coklat cerah berjaket sedang makan.


"Yang ini KatsuraSan bujang lagi!" Pakai kaca mata nampak muda sangat kulitnya telah terbakar. Biasalah terpaksa salam & tunduk beberapa kali. Aku menghulukan kad peribadiku.

"Ini pula EisakuSan dia telah berkahwin, esok hari paling gembira bagi dia!" hanya hari Ahad ofis ini ditutup itu pun ikut perkembangan binaan. Eisaku putih rambut ketak-ketak agak besar sasa. Mukanya Jepun sebiji.

"Ini pula orang paling lama kat sini, kira pangkat pakcik kita TakashiShan...!!" nampak ala tentera, pendek tapi nampak ligat, rambut dipotong nipis, tak perlu sikat. Mukanya agak serius. Nampak seorang yang amat sibuk.

Aku nampak ibu angkat Okaasan yang baru tengah sibuk sendirian di dapur.

"Itu tukang masak kita Noriko... NorikoSan, dah berumur tapi masih cergas!" aku ke ruang dapur mencapai tangannya yang basah & mencium biar pun Okaasan nampak terpinga-pinga. Sambil tunduk sebagai tanda hormat orang Jepun. Nampak senyumanya manis biar pun wajahnya nampak banyak kedutan; dalam lingkungan 60an.


Makananku telah diasingkan kerana aku kata tak makan daging. Cuma sayur & ikan sahaja. Ada telur yang telah digoreng, nasi & ikan bakar. Sayurnya nampak mentah bendi yang dipotong halus. Pagi lagi orang Jepun telah makan nasi. harum bau ikan bakarnya, panas lagi. Kacang bendi yang digaul dengan serbuk perasa, sekali makan telah membuatkan aku amat menyukainya. Aku memerhati rakan Jepun aku yang lain mengambil telur mentah dari peti ais, memecahnya di mangkuk kecil bercampur kicap & serbuk perasa digaul agar nampak kembang kemudian dicampur ke dalam nasi. Nampak pelik tapi aku pasti mahu mencubanya makan telur cara begini, apa rasanya. Rempah perasa ini aku tak pasti. Tapi dari botolnya aku tak nampak ada tertulis daging babi. Serbuknya memang sedap, apatah lagi jika digaul dengan bendi mentah yang dihiris halus. Rasa kayu manis, rasa jintan, lada putih, pelbagai aroma ada di dalamnya.


- Bersambung

Bunga Raya

Dari Wikipedia Bahasa Melayu, ensiklopedia bebas.

Bunga raya
Hibicus0051.jpg
Pengelasan saintifik
Alam: Tumbuhan
Divisi: Magnoliophyta
Kelas: Magnoliopsida
Order: Malvales
Keluarga: Malvaceae
Genus: Hibiscus
Spesies: H. rosa-sinensis
Nama binomial
Hibiscus rosa-sinensis

Bunga raya, juga dikenali sebagai bunga sepatu dan kembang sepatu (Hibiscus rosasinensis) ialah sejenis tumbuhan berbunga sepanjang tahun dalam genus Hibiscus yang sering ditanam sebagai pokok hiasan.

Bunga raya ialah bunga kebangsaan Malaysia. Selepas mencapai kemerdekaan, Kementerian Pertanian telah diarah untuk mencadangkan bunga yang sesuai untuk dipilih sebagai bunga kebangsaan. Pada akhir pada tahun 1958, Kementerian Pertanian telah mencadangkan tujuh jenis bunga untuk dipilih sebagai Bunga Kebangsaan Persekutuan Tanah Melayu, iaitu Bunga Kenanga, Bunga Raya, Bunga Melur, Bunga Teratai, Bunga Mawar, Bunga Cempaka dan Bunga Tanjung. Selepas perbincangan pada 28 Julai 1960, Bunga Raya telah diisytiharkan sebagai Bunga Kebangsaan Persekutuan Tanah Melayu. Apabila Tanah Melayu bergabung dengan Singapura, Sabah dan Sarawak untuk menubuhkan Malaysia, Bunga Raya terus diguna sebagai Bunga Kebangsaan.


"Pepper's Surprise"

Bunga ini ditanam secara meluas sebagai hiasan di seluruh kawasan tropika dan separa tropika. Bunganya besar, merah, keras, tetapi tidak berbau.

Pelbagai kultivar, varieti, dan hibrid telah dihasilkan, dengan warna bunga pelbagai dari putih kepada kuning dan kuning bata dan merah jambu lembut, dengan kelopak set tunggal dan berganda. Bunga ini digunakan bagi mengilat kasut di sebahagian India.

Berikut adalah beberapa varieti Bunga Raya:


"Heart And Soul


"Fire"

"Kinchen's Yellow"


"Timeless"

Aku suka yang rona kuning terutama "Kinchen's Yellow" nampak bersih & amat berseri. Rona merah terlalu kerap kita guna seperti kain bena & dalam majlis rasmi. Tak pastilah berapa banyak yang terkumpul species bunga raya ini

Bunga Bangkai (Delima Merkah)



BUNGA RAFFLESIA
ini sering kita temui gambarnya, aku sendiri tak pernah melihatnya; tapi mengikut kajian bunga Rafflesia ini terdapat di hutan kita, Malaysia.

Rafflesia Arnoldii adalah salah satu jenis flora unik Indonesia yang dinobatkan sebagai "puspa langka nasional Indonesia". Ia mempunyai nama daerah yang beragam sesuai dengan bahasa penduduk kawasan tumbuhnya, seperti sekedai, ambun, bunga benalu, bunga hantu, ambai-ambai dan lain-lain. Ada beberapa macam bunga Rafflesia seperti Rafflesia Acehencis, Rafflesia Rochussenii, Rafflesia zollingeriana dan lain-lain yang tumbuhnya tersebar di beberapa daerah di kawasan Malenesia yang meliputi Malaysia, Indonesia dan Filipina. Tetapi jenis-jenis ini umumnya berukuran lebih kecil dengan penampilan saling berbeda. Rafflesia Arnoldii berukuran raksasa dan diketahui hanya terdapat di Sumatera dan penyebarannya berada di sepanjang punggung Bukit Barisan dari Aceh sampai Lampung dengan pusat ekologi di Bengkulu

Pertumbuhan Rafflesia Arnoldii dimulai dengan perkecambahan yang terdapat di dalam kulit tumbuhan inang kemudian berkembang menjadi benang-benang

Proses terbentuknya bunga diawali oleh pembengkakan di dalam akar atau batang tumbuhan inang serta terbentuknya kuncup. Kuncup ini terus membesar sampai secara perlahan merobek permukaan. Kulit inang pecah sehingga terlihat bagian kuncup yang diliputi oleh braktea berwarna putih yang kemudian berubah menjadi coklat kehitaman. Pada diameter sekitar 25 cm, braktea tergeser dan terlepas satu persatu sehingga terlihat bagian bunga berwarna merah muda, bagian ini merupakan bagian yang kelak menjadi perigonium ( perhiasan bunga ). Braktea dapat dibedakan dari perigonium yaitu dari warnanya yang lebih gelap, lebih keras dan lebih tipis. Bunga mulai mekar dengan membukanya lobur perigonium satu persatu atau kira-kira pada saat kuncup berdiameter 30-35 cm. Lamanya perkembangan dari kuncup yang berdiameter 4 cm sampai bunga mekar ( diameter kuncup sekitar 34 cm ) diperkirakan 310 hari. Sedangkan waktu yang diperlukan dari fase biji sampai terbentuknya biji lagi diperkirakan selama 4,5 – 5 tahun.

Masa mekar sampai layu bunga Rafflesia Arnoldii biasanya 5-7 hari, kemudian membusuk dan biasanya akan dikerumuni lalat dan serangga lain. Rafflesia Arnoldii berbunga sepanjang tahun dan saat berbunga paling banyak adalah pada bulan-bulan basah.

Saat mekar, bunga Rafflesia Arnoldi mengeluarkan bau agak busuk. Sehingga ada yang menyamakan namanya dengan bunga bangkai ( Amorphophallus titanum ). Selain itu Rafflesia Arnoldii juga dikenal dengan sebutan “Padma Raksasa” karena ukurannya yang besar.

Bau busuk dari Rafflesia Arnoldii akan menarik berbagai jenis serangga terutama lalat. Lalat ini akan hinggap dari satu bunga ke bunga yang lain. Rafflesia Arnoldii merupakan tumbuhan berumah dua, sehingga dalam penyerbukannya memerlukan perantara yang berupa hewan. Lalat merupakan hewan utama yang membantu dalam penyerbukan. Lalat penyerbuk pada tumbuhan ini adalah Lucilia sp (lalat hijau) dan Sarchopaga ( lalat abu-abu ). Jika bunga betina dapat diserbuki maka akan dihasilkan buah yang berisi lebih dari 100 biji. Bunga jantan dan bunga betina akan sulit dibedakan apabila kita lihat dari luar karena kedua-duanya berwarna merah kecoklat-coklatan dengan bintik-bintik putih.

Biji Rafflesia Arnoldii yang terdapat pada jaringan buah yang terurai hanya dapat tumbuh pada tumbuhan inangnya bila terdapat hewan penyebar biji yang berfungsi sebagai pembawa biji dan melukai akar tumbuhan inang. Hewan yang berperanan dalam penyebaran biji ini diduga berasal dari mamalia berkuku ( ungulata ) seperti babi hutan, rusa, kijang dan jenis tupai.


Pokok Bunga Bangkai ini yang jarang kita lihat gambarnya tetapi di banyak negara ianya amatlah popular. Malahan telah dibiakkan ke banyak negara yang sebelum ini tak pernah ada bunga ini.

Dari Wikipedia Bahasa Melayu, ensiklopedia bebas.

"Pokok Bunga Bangkai" juga sering digunakan sebagai gelaran bagi patma raksasa Rafflesia arnoldii.


Pokok Bunga Bangkai atau nama botaninya (Amorphophallus titanum Becc.) merupakan tumbuhan dari famili (Araceae) tempatan di Sumatera, Indonesia, yang terkenal sebagai tumbuhan dengan bunga (majemuk) terbesar di dunia, meskipun catatan menyebutkan bahawa kerabatnya, A. gigas (juga tempatan di Sumatera) dapat menghasilkan bunga setinggi 5m. Namanya berasal dari bunganya yang mengeluarkan bau seperti bangkai yang membusuk, yang bertujuan sebenarnya untuk menarik kumbang dan lalat bagi pendembungaan bunganya.

Di alam tumbuhan ini hidup di daerah hutan hujan basah. Bunga bangkai adalah bunga rasmi bagi Provinsi Bengkulu.

Dari Wikipedia bahasa Indonesia, ensiklopedia bebas

Bunga bangkai atau suweg raksasa atau batang krebuit (nama lokal untuk fase vegetatif), Amorphophallus titanum Becc., merupakan tumbuhan dari suku talas-talasan (Araceae) endemik dari Sumatera, Indonesia, yang dikenal sebagai tumbuhan dengan bunga (majemuk) terbesar di dunia, meskipun catatan menyebutkan bahwa kerabatnya, A. gigas (juga endemik dari Sumatera) dapat menghasilkan bunga setinggi 5m. Namanya berasal dari bunganya yang mengeluarkan bau seperti bangkai yang membusuk, yang dimaksudkan sebenarnya untuk mengundang kumbang dan lalat penyerbuk bagi bunganya. Bunga bangkai juga sering digunakan sebagai julukan bagi patma raksasa Rafflesia arnoldii. Di alam tumbuhan ini hidup di daerah hutan hujan basah. Bunga bangkai adalah bunga resmi bagi Provinsi Bengkulu.


Bunga bangkai di brosur

Kebun Raya Bogor

Tumbuhan ini memiliki dua fase dalam kehidupannya yang muncul secara bergantian, fase vegetatif dan fase generatif. Pada fase vegetatif muncul daun dan batang semunya. Tingginya dapat mencapai 6m. Setelah beberapa waktu (tahun), organ vegetatif ini layu dan umbinya dorman. Apabila cadangan makanan di umbi mencukupi dan lingkungan mendukung, bunga majemuknya akan muncul. Apabila cadangan makanan kurang tumbuh kembali daunnya.

Bunganya sangat besar dan tinggi, berbentuk seperti lingga (sebenarnya adalah tongkol atau spadix) yang dikelilingi oleh seludang bunga yang juga berukuran besar. Bunganya berumah satu dan protogini: bunga betina reseptif terlebih dahulu, lalu diikuti masaknya bunga jantan, sebagai mekanisme untuk mencegah penyerbukan sendiri. Hingga tahun 2005, rekor bunga tertinggi di penangkaran dipegang oleh Kebun Raya Bonn, Jerman yang menghasilkan bunga setinggi 2,74m pada tahun 2003. Pada tanggal 20 Oktober 2005, mekar bunga dengan ketinggian 2,91m di Kebun Botani dan Hewan Wilhelma, Stuttgart, juga di Jerman. Namun demikian, Kebun Raya Cibodas, Indonesia mengklaim bahwa bunga yang mekar di sana mencapai ketinggian 3,17m pada dini hari tanggal 11 Maret 2004 . Bunga mekar untuk waktu sekitar seminggu, kemudian layu. Apabila pembuahan terjadi, akan terbentuk buah-buah berwarna merah dengan biji di pada bagian bekas pangkal bunga. biji-biji ini dapat ditanam. Setelah bunga masak, seluruh bagian generatif layu. Pada saat itu umbi mengempis dan dorman. Apabila mendapat cukup air, akan tumbuh tunas daun dan dimulailah fase vegetatif kembali.

Bunga bangkai sekarang telah tersebar di berbagai tempat di penjuru dunia, terutama dimiliki oleh kebun botani atau penangkar-penangkar spesialis. Di Amerika, bunga yang muncul seringkali diberi julukan atau nama tertentu dan selalu menarik perhatian banyak pengunjung. Uniknya banyak pengunjung datang untuk "menikmati bau"nya.