Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

01 Oktober 2009

Dari Blog Mazidul (Singgahsana)


Blogger
Kita dikejutkan lagi dengan bencana gempa bumi di Indon.

Mungkin ramai masih belum hilang lemas diperkotak-katikkan media massa & pemblog dari Indon. Tetiba berlaku pula bencana alam ini. Ratapan Minang. Di mana kotaraya Padang hampir lumpuh Infrastruktur bandarayanya lantaran gempa bumi 7.9 skala Richter ini pada jam 5:16 petang kelmarin (waktu Indonesia).

Di blog Sdr Mazidul ramai pemblog yang bersikap "rasakan!" ekoran terbuku hati akan tindakan segelintir pemblog & penunjuk perasaan warga Indon yang anti Malaysia. Golongan ini memanggil negara kita Malingsial. Maling bermaksud pencuri, penyamun atau lanun. Sial pula bermaksud gerladangan, celaka emmm! kita ini memang warga tak beruntung. Pastinya semuanya marah. Siap dibakar bendera kita, siap pegang buluh runcing lagi, ajak kita berperang. Malahan kononnya ramai telah menjadi sukarewan perang dengan warga kita.

Bagi pelayar dunia maya yang mahu membongkar isu ini boleh klik ke blog Indon yang suka menyakat kita ini. Malahan di YouTube pun bersepah mereka mengaibkan kita; memang hati ini mendidih. Aku dulunya rajin juga klik isu ini. Musibahnya naik tekanan darah tinggiku. Huh! cari penyakit.

Isu Tarian Pendet, Manohara, Amabalat & deraan pembantu rumah, Sipadan-ligitan, batik & banyak lagi dikait-kaitkan menjadikan ianya provokasi untuk memburukkan nama baik negara kita. Bagi mereka yang kerap membuka blog yang dajal ini memang akan rasa panas hati itu tidak berkesudahan. Maka tidak hairan mengucapkan "rasakan", padan muka... lantaran asyik menghina negara orang. Top-Top Tuhan turunkan bala.

Emmm! wajarkah kita bersifat atau menjadi bacul begitu dalam mana jiran kita ditimpa musibah?.

Isunya sampai bila kita mahu bermusuhan dengan negara jiran. Masalah dengan Singapura pun masih berparut. Apakah kita mahu menambah luka di dada. Waduh! ini benar-benar belapetaka.

iDAN berkata...

Kata-kata Sdr Warfeel & AM itu benar belaka;

Bak kita punyai anak nakal terkadang sampaikan kita payah mengawal perasaan; hilang sabar maka memang kena penanganlah anak kita. Kalau perempuan@ibu suka mencubit, ada juga kalangan ibu yang mendera anaknya. (Kes terpencil)

Selepas kita pukul anak kita, tenguk dia menangis nampak pula berbiras kesan pukulan rotan kita itu; top-top kita rasa sedih & sesal.

Begitulah juga perhubungan kita dengan jiran & taulan. Sering kita berselisih faham kadang-kadang timbul perasaan teramat payahnya menerima hakikat mereka aniaya kita.

Isunya sampai bila kita mahu berhadapan dengan mereka sebegini; terusan kita teraniaya. Kita dijadikan batu locatan mereka.

Tetapi di dalam agama kita. Tidak pernah mengajar kita menjadi manusia bacul, Islam mendidik kita agar sentiasa Amal Makruf Nahi Mungkar.

Kita boleh menghukum jika jelas punyai bukti, darah dibalas darah. Tetapi nilai kemanusiaan kita akan melonjak tinggi jika kita menjadi manusia pemaaf.

Maafkanlah jika mereka cuma memegang buluh runcing, belum sampai terjah kita. Hati kita sahaja yang rabak.

Berniat jahat masih tak tertulis dosanya, kecuali sudah buat kelakuan itu. Bakar-bakar bendera ini bagi saya macam bebudak, anak-anak nakal kita. Bendera itu memanglah perlambangan. Martabat negara. Jangan ikut sangat hati geram kita itu. Pening nanti.

Kalau bakar Al-Quran, perlekehkan Nabi & agama Islam kita Memang itu tiada maaf bagimu. Sungguh itu namanya tak reti berbudi pekerti mulia.

Isu yang agak panas, tak dapat dinafikan kita adalah negara yang dihina oleh segelintir warga Indon. Mereka menggelar negara kita ini Malingsial. Maling itu maksudnya pencuri. Sial itu samalah gerladangan.

Memang hati kita rabak. Siap dibakar lagi bendera kita. Siap pegang lagi buluh runcing mahu berperang dengan kita.

Memang ini satu tindakan yang amat korup & bagaikan tidak bertamadun. Media Massa mereka amat mengembur-gembarkan isu ini. Dari tarian Pendet, kes mengaibkan Sultan Kelantan Lantaran menantunya Si Monohara Odelio Pinot lari istana,


Sdr Mazidul,

Saudara mara kita dedulu ramai di seberang. Sebut Padang pasti semua ingat Hamka. Arwah Apak memang ada darah orang Minang. Katanya orang Minang ramai di Padang. Dakwaan Sdr Daydeck86 mungkin benar.

Tak rugi jika kita mendekati musuh kita. Apatah lagi mereka dalam keadaan bencana.

Perlu diingat, jika memang gegaran gempa itu sampai ke kita, apakah kita rasa selamat dari bencana gempa bumi ini. Seantero dunia tahu kita pun punyai warga yang egois seperti warga Indon sana. Masa kita ditimpa bencana nanti bagaimana?.

Jumaat, 2009 Oktober 02 10:24:56 MYT

Saling bergantung Siri Raya ooo Raya 6 (Singgahsana)


Semasa bercinta rasa hati ingin sangat bersua dengan kekasih. Jika boleh kekasih mahu ada di depan mata selalu. Saat paling indah ialah dapat ketemu kekasih, berbual mesra, saling merancang & memadu janji. Ewah!

Jika terlalu lama tidak berjumpa, dapat tenguk bumbung rumah kekasih pun telah rasa reda kerinduannya. Amat indah ketika dilamun cinta. Bilamana ada laguan merayu di radio berkait dengan asmaradana, rasa hati bagaikan luruh tak puas diulit kesyahduan. Asyiknya.

Kekasih juga mendorong kita menyukai sesuatu minat. Jika minat telah serupa, itu yang dinamakan sehati & sejiwa. Maka itu kita kena selidik apa minat kekasih kita. Agar mudah mengambil hatinya.

Yang nyata aku sendirian melayan anak-anak di Jenaris. Khayalan apa pula yang kukumpul ini?.

"Ayah boleh tolong temankan Afiz tak?" Tetiba Afiz muncul di depan pintu. Sepatutnya dia masih praktikal di Al Jabbar. Ofis Al-Jabbar sekitar 500 ratus meter sahaja dari rumahku.

"Temankan Afiz ke cawangan Al-Jabbar di Cheras, Bangi & Puchong..."

"Emmm! jauh tu, Bangi & Puchong tu ada tak plannya?"

"Ada alamat sahaja ayah!, kita cari di Google Earthlah ayah!" Amboi!.

"Ngapa pula Afiz sanggup sahaja, cakaplah tak mahir dengan kawasan Puchong tu!" Afiz hanya pakai kapcai, bahaya itu kalau sendirian mencari tempat yang tak pernah sampai.

"Serba salah ayah!, kita ni praktikal kalau tolak arahan tu, apa pula katanya...!"

Afiz tak ada lesen kereta, kalau tidak boleh guna kereta kompeni. Tak kan Al-Jabbar itu tak ada pemandu. tak apalah, aku terpaksa berkorban untuk Afiz.

Aku keluar rumah sekitar jam 11:00 pagi. Hampir setengah jam juga aku mencari lokasi di internet melalui alamat yang Afiz berikan. Baik Google Earth mahu pun Wikimapia, angkara si gerladangan si KJ & geng banyak amat tempat tidak bertanda bagai dulu. Aku sekadar berpandu kepada nama jalan sahaja. Selebihnya memang samar-samar. Cawangan Al-Jabbar Bangi aku perasan tak sukar sangat dituju. Al-Jabbar di Puchong itu agak terpencil. Di Cheras sememangnya Afiz kerap ke sana. Dalam bulan puasa lalu dia memang praktikal di sana.

Pusing punya pusing dekatlah 100 km aku bertugas tanpa gaji bersama Afiz. Nasiblah Avanza sememangnya amat jimat minyaknya. Kalau aku pakai kereta perangku, mahu tersadai di jalan. Semasa di Taman Putra Perdana, Puchong aku terlupa isi minyak, tak jumpa pun petrol pam di taman tersebut.

Jam 2:30 petang barulah aku sampai semula di Jenaris. Untuk mengejar masa aku mengajak anak-anak makan di Gerai Hijrah Siam. Sebelum ini aku memang rajin makan di Gerai Pindah Siam ini. Aku suka sangat Tomyamnya tapi gerai ini tak selalu ada. Selalunya kumpulan Siam ini berhijrah ke satu lokasi ke satu lokasi. Terkadang sebulan dua sahaja mereka berada di lokasi yang mereka sewa. Sebelum ini lokasi yang sama di parkir Giant lama juga mereka berniaga. Ada Sijil Kelulusan Halal Agama Islam tempatan jadi tidaklah aku ragu-ragu makan masakan mereka. Aku perasan semasa bulan Ramadan lalu aku lihat kumpulan Siam yang lain pula datang.

"Bagaimana rasanya Tomyam ini Afiz!"

"Biasa!.." Afiz nampak berselera makan bersama adik-adiknya.

"Haa ahh! ayah pun rasa kurang enak berbanding kumpulan yang lalu."

Memang aku agak kecewa tak dapat rasa aroma tomyam sebelum ini, memang sedap; yang ini agak kurang pekat perencahnya. Hendak cuba Laksa Siam pun hanya posternya sahaja yang ada. Akhirnya aku cuba Nasi Goreng Thai berkongsi dengan Azim yang awalnya sekadar buat pesanan ABC sahaja.

Sebelah petang bos Afiz kasi rehat di rumah, lepas praktikal Afiz akan kerja di KFC. Pengurus KFC itu sayang amat akan Afiz, kerja empat jam pun tak kisah, janji Afiz datang kerja. Dia masuk kerja jam 7:00 malam & balik jam 12:00 tengah malam. Aku yang banyak kasi motivasi agar jangan membantah cakap bos, buat sahaja apa terdaya. Jujur & jangan sesekali panjang tangan ketika berkerja. Sekali kita buat salah memang payah menyakinkan hati majikan kita. Kedatangan mestilah tepat.

Aku bertolak kembali ke Meru sekitar jam 4:15 petang. Sebab janji dengan Mila akan beraya lagi di dua buah rumah lagi. Afiz biasalah ada kesempatan kalau tak klik komputer akan tidur. Aziq, Anif & Azim masing-masing pakai baju baru, tak sabar nak beraya sakan.


Orang bercinta kalau ke mana jua mahu berkepik dengan kekasihnya. Sanggup batalkan perjalanan ke mana-mana jika kekasihnya ada masalah tidak turut serta. Apa lagi jika berjanji; amat kecewa bilamana kekasih mungkir janji. Akan timbul pelbagai dilemma jika pasangan mungkin janji. Boleh sampaikan merajuk.

Azim duduk sebelahku di bangku hadapan. Aziq dengan SMSnya di bangku tengah. Anif pula tidur di bangku belakang Avanza. Aku memasang Modulator MP3 yang semalam tetiba meragam. tak dapat buka data di Pemacu Kilat USB. Mila tiada seyogia bolehlah aku melayan selera muzikku. Di Pemacu kilat USB kepunyaanku banyak tersimpan lagu Hindustan, Melayu Klasik juga Sariosa Jepun. Mila akan cepat naik angin dengar lagu Hindustan & lagu Sariosa Jepunku.

"Azim agak kan.., ibu telah siap barangan untuk balik ke Jenaris ke tidak?"

"Entahlah ayah! rasanya mungkin tidak!, ibu bukankah bila sudah balik Meru akan payah mahu cepat balik ke Jenaris!"

"Tak apalah, kalau ibu nak beraya sampai Sabtu atau Ahad, ayah tak kisah!; tapi ayah tak bawa ubat, Azim pun tak ingatkan ubat ayah!. Ayah kena balik juga, lagi pun Along asyik tanya bila ibu nak balik!" Mungkin Afiz terasa sepi amat di rumah tak ada siapa, lagi pun siapa nak jaga makan minum dia. KFC itu kalau tak kerja selama 8 jam memang tak akan dikasi makanan. Kami telah sampai ke Shah Alam.

"Teringat ulam ayah di rumah Nyaie, terasa laparlah pula... "

"Ayah tu memang tak habis-habis ingat makan!"

"Orang sakit kronik macam ayah ini memang asyik teringat makan sahaja."

Memang betul jika kena diabetes & darah tinggi memang tak boleh rasa lapar, sindromnya menggigil, tangan pun akan menggeletar. Selera makan memang tinggilah amat.

Sampai di Meru Mila tiada, katanya beraya dengan adik-adiknya. Aku ke dapur mencari makanan. Tak nampak mana perginya Pucuk Mengkudu. Suruh Aziq telefon ibunya tidak berjawab. SMS juga tidak berbalas. Andaian aku telah dibuang tentunya. Aku cari Belacan Ali. Pun tak jumpa. Kalau di Meru sebut belacan semua akan cari Belacan Ali memang sedap. Buat sambal ini kalau belacannya tak sedap memang tak akan mengancam rasanya. Tanya Maman Ifi, dia lagilah tak tahu memang jarang ke dapur. Akhirnya Azim yang jumpa.

Aku makanlah seadanya. Ada sayur kacang dalam peti sejuk penganti Ulam Pucuk Mengkudu, gigit cili padi (Orang Perak panggil Cabai Burung) dengan belacan. Memang terbiasa begitu kalau malas nak tumbuk sambal.

Sementara tunggu Mila balik aku terlelap, top-top telah magrib. Sekitar jam 8:00 malam baru muncul Milanya. Raya sakan betul dia. Biasalah Mila kalau sembahyang magrib akan duduk di sejadah sampai ke waktu Isya.

"Ayah tak nak makan ke?" Tetiba Mila mengejutkan aku.

"Sudah makan tadi... kenyang lagi, Pucuk Mengkudu semalam kat mana iyer?"

"Ada bawah meja makan tu.."

"Lor! semalaman ulam tu! bawah meja makan Jepun bukankah tempat lipas bercengkerama, habuk pelbagai.. adoi! penatnya nak dapat pucuk tu.." Keluh aku dalam hati.

"Pukul berapa nak balik ke Jenaris ini?"

"Hah? nak balik ke Jenaris malam ini juga ke?, nak buat apa kat Jenaris itu!"

Huh! lain pula perancangan Mila ini. Memang benar apa telahan Azim anak aku yang bungsu. Aku pun tak mahu gaduh-gaduh bab beraya di Meru. Lagipun aku ini anak yatim piatu. (Tua) Masalahnya bagaimana dengan ubatanku. Aku pun satu mengapa percaya amat janji Mila nak balik hari ini.

"Tak apalah kalau Mila nak beraya sampai hari Ahad, tapi ayah kena balik ke Jenaris..!" Sakit aku bukan sakit dibuat-buat. Biarlah aku berehat di Jenaris.

"Iyerlah mengabiskan minyak kereta Mila... minyak percuma! katakan..."

"Tolong sikit iyer!, ayah sudah isi minyak, bayar tol pelbagai, sudah boleh sampai ke Perak..!" Mila terdiam.

Jam hampir 10:00 malam. Aku pun menghidupkan enjin kereta, tanya anak-anak kalau-kalau mahu ikut ayahnya. Dalam hatiku berkata, kalau tak balik ke Jenaris pun aku nak pergi tenguk wayang. Cerita Tamil pun tak kisah. Kalau ada Afiz memang dia perasan perubahan drastik ayahnya. Tak mampu lagi nak ambil hati tentang sikap Mila.

Melayan kerenah isteri ini memang tambah menaikkan tekanan darah tinggi nanti. Baik cari jalan jangan sampai berbalahan. Buruk ipar, biras tenguk sudah tua-tua masih berselisih faham.

Kalau baru kahwin dulu memang pernah baran, Arwah Pak Mertua pun tak benani nak masuk campur. Sementelah jam 10:00 malam Hari Raya keempat masih di Meru, asyik tiba di kampungku Kota Bharu Perak jam 1:00 ke 2:00 pagi. Kasihan kejutkan Wan Bi (Mila panggil Mak Bi, emak tiri bungsuku) tengah lena dibuai mimpi. Makanan di tudung saji pun sudah sejuk lesi. Memang itu rutin & agenda pelik Mila tiap kali hari raya sering menguji kesabaranku. Sejak zaman dedulu lagi, sesekali berulang lagi agenda yang sama. Sekarang telah aku anggap ianya rutin biasa. Beralahlah sekadar terdaya. Aku terbayang wajah Arwah Emak & Apakku.

Nota: Aku baru sahaja berkunjung ke rumah Eris, dia & Maria (Adik angkatku) akan merantau jauh ke Australia untuk buat PhD. Sekitar 3 tahun di negara orang. Ijazah Eris pun dia buat di UK. Eris antara rakan rapatku. Tentunya aku terasa kehilangan tanpa dia di tanah air. Agar Eris & Maria berjaya mengejar cita-cita di rantau orang. Jika umur aku panjang pastinya kita ketemu lagi. Dia sibuk suruh aku aktifkan Facebook. Aku suka klik Tagged sahaja.