Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

16 November 2008

Hilangnya Sahabat Baik Aziq 2 (Singgahsana)

"Kita cuma syak dia bukan nak tuduh dia mencuri"

"Angah pun macam yakin sangat dia ambil sebab dia masuk macam tergesa-gesa sahaja..!"

Mungkinkah Aziq terlupa letak, mungkinkah tetiba baterinya kondem. Atau memang si Najib ini jenis panjang tangan. Bagaimana rupannya si Najib ini. Aku meredah hujan sederhana lebat. Menuju Jalan TKP 1 Lot 24 (Bukan alamat sebenar). Aku membelok ke kiri sebaik sahaja memasuki Taman Kantan Permai. Aku nampak nombor 2 & dituruti nombor yang lebih besar. Taman Kantan Permai dengan Jenaris dibangunkan hampir serentak. Kira-kira 20 tahun lalu. Pepohon di depan halaman rumah makin meninggi. Hujan & cahaya suram amat merimaskan aku. Sekitar 20 tahun lalu aku masih ingat ramai Minah Karen yang berkerja di Sony menyewa di sini. Jangan ceritalah masalah sosial di sini. Paling akhir aku mendengar khabar tentang tangkap basah Pak Cik yang hampir pencen dengan anak dara Sony di sini.

Cumanya hampir 3/4 taman perumahan ini terbengkalai. Pemajunya bangsa Melayu yang banyak menumpukan projek mega padang golf di sekitar Serendah. Mengabaikan pembangunan di sini. Setelah hampir 20 tahun kini ianya baru mula dibangunkan semula.

Aku tiba di rumah nombor 24.

"Orang senang ni Afiz...!" Aku melihat rumah keluarga si Najib ini telah banyak diubahsuai. Nampak mewah.

"Ha...ahh! ayah, segan kita nak jumpa emak ayah Najib ini."

"Eh! itu Najib ayah, tu nampak dia macam tengah bawa telefon bimbit" Anif tetiba bersuara; Aku menghentikan Avanza selang beberapa rumah dari No 24. Bawah pohon mempelam.

Ke empat-empat cahayamataku si Teruna belaka, begitu bersemangat mahu mendapatkan kembali telefon bimbit angahnya. Aku terbayang akan LGku pun hilang juga. Mana letaknya.

"Anif cepat kejar dia, Angah ikut sekali tanya terus terang ..." Aku memadam lampu Avanza.

Hujan masih turun, cermin Avanza makin berkabus. Angah, Anif & Azim berlari mengejar si Najib & rakannya dalam celahan titis hujan malam. Aku memerhati sahaja gelagat mereka melalui cermin belakang. Selang beberapa minit mereka berlari kembali ke Avanza.

"Apa kata dia.."

"Dia tak mengaku ayah! siap kata .. : tenguk ni telefon saya lagi canggih, nak buat apa ambil telefon orang!"

"Betul ayah, siap dia bersumpah dengan nama Allah lagi dia!" Aziq bersuara.

"Ah! budak sekarang sumpah dengan nama Allah itu mainan mulut sahaja.." Afiz pun macam yakin sahaja si Najib ini memang panjang tangan. "Angah tak gertak dia ke?.."

"Budaknya macam jenis laloklah ayah!, siap dia boleh berbincang dengan Anif tentang rancangan mereka Ahad nanti!... macam tak kisah pun kita syak dia mencuri! " Aziq bersungut. Entah apa rancangan mereka sedangkan Anif memang tak kenal rapat dengan si Najib.

"Budaknya Azim ...tenguk pelik amat ayah..!" Azim mencelah.

"Huh! macam dia benar-benar tak ambik telefon angah!" Aziq mula mengalah.

"Kita tak ada buktilah ayah, kalau ikut cakap ibu... dia mahu kita terus jumpa emak ayah dia sahaja..."

"Tak boleh macam itu, kalau esok lusa terjumpa semula di rumah kita telefon Angah itu macam mana? lagipun takutnya keluarga si Najib itu jenis tak terima aduan orang tentang anaknya; silap-silap bergaduh pula kita; bergaduh pun belum tentunya kita memang...biarlah; tak kan sebab RM500...RM600 kita sampai mahu berbalahan hingga maruah keluarga kita tergugat..." Aku menyabarkan Aziq yang tentunya makin terasa hambar & putus asa.


Persekitaran yang luas, lapang & damai selalunya membuatkan masalah sosial, kecurian dll tidaklah terlalu gawat.

Hujan makin lebat, aku di bawah cahaya neon masih gundah. Betul juga cakap Afiz, jika dapat jumpa ayah si Najib pun belum tentunya dia percaya anaknya mencuri. Silap-silap panas telinga sendiri, dituduhnya kami buat ceritera karut. Telah berapa banyak kes ibu ayah serang sekolah bilamana terima aduan tentang kenakalan anaknya. Tetap memihak anaknya biar pun anaknya macam lanun berwatak jin bertanduk. Jika ayah si Najib terima aduan kami pun tentunya perbagai tindakan ayahnya yang bakal si Najib terima. Mana tahu watak ayahnya, jika dibedalnya garanglah amat... pasti teruk dibelasahnya anaknya. Telefon belum tentu dapat. Entah-entah telah dibuangnya. Entah-entah telah dikasinya kepada kawan lain. Dari cara kehidupan si Najib ini; memang amat tidak menyakin aku dia seorang kanak-kanak yang terkawal. Bayangkan dalan hujan malam-malam pun masih berlarian di luar rumah dengan si Awi (Bukan nama sebenar). Perbagai andaian yang aku fikirkan.

"Macam mana... apa kata kita balik dulu, kita cari lagi puas-puas di rumah; esok lusa jika tak jumpa juga baru kita buat tindakan susulan..!" Aku mengajak anak-anakku pulang.

- Bersambung.