Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

01 Februari 2011

Memori di Port Dickson (Singgahsana)


Dari Kajang ke Port Dickson sekitar 75 km tetapi jika teluk Kemang telah mencecah 83 km. Ini mengikut jarak di Peta Google. Google akan mengambil jarak terdekat; jika mengikut jalan yang lain; seperti jalan lama melalui Semenyih mungkin akan mencecah lebih dari 90 km. Dalam setengah pendapat mengatakan dibolehkan jamak solat sekitar 89.04 km atau 90 km (Mazhab Syafie). Ada pendapat yang mengatakan lebih dekat dari itu.

Maka ada baiknya anda semak meter di kenderaan anda. Janganlah diperdebatkan lantaran dua marhalah itu memang banyak ulamak berlainan pendapat kadar jaraknya. Cukup kita fikirkan bagaimana kecintaan kita kepada Allah SWT; apakah mahu jumpa Kekasih kita sekejap atau lama. Qasar itu kejap amat jumpa Kekasih kita. Begitu juga jika memang kita mengejar waktu atau uzur & agama meringankan kita dalam bab kewajiban solat ini tak salah kita tunaikan secara Jamak atau Qasar.

Esok Rabu 2.2.11 aku akan ke Port Dickson; berehat selama tiga hari dua malam; pulang sekitar petang Jumaat. Aku berserta keluarga akan menginap di rumah Rehat milik Sime Darby, Menyinsing Apartment; tak jauh dari Teluk Kemang.

Sebenarnya penat ke Melaka pun masih tak hilang tapi lantaran teringatkan Afiz & Husna yang tidak bersama ke Melaka tempoh hari pastinya esok akan aku penuhi dengan suasana santai. Sementelah semasa aku di Philea Resort & Spa banyak amat gangguan. Risau akan rumah jiran yang dibanjiri hujan lantaran kontraktor yang buat ubahsuai rumah bikin kacau kedua-dua rumah jiranku. Pulak tu, sepanjang dua hari dua malam asyik hujan tak berhenti baik di Melaka atau pun di Kajang Selangor.

Sampai Afiz & Husna tak berani keluar rumah tak tahan leteran Abg Rosli jiranku.

Harapanku agar tidak sesat-larat seperti di Melaka; aku tak jumpa jalan ke Alor Gajah; ingatkan nak ikut jalan lama sebab nak singgah gerai tepi jalan. Nak beli cincaluk & belacan, nak rasa orang kampung buat. Akhirnya sesat berpatah balik ke Tol Air Keroh. Terpaksa beli cincaluk di Hentian Rehat Durian Tunggal sahaja.

Port Dickson sebenarnya telah banyak menyimpan kenangan sejak zaman bujang lagi. Malahan aku pernah berkhemah bersama Mila di sana semasa awal kahwin. Tempat yang sering kami bermalam adalah di Blue Lagoon. Pantai yang sering kami kunjungi selain Blue Lagoon & Teluk Kemang adalah di pantai UPM.

Agar esok kami akan dapat berkumpul dengan semua keluarga; Aziq dapat cuti dari PLKNnya sampai hari Ahad lantaran raya cina; kehadiran Husna pastinya suasana kami akan berubah.