Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

04 September 2009

Malaysia Terus dihina Pemblog indon (Singgahsana)

JERITAKAL berkata...

AKU SERU SELURUH BANGSA MALAYSIA MEMULAUKAN MUZIK, SHITNETRON DAN KONSERT INDON!!!!

CUMA NI SAJA CARA KITA AJAR ORANG YG TAK BERSYUKUR! KITA SUPPORT KARYA DIA, BALIKNYA DIA MENGHINA KITA.

MALAH AGNES MONICA PERNAH KATA "AKU NGAK EXCITED POPULAR DI MALAYSIA, NGAK ADA ARTINYA"

BOIKOT ARTIS, LAGU, SHITNETRON DAN KONSERT SEMUA ARTIS INDON DENGAN SEGERA. SEBARKAN MESEJ INI DAN LUASKAN KEMPEN INI. INI SAJA CARA HALUS KITA MENGAJAR MEREKA YG TELAH MEMBAKAR BENDERA KITA, MENGHINA PEMIMPIN KITA, MENGHINA SEJARAH KITA, MENGHINA PENCAPAIAN DAN KEMAJUAN KITA, MENAFIKAN WARISAN BUDAYA KITA, MEROMPAK RUMAH2 JIRAN KITA, MEROGOL ANAK2 GADIS KITA, MEMBUNUH DAN MENYAMUN RAKYAT KITA DAN MENYERANG NELAYAN DAN PASUKAN KEAMANAN KITA, MENYERANG RAKYAT KITA DI INDONESIA, MENGHINA KITA DI SEMUA MEDIA - TV, BLOGS, SURAT KHABAR DLL.

(Jangan lupa kes Manohara bagaimana Kerabat Sultan Kelantan diaibkan)

BOIKOT ARTIS INDONESIA
BOIKOT PRODUK INDONESIA
BOIKOT RADIO YG MENYIARKAN LAGU INDONESIA
BOIKOT TV YG MAIN SHITNETRON INDONESIA
BOIKOT PENAJA KONSERT INDONESIA

RAKYAT MALAYSIA, HANYA ANDA BOLEH MENGAJAR BANGSA BODOH SOMBONG INI!!! TANPA PERANG, TANPA JADI AGRESIF. SETIAP ORANG AKAN MEMBERI KESAN KEPADA BANGSA SOMBONG INI. MARILAH KITA SEBARKAN KEMPEN INI!!!!!!!

Itulah kebijaksanaan kita Saudara Mazidul... bezakan blog kita dgn blog mereka... blog kita menyerang cara berhemah tanpa perlu menghina mereka... Begitu juga lah harapnya media kita... ayuh Lakukan sesuatu secara bijaksana... Saya rasa penyampai dan penjelasan pengacara terhadap kupasan isu itu sendiri boleh memainkan emosi penonton utk menjadi marah atau berfikir dengan rasional. Jika media kita menjelaskan pada umum sebagaimana media indo lakukan saya yakin akan ada indo yang kena tibai, tapi jika media kita menyampaikan dengan bijaksana dan berhemah saya yakin rakyat kita akan berfikir, itu pendapat saya.. maaf jika saya salah...!

Terima kasih Saudara Mazidul kerana mengutarakan isu ini di blog anda. Saya mengucapkan terima kasih juga kepada saudari AmoyMelayu yang mula2 memberi cadangan dan meminta saudara mengupas isu ini. Saya ke sini juga di atas jemputan AmoyMelayu pada rakan blogger yang sudah lama berperang di dunia maya dgn inso. kerana kata AmoyMelayu hanya Saudara Mazidul antara pengacara yg mempunyai kebijaksanaan mengendalikan kes seperti ini.

iDAN: Jika kita rajin klik Pemblog indon di dunia maya memang akan kerap kita temui apa yang JeritAkal gusarkan. Terasa amat kita ini insan tidak punyai harga diri diperlekehkan oleh Pemblog indon yang memang teramat bermulut cabul, penulis songsang & sentiasa menaikan rasa kemarahan kita.

Aku sendiri tak faham kepada Pemblog ini amat bencikan negara kita. Yang dapat aku tafsirkan Pemblog ini asyik terpengaruh dengan media yang berat sebelah. Tidak mendapatkan penjelasan dari pihak negara kita Tanah Melayu secara jujur.

Cepat melenting tanpa usul periksa bagiku ada perbuatan orang melatah. Menghakimi sesuatu perkara dari sebelah pihak tanpa mendapatkan penjelasan pihak yang tertuduh bagiku adalah tindakan salah & kabur. Agama kita tidak pernah menyarankan begitu.


Jika kita tidak celik sejarah sememangnya banyak amat kita keliru & mulalah asyik mengadu domba. Perlu diingat sebahagian bumi Indonesia juga di zaman dahulu adalah sebahagian dari Gugusan Kepulauan Tanah Melayu. Bila kita baca Tawarikh sebut sahaja Melaka atau Pahang pasti berkait dengan Palembang atau Acheh. Dua negara ini sejak berzaman memang pernah berperang, rampas merampas, culik menculik malahan bunuh membunuh. Kenapa mesti sejarah hitam itu mahu kita ulangi.

Apakah baiknya mencaci negara orang, sekadar puas di hati; hakikat sebenar setiap negara berjiran perlukan hubungan baik & saling bantu membantu. Ada ketika kita terpaksa kongsi bersama apabila kedaulatan negara kita dicabul kuasa asing. Sebuah negara yang ego sendiri tidak akan makmurnya. Iyer! jika memang mahu cepat mencapai kemajuan & pembangunan. Jika antara dua negara bercakaran apakah ini dapat menjamin keharmonian. Mana mungkin.

Sementelah itu aku rasakan tiada guna kita terusan saling caci mencaci, tiada guna kita melayan mereka yang mengaibkan kita. Untuk memboikot mereka itu mungkin okey!. Sebab itu yang pernah dilakukan Rasulullah terhadap sahabatnya yang lari dari perang. Agar mereka sedar & insaf diri jika memang kita ini satu agama kenapa mesti benci membenci sesama kita.

Firman Allah, maksudnya :

“Dan perangilah di jalan Allah orang-orang yang memerangi kamu, dan janganlah kamu melampaui batas, sesungguhnya Allah tidak menyukai mereka yang melampaui batas” (Surah al-Baqarah: ayat 190)

Sabda Rasulullah:

“Jauhilah tujuh perkara yang boleh membinasakan kamu. Para Sahabat bertanya: Wahai Rasulullah! Apakah tujuh perkara itu? Rasulullah bersabda: Mensyirikkan Allah, melakukan perbuatan sihir, membunuh manusia yang diharamkan oleh Allah melainkan dengan hak, memakan harta anak yatim, memakan harta riba, lari dari medan pertempuran dan menuduh zina terhadap perempuan-perempuan yang baik, yang tidak memikirkan untuk melakukan perbuatan zina serta beriman." (Riwayat al-Bukhari dan Muslim)

Ternyata lari dari medan tempur adalah kesalahan yang besar di sisi agama kerana meninggalkan jihad. Ini kerana perbuatan lari dari medan jihad ketika peperangan berlangsung adalah pengkhiatan terhadap para pejuang yang lain yang sedang bersabung demi akidah dan maruah. Ianya juga akan merosakkan strategi dan melemahkan semangat para pejuang yang lain. Al-Imam al-Zahabiy (wafat 748H) memasukkan kesalahan ini di dalam senarai dosa-dosa besar di dalam kitabnya al-Kabair. *15

Menjaga martabat diri, agama, bangsa & negara adalah berupa satu jihad. Jika benarlah ada golongan pasca atau anasir ingin memperburukkan martabat & nilai diri kita seharusnya kita perlu bertindak. Bertindak itu tidak semestinya dengan peperangan. Ada 1001 cara kita boleh berjihad. Ianya terpulang kepada kita agar yang keruh akan menjadi jernih.

Api lilin untuk Teo. Pyan (Delima Merkah)

Friday, July 17, 2009

api lilin untuk teo

teo sepatutnya berkahwin hari ini
tetapi teo sudah mati!

*teo beng hock ditemui mati selepas hadir
sesi soal siasat (sebagai saksi) di premis sprm*. demi kemanusiaan, demi hati perut sebagai manusia, lupakan bangsa atau parti atau ideologi apa pun yang dianut teo.

*saya beritahu anak saya:
sprm = suruhanjaya pencegahan rasuah malaysia


Monday, April 27, 2009

nota kecil kepada tun mahathir

tun mahathir, kawan saya minta saya jadi calon bebas bertanding lawan tun di pilihan raya kecil penanti. mereka kata saya boleh menang, sungguh! saya tidak tahu sama ada saya mahu menangis, marah atau ketawa terbahak-bahak.


Sunday, November 9, 2008

demokrasi

aku keluar rumah menghirup oksigen
ketika mamalia spesies maun dan maging
menari dan bertelanjang di parlimen


... itu antara puisi politik Pyan

Friday, January 2, 2009

si pandai

kanak-kanak adalah si pandai
apabila berkata, sekolah dan universiti
sebagai tempat pandirkan si pandai!


Tuesday, September 25, 2007

batublok

`melayu malas membaca tetapi rajin tulis blog'
masalahnya, aku malas tulis blog!
6 comments

Thursday, July 5, 2007

sampah dan beras

kat selangor, harga sampah 10 sen sekilo. seluruh tanah melayu, harga beras sekilo naik 10 sen.
* hendak tampung harga beras, jual sampah. jual sampah, beli beras, fuh!


Sajaknya ke arah isu semasa.

Sila ke blog PyanHabib untuk menyelami puisi@sajak beliau. Biarpun ringkas tapi penuh kata makna.

Sejak azali aku mengenal insan yang bernama Pyanhabib ini (pinjam sukukata Cerpelai) aku telah amat meminati beliau. Siapa tak ingat sajaknya bernama Suara. Seantero Malaya meyukai sajak ini bilamana Pyan mendeklamasinya di skrin TV sekitar tahun 80an dulu.

PyanHabib punyai bakat semulajadi sebagai penggiat seni yang memang amat unggul. Dia terus bergiat dalam seni & sering diundang ke mana-mana majlis sastera. Dia tak suka tulis blog tetapi amat peka dengan perkembangan semasa. Dia amat membenci pasca* yang gerladangan. Sesekali tulisannya terbit di blognya buat kita terfikir & mencari makna yang jujur di sebalik penulisan beliau. Agar Pyan terus berkarya & kita dapat disajikan apa yang tersembunyi di jiwanya yang luhur.

Salam puisi!.

* pasca (panggilan gua kepada manusia moden kini) Cerpelai