Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

10 Februari 2010

Pilih Bingkai Kaca Mata Sesuai Bentuk Wajah (Delima Merkah)

Di sini ada beberapa pilihan kaca mata wanita yang boleh kita
fikirkan untuk dipakai dalam dunia semakin panas ini
Mana satu pilihan anda iyer?.

1. Sekadarnya sahaja bingkai yang menarik;
Seanggun ini amat menggoda.

2. Pakai baju corak harimau... sanggup?.

3. Bagaimana yang ini?.
Seiras kaca mata 60an yang aku lampirkan sebelum ini.
Lelaki tak sesuai pakai; Saloma suka pakai bentuk ini.



4. Bingkai begini aku amat sukai tapi biarlah cermin lebih gelap.


5. Bingkai sederhana besar amat menarik hati lelaki


6. Jenis bingkai keluli ini payah nak jaga tapi cantik!.
Cerminnya yang hijau begini sejuk sangat ketika memakainya.
Sesuai perempuan & lelaki.



7. Bagi muka kotak amattak sesuai bingkai begini.



8. Agak besar bingkainya tapi nampak anggun.



9. Ini pun cantik juga. Tak ganjil jika lelaki atau perempuan pakai.



10. Bingkai sederhana menarik



11. Adoi! aku terkenang kaca mata corakku yang hilang!.
lelaki perempuan pakai bentuk ini.


kacamata.jpg
Oleh: Sriwijaya

Apapun tujuan penggunaannya, pemilihan kaca mata yang tidak tepat dapat memengaruhi bentuk wajah kita secara keseluruhan.

Saat ini, kaca mata biasa dikategorikan sebagai aksesoris yang kerap digunakan setiap hari. Apakah tujuannya untuk membantu pengelihatan, melindungi mata dari sengatan matahari, ataupun hanya sekedar gaya. Oleh sebab itu, pemilihan bingkai kaca mata yang tepat menjadi sangatlah penting.

Berikut beberapa tips dari Melanie Plouffe, mantan asisten ahli kaca mata dalam memilih bingkai yang pasti sesuai bentuk wajah kita.

Menurut Plouffe, ada dua hukum dasar yang harus kita perhatikan sebelum membeli kaca mata. Pertama, pilihlah bingkai yang mengikuti garis alis alami kita. Dan kedua, pilihlah bingkai yang dapat menyeimbangi (bukan memonjolkan) bentuk muka kita.

Muka bulat. Pilihlah kaca mata yang dapat menonjolkan sudut-sudut pada muka kita, seperti bingkai bentuk persegi. Dan, hindari menggunakan bingkai bulat atau kaca mata dengan lensa besar yang sedang tren saat ini.

Muka oval atau lonjong. Cubalah berbagai bentuk bingkai kaca mata, karena hampir seluruh bentuk bingkai akan terlihat sesuai bagi orang bermuka oval. Namun, tetaplah jadikan alis kita sebagai bahan pertimbangan dan pilihlah bingkai kaca mata yang memiliki bahagian atas yang tidak “bertabrakan” (berlanggaran) dengan alis. Contoh, bagi orang dengan alis lurus. Jangan memilih kaca mata dengan bingkai atasnya melebihi garis terluar alis kita.

Muka kotak. Cubalah kaca mata yang lebih bulat atau bingkai kaca mata dengan sudut yang bulat. Jangan memilih kaca mata yang berbentuk kotak atau kaca mata plastik yang justru semakin menonjolkan bentuk rahang kita.

Muka bentuk hati. Kita elok memilih kaca mata berbentuk kotak yang tidak terlalu besar dengan bagian atas dan bawah memiliki panjang yang sama. Jangan memilih bingkai dengan sudut miring atau tidak sama panjang.

Rabun Hilang Pula Kaca Mata Kesayangan (Singgahsana)

Hari ini aku dikejutkan kehilangan kaca mata yang amat aku sayangi. Kaca mata corak, aku panggil corak sebab bingkai bercorak purba. Tak jumpa lagi di pasaran. Aku pun satu bagaimana boleh lalai terletak dalam enjin kereta perang. Sejak kebelakangan ini kereta perang asyik naik suhu radiatornya. Entah macam mana ketika aku mahu periksa minyak hitam aku buka kaca mata & letakkan di penutup penapis anginnya. Selalunya aku akan selitkan kaca mata di baju atau di tempat selamat. Masa tutup bonet depan boleh tak tercapai. Memang nahaslah. Ketika malam baru aku teringat. Pasti terjatuh sekitar perjalanan Jenaris ke Sekolah Saujana Impian ketika hantar Anif sekolah petang. Huh!.

Seiras ini yang kena telan dek enjin kereta perangku.

Jika jatuh di tengah jalan pasti kena gilis kenderaan remuk hancur. Jika jatuh di parkir pasti ada seseorang yang telah jumpa. Harap-harapnya begitu agar tidaklah ianya hancur begitu sahaja. Agar yang menjumpainya akan menjaganya & menjadi barang kesayangannya.

Rabun jauh mataku tak kuat, sebelah kira sekitar 150 kanan pula sekitar 120. Kalau makan buah Goji, guna kaca mata jadi kelabu. Maka tak pakai kaca mata pun aku tak kisah. Tengah hari tadi masa aku hantar Anif aku pakai kaca mata hitam, hati itu yakin amat aku tersilap letak. Tak teringat langsung ianya tersembunyi di dalam enjin di bonet depan kereta. Ingin mengejar masa jadi tak kisah amat untuk mencari kaca mata corak itu.

Rabun jauh yang tak kronik amat ini yang buat tambah mudah terlalai. Rabun dekat mataku terlampau. Mahu lebih dari 300; Aku guna kaca mata murah sahaja tika membaca tulisan kecil. Beli di MyDin bersepah kaca mata untuk membaca. Dekat sepuluh bingkai aku beli tinggal dua sahaja. Entahlah di mana terselitnya yang lain itu.

Dulu aku memang rajin mengumpul kaca mata hitam, banyak amat tercicir hilang tanpa aku dapat menjejaknya. Kerap yang hilang adalah yang aku sayang & agak berharga pula, yang aku beli di Jalan Pasar atau kaca mata murahan tidak pula hilang. His!.

Seiras ini yang Meor hadiahkan buatku, mana perginya.

Antara yang aku sayang adalah jenis Police yang boleh dilipat-lipat; beli ori daripada Sahad; kacanya telah aku tukar kaca Ray-Ban, sekarang mana nak cari kaca, semuanya plastik. Ketika ianya hilang Seri pembantu rumah masih berkerja di rumahku. Aku perasan malam itu aku letakkan di sebelah tilam aku tidur. Bila tanya Seri nampak tak ketika dia kemaskan tempat tidurku di anjung rumah. Tak jumpa katanya. Ghaib.

Aku juga punyai kaca mata Ray-Ban zaman dulu hadiah dari Meor, bila berpindah barangan bersara entah di mana menyelitnya. Tak jumpa. Di rumah sahaja kerap amat hilangnya. Seolah-olah ada jin pakai kacamata yang asyik mengambil kaca mata kesayanganku.

Belum tertinggal di Resort. Antara Resort yang aku pernah tertinggal adalah di Melaka, A'famosa Resort Hotel bila di telefon jawapan emmm! tidak ditemui. Semasa keluar kamar aku beriya-iya bertanya Mila sudah periksa betul-betul di dalam kamar, kut! ada barangan tertinggal. Di dalam kereta bilamana mentari mula silau barulah aku teringat dua bingkai kaca mata tersebut, satu hitam satu lagi kacanya seiras rona merah jambu. Dua bingkai siap bekasnya aku letak atas meja solek. Nak berpatah balik tak berbaloi telah separuh perjalanan pulang.

Orang Malaysia belum tentu jujur, Tok Perak pernah berkerja di Hotel, biasanya barangan pelanggan yang tertinggal hanya disimpan sekitar 3 bulan. Selepas itu diserahkan kepada siapa yang menjumpainya. Itu kalau pekerja Hotel yang jujur. Mila pernah tinggal kaca mata di Hotel sekitar Sarawak. Perasan ketika di kapal terbang; kebetulan talian okey! ketika itu. Bila ditanya jawapannya amat mengecewakan. Sedangkan dia perasan amat ketika mahu mengambil gambar di kamarnya bersama rakan kerjanya dia meletakkan kaca mata tersebut di atas meja solek.

Orang cantik pakai kaca mata macam mana pun tetap cantik.

Aku pernah terbaca bagaimana orang Jepun menjaga pelanggan mereka. Pernah pelanggan orang kita menginap di Hotel di Jepun tertinggal jaket di kamar Hotel. Tak adalah banyak barangan berharga di dalam jaket tersebut maka dia taklah ambil kisah sangat. Nak jadi cerita beberapa setahun kemudian, (Tak ingat berapa tahun) dia menginap di Hotel yang sama. Bila mendaftar pihak Hotel boleh memberitahu yang jaketnya yang tertinggal masih ada di simpanan mereka. Main tahun, kita pula sekitar 3 bulan. Mengikut hukum agama setahun kena diuar-uarkan, selepas itu barulah boleh di manfaatkan sebaiknya kalau duit kena disedekahkan, kalau emas atau barangan berharga serahkan di Baitulmal atau tempat terkumpulnya barangan hilang. Kalau barangan makan dikuatiri rosak makan sahaja. Tenguk tempohlah; Kalau mee segera ada tempuh enam bulan, kena uar-uarkan juga sampai ke hujung tempoh selamat dimakan. Jika tuannya bertanya barulah diganti dengan kadar yang sama.

Masalah kaca mata ini payah juga, manalah tahu kut! ianya sama bingkainya dengan orang lain. Kalau harga Rm15 tuan empunya pun tak kisah. Kalau telah sampai RM500 lebih harganya; pastinya ianya menjadi hukum hakam. Samalah kalau duit setakat RM1, lebih mudah masukkan ke tabung masjid. Agar empunya duit mendapat pahala.

Perempuan kalau pakai yang ini memang menggoda.

Terkadang tenguk kaca mata di cermin pameran, mengeluh tenguk harganya!, mahal banget tak masuk dek! akal. Aku peminat kaca mata sebenarnya tetapi kemampuan itu tiada. Kaca mata berjenama sungguh cantik kualitinya, yang murahan silap letak telah pudar & kacanya merekah pun retak seribu. Maka itu jika kehilangan kaca mata kesayangan terasa terkilan sangat.

Aku terbayang VIC Diana ketika bengkak mata kehilangan barangan kesayangannya. Ianya sentiasa melekat di badan, tetiba boleh terbuka & hilang. Mana tak sedihnya. Sungguh ketika barangan kita sayangi ada di sisi kita terkadang tak ambil kisah sangat disepahkan merata. Tapi bilamana telah hilang hati teramat terkilan. Teringat-ingat.

Apatah lagi kena ragut!.