Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

20 September 2011

5 Jenis ubat kena Telan

ibarat basikal tua tersadai di salji

"Adoi lima jenis ubat kena telan, tiap hari!" memang amat menganggu perasaan, takut buah pinggang tak larat nak mencerna ubatan ini. Keluh hatiku.

"Abang Ali makan tiap harikah ubat Darah Tinggi Abang Ali?"

"Makan!"

"Apa kata kalau tak makan"

"Takat dua hari okey! lebih dari dua hari memang pening, silap-silap tak makan langsung boleh..."

Itu yang dikatakan oleh Abang Ali, abang iparku yang terpaksa makan ubat darah tinggi. Dia macam Mila hanya ada masalah tekanan darah tinggi. Aku pula selain masalah darah tinggi; dengan diabetesnya, kolestrolnya, jantungnya, buah pinggangnya & bengkak hati.

Setelah bersara awal nampaknya hanya masalah darah tinggi, diabetes & kolestrol sahaja yang nampak kronik. Jantung, buah pinggang & bengkak hati nampaknya kian beransur pulih. Cuma kena kawal makan (berpantang) & perlu banyak bergerak atau senaman. Jika selalu berpeluh keadaannya akan menjadi normal.

Bebaru ini masalah jantung ini kembali terganggu. Kerap terjaga malam & sukar bernafas bagai masalah sekitar setahun lalu; Klinik Kardio, Hospital Serdang ada menyimpan sejarah sakit jantungku ini tetapi aku disahkan normal kira-kira setahun yang lalu. Sekitar setahun setengah aku berulang-alik ke Klinik Kardio ini.

Surat terakhir doktor yang aku koyakkan sangat melukakan hatiku; isinya seolah-olah aku tak ada penyakit. Mereka mengesyaki aku sekadar ada masalah gastrik ketika malam. Sedangkan kita yang empunya badan amat ketakutan bila nafas kita tertahan. Nak bernafas pun tak lancar; tarik nafas rasa sakit di dada; lepas nafaskan pun rasa sakit. Aku lebih mengesyaki ada injap dijantungku yang diganggu kolestrol. Tidak lancar. Dalam tempoh setahun setengah itu, selain makan ubat gastrik & cair darah; aku tak putus makan buah goji untuk pecahkan kolsetrol ini.

Jika gastrik setahu aku ianya berlaku sebab makan yang tidak teratur atau diserang sebab perut kosong. Tetapi sakitku kuat melandaku ketika aku makan berlebihan; di waktu malam selalunya. Jika aku tak makan lebih atau tak makan nasi dengan terlebih kenyang; tak pun nafasku diganggu.

Bagaimana kita mahu mengatasi keberkesanan andaian atau rawatan doktor pakar ini. Seperti yang pernah aku uar-uarkan. Aku dipaksa menjalanan dua kali ujian stres. Kemampuan lututku mana tahan menampung ketika ujian stes ini. Doktor pula asyik mahu aku turunkan berat badan. (Nak rawat jantungkah atau Rawatan Menguruskan Badan) Sedangkan aku pasti jika dibuat ujian DSE sedari awal pasti sakitku ini boleh dikesan. Memang doktor pakar pun boleh buat kita stres.

Aku pernah bersungut kenapa ramai pesakit jantung yang bergantung dengan kerusi roda tak disuruh belajar berjalan lancar & dipaksa berlari ketika buat ujian stres?.

Bukan mustahil setelah setahun setengah aku makan ubatan herba seperti goji, kolestrol di badanku boleh berkurang & tak ganggu jantungku lagi. Perkara ini yang sukar mahu dijelaskan.

Dua kali aku buat ujian stres begini.

Cukai Tanah Tertunggak.

Peti Besi Gajah Hijau

Top-top cukainya telah menjadi ribuan RM, sedangkan lima ekar tanah dalam tempoh 15 tahun pun menjadi sekitar RM5,000: bagaimana jumlah cukainya tanah yang seluas 10 ekar lebih jika tak dibayar cukainya selama 20 tahun. Ini isu besar yang terpaksa orang kampung tanggung.

Dulu arwah apak yang bayarkan dulu cukai tanah ini, sekarang ianya tak siapa ambil peduli; hanyalah mereka tinggal & senyapkan isu Cukai Tanah ini. Pihak kerajaan pula senyapkan sahaja setelah gagal menuntut Cukai Tanah ini. Sejak tahun 1960an diadakan akta tanah yang memerangkap pemilik tanah yang gagal membayar cukai ini.

Isunya tak semua pemilik tanah sedar ada akta tanah ini; hatta bila tanah bertukar hak milik ianya jadi perbalahan yang tidak akan selesai.

Kes kami lain, aku sejak lama mencari punca masalah tanah pusaka Md Sesh ini tetapi tak tahu ianya telah ghaib maklumat sebenarnya. Cukai yang bertunggak tidak sampai ke tangan kami. Geran kami kena selongkar. Peti Besi Gajah Hijau yang patutnya kebal telah dipecah orang. Kami sebagai pewaris yang sayangkan tanah pusaka Md Sesh menjadi bahan mainan keadaan. Tak sepatutnya kami dikenakan denda yang melampau tinggi sementelah kami tak dapat barang satu helai pun bil Cukai Tanah ini sejak berzaman.

Bagaimana kami nak merujuk ke Pejabat Daerah & Tanah Kampar jika maklumat tanah pusaka Md Sesh ini telah diceroboh waris sebelah keluarga tiri kami.

Sekitar 3 tahun lalu (ketika ada duit sedikit) aku terjah ke pejabat tanah Batu Gajah untuk mengetahui status tanah ini. Dari Batu Gajah aku diarahkan pergi ke Kampar. Aku diugut akan dilelong mana tanah yang aku sempat selamatkan maklumatnya. Ada yang telah bertukar hak milik tanpa pengetahuan kami. Yang ini aku terpaksa rujuk ke Pejabat Tanah dan Galian Negeri Perak, Ipoh.

Ketika itu aku belum buat keputusan Bersara Pilihan; aku terpaksa guna duit anak-anak (yang masih bersekolah) untuk tebus tanah ini yang mana denda cukainya memang tinggi. Jika mahu merujuk ke Ipoh aku pasti ianya memerlukan perbelanjaan duit yang bukan sedikit.

"Jika awak tak dapat selesaikan cukai tanah ini, bulan Ogos nanti kami akan buat lelongan tanah ini!" berderau dadaku mendengar penjelasan seorang perempuan separuh umur di Pejabat Daerah & Tanah Kampar. Ketika itu aku mahu berjumpa dengan Pegawai Daerah tidak dibenarkan lantaran sibuk katanya. Malahan aku mahu buat temujanji dengan beliau juga dihalang; dia kata kes tanah kami hanya boleh tahu statusnya jika saya ke Ipoh. (Hanya tahu status)

Orang tak berduit seperti aku manalah nak cari duit sekitar RM5,000 ketika itu. Esok ada mesyuarat dengan Pejabat Daerah & Tanah Kampar yang diatur oleh Biro Pengaduan Awam JPM Ipoh, selain Lot 6336 ada beberapa geran tanah yang masih tak tahu statusnya. Entah berapa ribu RM lagilah yang kami terpaksa langsaikan. Bukannya kes ini baru 15 tahun; rasanya telah hampir 20 tahun ianya terpengap di Pejabat Tanah sana.

Kita tunggu apa kata orang Pejabat Daerah & Tanah Kampar nanti.