Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

07 September 2005

Nostalgia (Singgahsana)

Nostalgia memancing ikan, mengagau (menangkap ikan dengan tangan semata di lumpur), membubu, menuba atau menjaring mengingatkan aku pada Arwah Wan Bi (Opah AC) isteri Arwah Ayah yang ke tiga. Yut (abg aku nan sulung), Arwah Abg Din & aku memang pernah tinggal bersama Arwah Wan Bi.

Kami memang perasan Arwah Emak & Cik Peah memang tidak dapat menerima Arwah Wan Bi sebagai madu mereka. Arwah Emak & Encik Peah pernah tinggal sebumbung, memang mereka elok muafakatnya. Tapi kami rata-rata memang tak mesra & rapat dengan Cik Peah, paling kami tak tahan mulutnya pun garangnya.

Asal kejadian Arwah Ayah kawin dengan Cik Peahpun lantaran si Lina. Lina adalah anak Cik Peah yang Arwah Ayah ambil sebagai anak angkat. Masa Arwah Ayah bercinta dengan Cik Peah dia telahpun dua kali nikah. Anak Cik Peah memang ramai anak, Pak Baki suaminya yang kedua bukanlah orang senang seperti Arwah ayah nan memang terkenal dengan kekayaannya. Arwah ayah punya dua kedai runcit, sebuah kedai jual beli getah, sebuah kedai kopi, pekerjanya pun sekitar belasan orang. Belum lagi dengan hartatanahnya. Mungkin nak menolong Cik Peah dari bebanan sara rumah, maka Arwah Ayah mengambil si Lina sebagai anak angkat. Emmm... ntah cam mana lama kelamaan boleh angkat emaknya sendiri. Bercerai sahaja dengan Pak Baki Cik Peah bernikah dengan Arwah Ayah. Arwah Emak menerima takdir bermadu dengan rasa terbuka.

Memang Arwah Emak & Cik Peah elok sangat perhubungannya. Arwah Abg Din paling lama tinggal dengan Arwah Wan Bi. Akupun pernah tinggal dengan Arwah Wan Bi nan memang tinggal sekampung dengan kami. Arwah Wan Bi memang banyak membantu Arwah dalam perniagaannya. Dari Arwah Ayah memang maju sampailah di akhir hayatnya tinggal sebuah kedai runcit & kedai jual getah saja, Arwah Win Bin lah membantu semuanya. Punca aku memutuskan tidak tinggal di rumah Wan pasal kena marah balik dengan pakaian comot setelah mengagau ikan di Paya Haji Rahim. Masa tu aku dalam darjah tiga. Bila balik ke rumah Arwah Ibu, sampai anjing di rumah Arwah Emak menyalak lantaran tak kenalkan aku. Semasa aku kecil memang rumah Arwah Emak ada banyak anjing, kebanyakannya dari anjing terbiar, datang ke rumah lantarantak bertuan.

Rumah pusaka aku memang terpinggir, belakang rumah memang hutan, jadi anjing bagaikan pengawai, memberi tahu jika ada peencuri atau binatang buas datang. Arwah emak memang banyak membela ayam, jika musang datang mencuri ayam, kadang-kadang ular sawa, anjinglah akan dahulu memberitahu. Bayangkan, jika landak, tenggiling pun kadang-kadang datang ke rumah pusakaku... betapa hutannya kawasan rumah pusakaku.

Tiada ulasan: