Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

16 Februari 2006

Suram 6 Februari v Kerasukan

16.2.2006

Patahnya kasih sayang, luputnya cinta seorang isteri yg bergelar kekasih memang satu himpitan perasaan yg maha perit. Apatah lagi bila telah beranak empat, jauh di sudut hati sang suami amat terkilan melihat seorang isteri boleh merujuk rindu ke lelaki lain, bagaikan masalah yang remeh dalam rumah tangga itu tiada jalan perdamaian. Kenapa seorang isteri yg bergelar kekasih sanggup mencemuh suami, tanpa memikirkan empat hati cahayamata yg masih bersih akan pasti tergugat jika terjadinya perceraian. Kepincangan CINTA itu yg jelas membelenggu jiwa arwah.

Dicampur pula.

Hutang melampau; yang dalam Agama sendiri amat mahukan ummahnya menghindarinya. Situasi kita kini memang tidak dapat lari dari hutang, hutangnya pula banyak yang akan melibatkan riba. Tak kiralah bank mana, sedangkan bank Islam pun amat membebankan si penghutang, apatah lagi bank komersial yang lain. Lantaran tindakan isteri; arwah terperangkap dengan kejamnya jerutan hutang; Kalau kes kejam Along dari Bukit Beruntung semua tahu musibahnya, tetapi bank jugak tidak jauh bedanya memerangkap ketamakkan manusia lantaran hutang. Arwah terhimpit dengan masalah hutang dari dua penjuru, hutang dirinya & juga isterinya.

Tambah lagi.

Sesak kerjaya; ISO namanya... bukan semudah untuk meneruskan perlaksaannya. NCR akan menanti jika silap sedikit sahaja. Ditambah lagi bebanan kerjaya harian tanpa siapapun yg menolong; memang amat payahnya bilamana timbul keperluan kerja segera, mengejar jangka waktu. Arwah terpaksa menyempurnakan tugasan sebaik-baik mungkin. Maka itu semasa kejadian adalah cuti Hari Thaipusam Nasha arwah ada di makmal. Himpitan kerjaya yang terlampaukan keinginan fakulti tersohor di mata dunia juga banyak memerangkap kebuntuan arwah.

Sesuatu yang kita tak tahu.

Perkara ghaib yang akan aku kupas; ianya memang payah untuk kita mentafsirnya, tetapi aku yakin di akhirat nanti kita boleh menerimanya dengan waras. Ia itu berkait dengan iman & pun hasutan syaitan. Perkataan yang tepat ialah KERASUKAN. Kejadian bunuh diri apatah lagi gantung diri, jika manusia itu bukan penjudi, bukan pemabuk, bukan penzina, bukan orang yang kejadiannya jahat; tidak mustahil boleh terjerumus dengan kejadian membunuh diri lantaran kerasukan.

Mungkin ada yang ingat dengan arwah staf  kita Jamil mati terapung di Tasik Minlon. Dalam poket beliau ada Surah Yassin tapi ramai yang kata arwah membunuh diri. Semasa arwah Jamil masih hidup aku kerap berbual dengan arwah, memang ada suara yang jelas berbisik-bisik di telinga mengajak dia buat itu & ini. Suara itu memang suara syaitan yg memujuk agar ummah Allah S.A.W sesat.

Jadi kejadian bunuh diri bukan terjadi pertama kali kalangan rakanku, Sebelum Arwah Nasha, Arwah Jamil pun pemergiannya amat tragis & misteri. Heboh satu fakulti, tapi pemergian Arwah Jamil lemas di tapak lombong tidaklah sengeri Arwah Nasha.

Misteri Kerasukan memang berlaku di mana-mana.

Kejadian kerasukan ini juga terjadi pada tragedi warganegara Australia mengantung diri di Bandaraya Ipoh. Ini diceritakan sendiri oleh Razel temanku. Warganegara Australia tersebut telah memeluk Agama Islam. Arwah amat menyintai rakan isteri Razel seorang guru; Memang ada konflik kejiwaan ketika itu, biasa lah sembilu orang bercinta memang amat peritnya. Pada malam kejadian, Mat Saleh Mualaf tersebut ada membuat panggilan telefon kpd kekasihnya (rakan isteri Razel).

"Tolonglah saya, datanglah jumpa saya, ada suara-suara yang mengganggu di telinga saya, berbisik-bisik jelas di telinga saya. Datanglah selamatkan saya!"

(Seperti cerita Arwah Jamil .. ada suara berbisik di telinga jelas sekali)

Tetapi kekasihnya tak menganggap suara telefon itu serius. Cuma menasihat kekasih Mat Salehnya, "Sabarlah . nanti esok kita jumpa" ...Esoknya terpampang di Harian Metro, Warganegara Australia Dijumpai Mati Menggantung Diri. Hingga kini kekasihnya kesal teramat sangat, kenapalah tidak mempercayai kerasukan itu, kenapalah tidak datang menolong.

Begitulah pertimbangan seorang perempuan yang bergelar kekasih. Bilamana sesuatu sembilu percintaan berlaku, tidak mahupun percaya yang seorang lelaki bergelar kekasih memang amat gusar & terguris!. Dalam terguris & kegusaran itulah amat mudah syaitan menyusup ke rahang iman menyesatkan ummah.

Kerasukan; itulah sangkaan baik kita yang iman masjid UPM sarankan, maka itu arwah yang menggantung diri elok tetap dimandi & diuruskan jenazah seperti biasanya. Biarpun ramai yang bertelingkah pendapat tentang pemergian cara membunuh diri sendiri.

Kembali ke imbasan perbualan dengan Arwah Nasha; (Arwah semasa hayatnya selalu berpesan iDAN jangan cerita dengan si polan-polan. Emmm memang arwah amat mahu merahsiakan permasalan keluarganya dengan siapa yang dia tidak percayaan.. amat berahsia akan masalah beliau. Tapi aku rasa terpanggil untuk meluahkan segala. Sebab segalanya bagaikan meruntun hatiku. Rasanya DUNIA perlu tahu, untuk sesama kita menimbang-tara)

"Sejak isteriku tiada kerja tetap, Aku terpaksa ambil tuntutan lebih masa iDAN, kalau tidak bagaimana aku nak menampung keluargaku. Gajiku pun bukan sebanyak mana bila dah dipotong perbagai pinjaman"

Memang sejak kebelakang ini arwah ada meminjam dengan teman rapatnya lantaran terputus belanja dapur. "Untuk aku nak kasi makan anak-anak aku"... katanya. Tiga anaknya sentiasa bersamanya, cuma Along jauh di Perak, isteri yang tak menentu pulang menjadi kasih sayang anaknya tertumpah semuanya kepada arwah.

- iDAN anak-anak aku tak pernahpun tanya bila emaknya balik, malahan tak balikpun mereka tak bertanya.

Bayangkan dengan kapcai yang uzur itulah arwah membawa ke sana sini anak-anaknya. Kadang-kadang bilamana yang bungsu mengikut emaknya maka arwah akan naik kapcai bertiga; Van selalunya isterinya bawa alasan mahu berniaga bundle, Kancil dibawa oleh Pakcik isterinya; Bermotorlah tiga beranak dari Kajang & SS bukannya dekat. Itupun Kalau yang bungsu isterinya bawa. Mana mungkin nak naik kapcai sampai berempat. Semasa kejadian tragis itu, arwah menghantar dua anaknya di rumah Emak Mertua (tiri). Seorang lagi kebetulan mengikut ibunya. Semasa di MARDI dlm sedun-sedan MaK Mertua arwah berkata;

"Kenapalah Nasha buat keputusan begini, sian anak-anak dia, anak-anaknya amat rapat dengan dia, padanlah malam tadi dia tak datang mengambil anak-anak."

- bersambung!

Klik Suram vi

Posted on 16.2.2006 at 1:54 AM

Tiada ulasan: