Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

21 Februari 2006

Suram 6 Februari viii Kepangkuan Ibu

21.2.2006

Perjalanan dari simpang Kuala Kangsar menuju ke Gerik memang amat membosankan. Tak banyak kawasan perumahan, hutan belantara pun jalannya berliku-liku bagai ular kena palu. Jam ketika itu telahpun melewati 11:00 malam.

Aku terbayang wajah Along anak sulung arwah. Along pelajar yang agak lasak, punca dia diberhentikan oleh arwah sekolah agamanya, lantaran Along memang selalu sukar dikawal, ikut suka dia saja jika mahu ke sekolah atau pun monteng. Aku & Atan pernah juga berbual masalah Along, memang kami tidak setuju tindakan arwah memberhentikan Along sekolah agama. Pendidikan agama bagi kami amat penting, harapkan ibu ayah mendidik, cukupkah?. Arwah ada bersungut dengan aku dengan aku tentang Along,

" Payah iDAN nak dilarang tindak laku Atan (Arwah panggil Atan) tu.." katanya. Sebab dia dihantar sekolah di Perak pun lantaran kata arwah nak ajar dia berdikakari. Biar dia jauh dari keluarga harap-harap dia dapat berubah laku.

Kekinian, Along di mana sekarang ni?, sian dia tak dapat lagi jenguk jenazah ayahnya; aku teringat nak dail telefon bimbit Wak Lan, tapi telefon dugungku pun dah abis bateri. Dari agakanku, aku cuba menyedapkan & menyakinkan hati sendiri, mesti Wak Lan dah jumpa Along, mesti dalam perjalanan ke Tasik Raban. Harap-harap Along sempat jumpa ayahnya sebelum dikebumikan. Kereta Wak Lan bukan ke kereta mewah Honda lagi, mesti dia besit laju!, mesti tiba Tasik Raban tak sampai empat jam. Lagipun malam-malam tak banyak kereta kalau Wak Lan cepat sampai bolehlah aku tumpang dia balik ke Serdang.

Kami tiba di kampung arwah sekitar jam 11:45 mlm. Hujan masih gerimis, tak ramai orang kampung yang menanti, kalau dibilang boleh dikira dengan jari. Dalam pakatan kami memang kami tak perlu ke rumah arwah sebab hari memang dah larut. Kami bertanggak di Masjid kampung arwah. Masjidnya tepi jalan jadi memang senang kami mencarinya. Masjid lama segalanya amat suram sesuram-suramnya. Aku terus segera keluar apabila van berhenti di halaman masjid. Huh.. lapang rasanya dapat menghidu angin basah; lepas bebas dari hembusan bau kapur barus. Aku melihat sahaja kekawanku berebut-rebut mengangkat keranda jenazah dari van untuk disembahyangkan di masjid. Aku mengambil air sembahyang, isk dinginnya air!. Badanku memang mula dihimpit rasa deman, teringat bantal emm enaknya kalau ada bantal peluk lagi, Aku tak sembahyang Isyak lagi, aku solat Isyak sendirian.

Aku melihat dari jauh, kapan arwah dibuka bahagian wajahnya, sebab emak arwah ingin melihat wajah anaknya. Hati ku rasa amat bungkam, bagaikan mahu terhenti denyut jantungku, sebak dada bagaikan tak terkawal lagi; segalanya bergaul; Kasihan melihat wajah ibu arwah, memang dia menyangkakan anaknya kemalangan jalan raya. Dalam hatiku berkata, berdosakah kami menipu emaknya, bagaimanalah jika seorang ibu tahu anaknya mati menggantung diri. Anak yg dikandung meninggal ke arah yang amat terlarang dek agama. Dapatkah dia menerima kenyataannya. Perbagai andaian akan datang. Isterinya; Aku malas nak layan anggapanku terhadap isterinya yang terus bersandiwara. Titik.

Dalam suram lampu neon, aku nampak mata sebelah kiri arwah terbuka sedikit, balikan cahaya neon yang menyuluh mata arwah jelas memantulkan cahaya simpati ke arahku. Terjunam meratah hibaku. Wajah arwah tenang sahaja. Bibir arwah tertutup rapat; tidak terjelir keluar bagai dalam gambar-gambar orang mati tergantung. Emak, isteri, anak-anak, & keluarga terdekat kecuali Along mencium wajah arwah. Kemudian dikapankan semula.

Ada juga orang kampung bertanya bagaimana terjadi kemalangan itu, kami katakan saja motorsikal arwah terbabas sendiri. Ada seorang pak cik berbual denganku; katanya memang di KL tu kemalangan tak abis-abis, dia baru balik dari sekitar Sungai Besi. Katanya sekitar KL tu longkang besar memang banyak di tepi jalan, memang kalau motorsikal terbabas mudah mendapat kecederaan & maut. Tak hairan kalau arwah boleh meninggal sebab kemalangan. Aku mengiakan saja ceritera pakcik itu. Di hati rasa serba salah. Tak siapa berani bercerita yang arwah meninggal menggantung diri. Maunya tak, aku teringat masa kes arwah Jamil yang dijumpai mati terapung, orang kampungnya memang kecoh, ada yang tak mahu sembahyangkan, kononnya orang bunuh diri tak perlulah nak uruskan jenazah secara biasa. Tak payah mandikan, tak payah sembahyangkan. Tak dapat aku bayangkan kalau orang kampung arwah tak mahu uruskan pengkebumian arwah Nasha, isk kena kami yang gali lubang lahat malam-malam, kena baca talkin sendiri, tengah malam buta begini. Simpangkan malaikat 44!.

Alhamdulillah arwah selamat disembahyangkan, kemudian diusung ke tanah perkuburan yang sekitar100 meter saja dari masjid. Tanah perkuburannya banyak pokok-pokok besar, tapi tidaklah sehutan kubur arwah Jamil yang aku ziarahi. Lampu kalimantang telah lama dinyalakan, Tentunya pakai bateri. Sekitar kubur masih basah lantaran hujan memang sejak siang tadi terus gerimis sampai kini, Selangor sampai Perak hujannya memang tak reda. Bagaikan berkabung meruntun hatiku.

Aku mencari batang kayu yang boleh aku duduk, memerhati orang kampung menimbusi liang lahat. Aku jeling jam tanganku; 12:22 malam. Aku tak abis-abis mengintai lorong masuk ke kubur kalau-kalau ada Wak Lan sampai. Ada Wak Lan pasti ada Along. Sampailah selesai dibaca talkin, memang Along tak sampai-sampai lagi, katanya masih dalam perjalanan.

Kami kembali berkumpul di ruang masjid. Keluarga arwah mahu kami ke rumahnya yang nampak samar-samar di celahan pokok-pokok dari anjung masjid; boleh minum kopi ke, jamah biskut ke, pelawa mereka tapi kami memohon maaf sebab memang dah larut malam.

"iDAN tak nak naik kereta jenazah lagi? "

"Ohh! tidak! "

Ada yang menyakat aku, van jenazah kosong saja kembali ke Serdang. Niat aku nak tunggu Wak Lan aku batalkan, sebab tak tahu jam berapa dia akan sampai, jam berapa pula aku akan balik ke Serdang. Jam berapa pula nak sampai di rumahku Jenaris. Aku naik Pajero, bersama Meor, Maswadi, Faizal dan beberapa orang lagi. Aku mencongak-congak waktu sampai Serdang nanti. Alahai tentunya sekitar 4:00 ke 5:00 pagi. Aku teringat yang kapcai aku di letak bersebelahan makmal arwah. Tiba-tiba rasa seram menyelimuti aku! .. cam mana lak aku nak ambil kapcai aku nanti!

- bersambung

Klik Suram ix

Pendapat Ikin
shikin | Posted on 23.2.2006 at 12:30 AM
Assalamualaikum... Emm..tak sangka. Mula-mula hanya niat nak tengok-tengok website Abg Idan. Tak sangka plak ada cerita-cerita pasal ni. Ikin amik masa 2 jam jgk belek-belek cerita ini terutamanya pasal arwah En. Nasha. Barula tahu sedikit-sebanyak pasal kejadian yang menimpa dia. Tapi yang ikin dengar sebelum ni pun lebih kurang jela cuma tak sedetail cerita abg Idan. Ikin pun kenal arwah sbb dia dulu technician kat lab KPM. Ikin ex-student KPM. Dekat 4 tahun la jgk kenal tapi kenal macam-macam tu aje... Tapi sebelum kejadian tu berlaku Ikin amat perasan yang arwah tu memang ada masalah. Selalu la terdetik dalam hati..tertanya-tanya..kenapa En. Nasha tu..asyik termenung je..badan pun makin susut je... tup..tup..tengok dah berlaku kejadian ni plak..memang sungguh tak sangka. Ikin ingat lagi pada pagi Jumaat tu, lebih kurang pukul 8 lebih-lebih...pagi tu ikin pergi fakulti (tapi dah lupa atas urusan apa). Hari tu lalu ikut belakang lab KPM. Tak lalu kat bahagian depan seperti biasa. Lepas tu pegi call kat public sebelah lab Kak siti tu..Tengah call tu ikin dah perasan..kenapala ramai orang kat sini. Semua macam cemas-cemas je. Ah..takpela..malas nak campur..mungkin Tuhan taknak bagi Ikin tengok kejadian tu. Pada malam tu, roomate pun bagitau... -shikin.. ada berita ngeri.. -cerita ape?...kenapa? apenya...berdebar-debar jugak hati ni. -ada kejadian ngeri kat fakulti (roomate pun student KPM) -ngeri? ape...Kat fakulti? em dalam hati ni terfikir. Kes ape plak ni, rogol ke... -En. Nasha dah meninggal..bunuh diri...kat lab dia... -Ape?? terkejut sangat rasa macam lemah lutut plak dah.. (sambung kemudianla..ada kerja)

Tiada ulasan: