Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

29 Julai 2008

Isunya Pencen 58 (Singgahsana)

"Abg Raman tak sanggup lagi melihat kelakuan rakan kerja yang muda-muda kini"

"Kenapa pula?"

"Mereka langsung tak menghormati kita yang dah tua ini"

"Mungkin mereka merasakan mereka lebih pandai kot!"

"Abg Raman rasa bukan sebab itu, tapi memang di rumah mereka tak diajar menghormati orang tua!"

Memang sejak kebelakangan ini, bilamana kalangan staf dari Poli masuk ke fakultiku; Bagaikan ada satu perubahan. Satu koata dari semua pihak. Pensyarah lebih menyukai staf ini berbanding orang lama. Apa saja kemahuan staf ini dipenuhi. Staf lama bagaikan terpinggir.

alam pergaulan pun sama, staf poli ini makin lama makin ego. Cakap semborono. Ikut sedap cakap. Makin menunjukkan belang & menunjul diri. Seolah-olah mereka pandai segala. Seolah-olah dengan sijil atau diploma yang mereka miliki mereka telah berani mempelekehkan staf lama.

Bagaikan mereka tak percaya staf lama, boleh segala kerja teknikal. Seolah-olah dengan sijil & diploma mereka... mereka tahu segala. Ini amat ketara jika staf yang berkerja dengan mereka itu dari kumpulan bawahan, Pembantu Am contohnya. Mereka seolah-olah tak percaya Pembantu Am ini lebih mahir dari mereka.

Itu yang dimaksudkan oleh Abg Raman. Dia rasa tersisih & tidak dihormati lagi. Dia sanggup pencen segera biarpun dia layak berkerja sampai umur 58 tahun. Tahun depan genap umur dia 56 tahun dia akan berpencen.

Tiada ulasan: