Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

22 Disember 2008

Menjejaki Dewi Tenggiri Episod 4 (Singgahsana)

22.12.2008

Kulai

Bilamana dari tingkap Wira aku lihat ada kabel yang menggantikan bingkai besi pengadang jalan, pastu aku teringat Arwah Firwan yang kemalangan ketika dia mahu ke Johor Baharu. Aku memang tidak puas hati & bersungut kenapa Plus menggunakan kabel ini yang memang amat bahaya bagi mereka yang menggunakan motosikal. Bayangkan lah betapa tersiksanya Arwah Firwan jika memang betul dia tercampak ke kabel ini dengan motosikal berkuasa tingginya. Perbagai cerita tentang kemalangan Arwah Firwan ini di internet & bualan kekawanku.

Harapanku pihak Plus akan menukar kebal ini agar tidak sampai membahayakan pengguna lebuhraya. Terutama penunggang motosikal.

Bilamana Wira kepunyaan Fairuz menjejaki Pulai. Terasa pula bagai masuk ke jalan utama UPM. Pokok Hujan-Hujan nampak rendang menutupi lorong jalan. Panjang bandai Kulai ini. Dari kedai-kedai yang berselerak di sepanjang perjalanan nampak bandar ini kepunyaan Cina.

"Jauh lagikah Restoran Jenggo tu Fareez..?" Aku memecah kesunyian;

"Dua jam lagi kot!..."Dari percakapan Fareez memang dia suka berceritera dongeng. Aku antara percaya & tidak. Entah-entah lagi tiga jam.

Banyak maklumat yang Fareez berikan bagaikan bahan gurauan. Seperti abgnya Fairuz; main sebut saja bilamana aku bertanya perkara yang dia tak pasti. Itu yang terjadi pada kes nama si Zeedin, entah mana dia dapat. Bila aku telah tulis jurnal untuk pengembaraan aku ke perkambungan Mambang Masjid Kristal tempoh hari; semua yang membaca watak Zeedin tergelak besar. Zeedin sendiri meraban melihat wajahnya bernama lain.

Kalau dua jam sah kami telah lewat. Sekarang pun telah jam 12:15 tengah malam. Aku bersungut dalam hati. Aku terbayangkan Restoran Jenggo kosong, macam kedai di pekan Koboi. Tak ada siapa menanti. "Salah siapa?. Sudah berjanji jam 1:00 pagi siapa suruh datang dekat 3:00 pagi. Che Wan entah-entah telah naik bot. Mahu tak dikasinya kami naik bot nanti. Memang Janji Melayu."

Aku melayan fikiranku. Dari meraban tak tentu fasal.

Teringat akan pengalaman Shukria ketika berulang alik lewat dinihari dari Kulai ke Kota Tinggi. Pernah pada satu malam itu hujan renyai-renyai. Kilat ketika itu sambung bersambung.

Jam di tangan Skukria telah melewati 1:45 Pagi. Dia mengemaskan butang jeketnya. Kabus telah mula memasahi jeketnya. Kabus bercampur rintik hujan.

"Sunyi amat malam ni.." Bisik hati Syukria.

Tiada kenderaan yang mengekori atau berselisih. Lampu RXZnya didongakkan. Nampak jelas garisan putih jalan yang baru dicat.

Syukria mula rasa tidak sedap hati sebab kilat tak putus-putus. Pokok-pokok getah di sekeliling pula bagaikan mahu menyembah bumi. Angin begitu deras & kencang bagaikan ribut mahu melanda. Tambahan pula kabus dicelahan hujan renyai-renyai.


Memang sunyi jalan Kulai ke Kota Tinggi ini. Tiba-tiba sampai sahaja Syukria di satu selekoh tajam. Dari celahan kabus & titis hujan gerimis, dia nampak satu lembaga berpakaian putih di tepi jalan melambai-lambai tangan; seolah-olah ingin menumpang RXZnya. Belum pun sempat dia membuat keputusan lembaga itu sudah kian menghampiri motosikalnya.

Syukria memperlahankan motosikalnya. Hatinya memang was-was, sebab kawasan itu kawasan paya bakau. Hutan, memang dia tahu tiada perkampungan siapa pun di situ. Malahan memang kawasan itu ada papan amaran kawasan kemalangan.

Syukria telah mereka-reka tindakan; jika lembaga itu akan menghalang dia; pasti akan nekad melanggarnya sahaja. Dia tidak memikirkan lembaga itu manusia.

Bilamana telah benar-benar setentang dengan motosikalnya, Syukria memberanikan diri & cuba mengecam wajah lembaga berpakaian serba putih itu.

Sepintas dia melihat wajah yang bertutup dengan kelubung kepala sudah sampai mahu melemahkan setiap sendi tubuhnya. Hitam gelap & nampak matanya merah amat; bagaikan bercahaya. Bilamana Syukria melihat ke arah kakinya memang tergantung bagaikan tiada kaki terapung di bumi.

"Sah bukan manusia!!" Syukria memecut RXZnya bagaikan nak pecah enjinnya. Dia mengigil ketakutan. Apatah lagi jeketnya makin basah dilenjuni hujan. Dia tidak menoleh lagi ke belakang & berdoa agar lembaga itu tidak sampai mengejarnya dari belakang.

Besoknya Syukria demam tak kebah & memang dia serik mahu pulang lewat malam melalui jalan Kulai itu lagi. Dari bualan kekawannya memang pada waktu maghrib itu ada kemalangan maut di situ. Padanlah asyik menganggu.


-bersambung

Dewi Tenggiri 5

*

Tiada ulasan: