Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

24 Disember 2008

Menjejaki Dewi Tenggiri Episod 6 (Singgahsana)

24.12.2008

Wajah Jawa

Aku bersalaman dengan Aru, Ajak, Brother Joe & Amirul. Aru seorang yang segak ala pelakon filem, putih & terpancar perasaan jujur di raut wajahnya. Ajak nampak brutal dengan jeansnya, muda & seorang periang. Brother Joe mengingatkan aku tentang Pak Toyo... Pakcik Mila, berkulit sawa matang dan dari bualannya tampak akan sikap merendah dirinya. Macam wajah Jawa, hatiku terdetik mahu bertanya. Apakah dia orang Jawa. Takut silap tafsiran pula. Amirul adalah cahayamata Che Wan masih di bangku sekolah. Pasti seorang sifu dalam bab memancing. Fairuz selalu cerita pasal keluarga Che Wan. Pertemuan dengan Amirul ini bukan pertama baginya. Amirul memang rajin mengikut ayahnya memancing.

WarnJohoe meminta diri kami menuju ke destinasi seterusnya.

Sempurna sudah kami berlapan akan menjadi penjejak Dewi Tenggiri. Aku memang tak sabar lagi dilambung ombak & ingin menghulur umpan ke dasar laut. Memujuk khazanah laut agar naik ke darat. Mengacau perkampungan ikan yang tentunya amat luas & tidak terduga.

Tanjung Sedili Besar, itu yang tertera di wikimapia; Jeti yang kami akan tuju. Agak jauh juga melintasi jambatan lengkung juga merentas kelapa sawit. Sepanjang dinihari ke Tanjung Sedili hanya kereta kami saja membelah dingin kabus.

Sekitar empat puluh lima minit kami sampai di jeti.

Masih gelap, tak dengar pun bunyi cengkerik, jauh sekali desah ombak. Tenang amat dinihari di Sedili. Nampak cahaya bulan tumpah ke laut. Padanlah Usman Awang tegar tenang mengarang di sini. Ada masjid bersebelahan jeti. Ada sekumpulan pemancing lain yang tentunya akan ke Karang Pak Ngah. Lampu jeti pun tidak dinyalakan. Dalam kegelapan aku terkial-kial menghantar SMS ke Aziq menyampaikan pesan buat ibunya yang ayahnya telah selamat sampai di Sedili. Aku masih amat gerun menerima SMS dari isteri, takut ayat lazim yang boleh menyiat hatiku.

"Fairuz kau cubalah ambil gambar pepagi kat jeti ini kot boleh kita masukkan ke dalam jurnal abg kau ini!..." Aku memujuk Fairuz dia menyelongkar beg galasnya untuk mengodek kamera digitalnya. "Tak payahlah ambil gambar abg kau ini, tak lawa kat gambar... perut dah boroi amat ini!" Dia klik beberapa keping.

Aku dengar Che Wan menelefon tekong yang tentunya telah bersedia untuk belayar. Memang tak lama kami menunggu, sebuah bot yang sasa. Besar amat berlabuh di jeti dengan tiga orang anggota mengemudinya. Tentunya seorang tekong & dua orang awak-awak.

Nun jauh di hayalanku. Aku nampak riak di air & bagaikan sirip Dewi Tenggiri berkilau di celahan buih ombak. Pastinya aku tergoda dengan silauannya bagaikan pelakon Nordin Ahmad tengah diamok asmaradana.


Che Wan & cahayamatnya ... Amirul di dingin dinihari

Sila Rujuk sini kisah seterusnya...

Mirror Menjejaki Dewi Tenggiri... Klik di bawah... Jika ingin menghabiskan ceritera ini.
Mirror Menjejaki Dewi Tenggiri ...tulisan Fareez

(Emmm! begitu cepat masa beredar, sedar tak sedar kekinian telah sekitar empat bulan aku tidak menulis untuk MFN. Lama tu!. Aku banyak menumpukan penulisan di jurnalku di easyjournalhttp://idanradzi.easyjournal.com. Sesekali aku suka menulis di forum politik; sejak harga minyak naik & kekinian kembali turun. Dua hari lalu aku jumpa Fareez; kami memancing di Melimau Melaka; Dia bising sebab aku berhenti menulis di MFN..)

Ceritera ini aku sunting dari MFN

Posted on 24.12.2008 at 12:03 AM

- bersambung

Dewi Tenggiri 7

*

Tiada ulasan: