26 Julai 2009

Tersadai (Singgahsana)


Aku selalu berpesan kepada anak-anakku
kita kena hormati orang tua
terutama ibu & ayah kita
tanpa mereka kita tak mungkin akan lahir di dunia
jangan meninggi suara dengan mereka
jangan membelakangi mereka
fikir dahulu tindakan masing-masing
jangan sampai menconteng arang ke muka mereka
martabat keluarga bukan boleh dijual beli.
Hari ini anak-anak kita makin lupa
ibu bapa makin terpinggir
malahan ada yang sanggup menghantar ibu & ayah
ke rumah asuhan orang tua-tua
kalau tidak dihantar ke rumah orang tua-tua
ibu & ayah ditinggalkan sendirian di kampung halaman
menunggu anak-anak pulang
menunggu panggilan bertanya khabar
senyap
anak-anak lebih suka dengan meriah kota
lebih suka makan makanan moden pizza atau makaroni
loya bau budu, tempoyak atau cincalok
tak reti lagi buat gulai tempoyak, masak pekasam & kerabu bunga betik
tak usik lagi ikan sungai katanya hanyir
sedangkan itulah juadah mereka sejak kecil
ikan keli, ikan terboi, lampam & ikan puyulah yang paling sedap
berebut makan sampai licin sepinggan ayan.
Aku yang makin tua ini rindu amat akan kampung halaman
kekinian terpenjara di sisi kota angkuh ini
dengan tersadainya ingatan tidak terlayarkan impian.
mana nak cari pinggan ayan begini?...

1 ulasan:

Power Renjis berkata...

http://lawaktoday.blogspot.com/