Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

03 September 2009

Dari Blog Mazidul 6 (Singgahsana)

Khamis, 2009 September 03 21:23:00 MYT

Blogger iDAN berkata...

Sesungguhnya Melayu di Tanah Melayu amat beralah sejak berzaman. Dalam sudut nama tanah air kita pun sanggup beralah. Tanah Melayu kita tukar kpd Malaysia, maka jadilah unggapan MalingSial sebab mirip amat.

Di google (tanpa tapisan) sahaja bilamana kita taip Malingsial di menu cariannya ada 65,000 keputusan yang tentunya banyak menghina Melayu. Kerja siapa ini?. Maling itu patah perkataan dari mana?

Pendatang Haram pun kita tukar bahasanya kepada sebutan lebih sopan Pekerja Tanpa Izin (PTI), kononnya tak manis nak sebut atau nulis Haram itu. Kemudian kita tukar lagi gelaran pendatang haram ini kepada Tenaga Kerja Illegal (TKI) atau PKW untuk orang gaji; iyerlah untuk menghormati mereka.

Terkini di blog Sdr Mazidul diuar-uarkan pula Pendatang Tanpa Izin (PATI) untuk gelaran umum pendatang haram ini. PATI Indonesia, Filipina, Bangladesh & lain-lain.

Bayangkan tingginya martabat mereka, Pati jika kita memerah santan memag ianya paling berharga berbanding serbuk kelapa tanpa patinya.

Dari Haram kepada Pati. Bila dapat Pemastautin Tetap (PR). Sementelah kini; pendatang ini akan memasuki politik. Jadilah mereka anggota Parti. Tambah R sahaja. Tahu apa jadi jika mereka dapat kuasa... R, inilah mereka gunakan untuk Rompak harta negara kita. PR ini bukan dari seberang sahaja. Sendiri faham... sensitif amat isu ini.

Malahan mereka berani memenjara penduduk asal negara ini bila mereka ada kuasa.

Kembali kepada PATI Indonesia ini... Jika kita celik sejarah rakyat Pahang malahan Sultan Pahang pun pernah mereka culik dibawa lari sampai ke Acheh.

...Pada 1617, Sultan Acheh menyerang Pahang. Raja Bujang lari ke Pulau Lingga dan menetap di sana. Namun Raja Ahmad (ayah mertuanya) dan Raja Mughal (adik iparnya) serta 10,000 rakyat Pahang ditawan dan dibawa ke Acheh... 1629 orang Portugis yang membantu kita mengalahkan serangan Acheh

Siapa Maling?.

Memang Melayu kaya dengan sopan santun dari tingkah laku hinggalah bahasa kita demi menghormati manusia sejagat. Sejarah juga membuktikan biar pun kita dijajah tapi bangsa Melayu akan tetap bangun semula.

Maka itu semua kita harus akur & utuhkan unggapan ini... Takkan Melayu Hilang di Dunia. Jika kita memang sepakat & sedar kita ini berpijak di bumi mana... pun milik siapa adanya. Jika kita asyik bersengketa sesama kita. Minta ampunlah! esok lusa pasti kita akan dijajah semula.

iDAN: Jika aku tiada lagi aku teringin sangat mahu melihat negara yang namanya Tanah Melayu ujud semula, biar pun sekecil mana.

Jika Pulau Penang atau Pulau Ketam (sindiran) itu pun kita tukar namanya Tanah Melayu pun aku sudah rasa amat bahagia. (?..mungkinkah)

Tolonglah jangan sampai Keretapi Tanah Melayu (KTM) itu juga kita tukar namanya. Itu antara saki baki nama yang tinggal... sebagai kenangan. Alahai! terkesima amat jiwa ini bilamana anak-anak kita fasih menyebutnya lagi.

Jumaat, 2009 September 04 01:18:57 MYT

2 ulasan:

abuyon berkata...

salam Idan,

Melayu atau Islamkah yang
lebih utama

Sebab Umar pernah berkata,
Kami ialah suatu kaum yang dimuliakan
kerana Islam. Barangsiapa yang
meninggalkan Islam,ia akan
dihina

iDAN berkata...

Sahabatku Abuyon

Semestinya Islam itu lebih utama
bagaikan yang pernah aku ceriterakan:
Arwah Adikku (satu Apak berlainan Emak)
mati dibunuh oleh samseng india
bertahun-tahun aku amat trauma...
tak boleh pun melihat filem india
tetapi bilamana aku berhadapan dengan rakanku yang asalnya India tetapi memeluk agama Islam kawin dengan orang kita... Terasa satu benang keeratan mengikat kami!

Malahan isteriku pun bukan kaum Melayu jati. Agama itu yang dapat menyatukan kami.

Cumanya aku terfikir, jika kaum Cina ada Tanah Besar Cina, Jepun ada buminya, begitu juga Jerman. Kita yang mebuang nama negara kita lantaran menghormati penyatuan kaum lain.

Kaum lain pula sanggup merampas bumi kita hingga hilang Temasik@Tumasik tempat raja-raja kita berihat asalnya. Sang Nila Utama@Sri Tri Buana, yang memberi nama.

Semua itu tinggal sebagai Tawarikh.

Melayu itu jua amat kusayang.