Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

21 Oktober 2009

Fanatik (Ceritera@Delima Merkah)


Catatan ini aku kutip di Blok Penulis Faisal Tehrani (FT) Sila klik di blog FT jika mahu mengikuti apa respon pengikut blognya. Termasuklah aku yang memang sebagai peminat tegar Faisal sejak lama.

20 October 2009

Saya tertarik dengan pandangan Tun Dr Mahathir (bukan mengenai gear box) bahawa umat Islam mestilah menghindarkan sikap fanatik terhadap mazhab dan pemimpin agama. Kefanatikan terhadap mazhab dan kumpulan tertentu katanya, mengakibatkan persengketaan sesama Islam, sehingga berlaku bunuh membunuh. Beliau membawa contoh apa yang menimpa pengikut ahlus sunnah wal Jamaah dan syiah di Timur Tengah (khusus Iraq).

Tun Mahathir turut mengambil kesempatan 'membantai' sikap penyokong PAS yang percaya kepada dakwaan pemimpin mereka bahawa mengundi PAS dapat masuk syurga.

"Tetapi (oleh kerana) ketua dia kata, mesti ikut. Ini masalahnya, setia pada pemimpin sampai kita tidak soal dia, betul atau tidak. Sebab itu kita lihat, ada (ajaran) Ayah Pin, Ashaari Muhammad dan Rasul Melayu. Bila ada seorang kata (sesuatu), jangan tanya, terima saja. Jadi banyak yang jadi fanatik."

Dalam hal ini saya kira saya bersetuju dengan Tun Mahathir. Memang saya meluat dengan sesetengah ahli PAS yang percaya Nik Aziz maksum. Sama seperti saya jengkel apabila ada orang percaya ustaz hadis tertentu sahaja yang betul. Atau menyampah saya dengan orang yang mengkultuskan serta menabiyusufkan seorang politikus penyanjung Salman Rushdie.

Tetapi Tun ku sayang, kefanatikan dan kesetiaan membabi buta ini juga terpancar bagai cahaya terang dalam Persidangan Agung UMNO baru-baru ini. Ketua kata 1Malaysia, maka 1Malaysialah. Sebelumnya ketua kata hadhari maka hadharilah.

Bertanya memang penting. Kita tidak boleh mengikut sahaja. Pernahkah kita misalnya, bertanya, 'betulkah apa yang aku ikut selama ini? betulkah aku solat tunduk bangkit selama ini? betulkah mazhab yang aku taati selama ini sedangkan ia sendiri muncul di Baghdad ratus tahun setelah kewafatan Nabi Muhammad saw?

Tun, fanatik memang punca kejumudan. Ada seorang teman saya di USM yang saya minta buka fikiran membaca dan meneroka 'wilayah baharu' seraya saya memberi kuncinya - Kasyful Ghaibiyyah, dia jawab dengan mengatakan 'aku tak berani.'

Itulah juga satu cabang fanatik. Berada di zon selesa. Sedang zon selesa itu tidak pernah ditanyakan betul atau tidak.

Fanatik kepada pemimpin yang tidak patut, memang ultra tidak patut.

Jadi, ulasan saya untuk kenyataan Tun di atas, 'engkorang' sama sahaja, sama-sama bull shit lah Tun.

Faizal Tehrani

Ini antara pandangan peribadi Sdr Zeq yang kini semakin rapat denganku lantaran saban hari Sdr Zeq sememangnya pengikut setia blogku. Begitu juga Cikgu, YangManis & ramai lagi adalah antara Pengikut Blog Mazidul 360. Sdr Mazidul adalah yang mengumpulkan kami di dunia maya yang terbuka ini.

Blogger zeqzeq berkata...

Idan Chikgu, YangManis.

Rasanya tiada istilah bermusuh dalam bicara, yang ditekankan adalah peradaban Melayu, melainkan pengomen adalah bangsa AFRIKA..

Dari segi MAKSUM rasanya tak pernah dengar TG Nik Aziz declare dia MAksum..sekadar dengar cerita mulut dan pengikut??? Pernah dengar tak ustaz/wali 30 mana2 di dunia, yang dia sendiri declare maksum??

kalau nak dikira ayat/dengar dari pengikut?? ada pengikut tegar ada pengikut yang menyamar.

Pengikut Ayah Pin pernah declare gurunya Maksum..
Pengikut Rasul Malayu pun kata gurunya tiada dosa??

Nota: saya rasa saya masih orang Melayu..yang tau beradab samada ;

Jika ternampak Imam memakai kain pelikat terbalik?? adakah sanggup saya berteriak,
"WOI Tok Imam, kain pelikat terbalik" di depan Makmun???

Bila Bilal salah sebut semasa azan, terus saya berteriak
"oii salah tu "

Apakah tiada cara dengan berbisik??

6:51 AM

Sebaiknya Pemblog boleh menyekat teguran seseorang jika ianya agak peribadi, seyogia tak semua pendapat peribadi itu selari dengan pandangan orang lain tapi tak apalah tak salah siapa pun mahu menegur jika ianya dirasakan jujur & ikhlas. FT Penulis nan terbuka maka aku rasa dia dapat apa yang hati ini rasakan.

iDAN said...

Memang saya meluat dengan sesetengah ahli PAS yang percaya Nik Aziz maksum...

Ayat ini kena diperbetulkan, maksum itu bermaksud...! terlepas (tercerai, terpisah) drpd sesuatu yg buruk. Kamus Pelajar Edisi Kedua...

Sdr Faisal jangan meletak melaut di situ, takutnya timbul Riak; persetankan dengan penyokong PAS tapi kita jangan terperangkap perkara Riak; takutnya iman kita tak setinggi mana berbanding Nik Aziz pun pengikutnya akan dipersoalkan nanti.

Eloklah kita bersangka baik dengan ulama tak kira ulama UMNO atau PAS. Sebabnya kita ini bukan setaraf ulama pun!.

Pengikut UMNO memang begitu sejak azalinya. Belum kita dengar mereka mengetuk meja di parlimen lagi!.


iDAN
Saya terpanggil menulis bab Riak ini lantaran ianya amat sesuatu yang tersembunyi. Terkadang kita rasa niat hati kita bersih tetapi mendapat pandangan & kesangsian di hati mereka yang melihat. Maka jiwa penulis seharusnya begitu. Tulisan hanya dapat diilhamkan dari jiwa & hati kita. Dipaparkan kepada pembaca & amat kontras penerimaannya.

Ada pembaca yang amat teliti & sensitif dengan apa jua bahan yang dibacanya, ada juga yang sambil lewa apa yang tersentuh di jiwanya sekadar cubikan manja tak sampai pun ke hati.

Jika kita amati tulisan FT dalam blognya, sememangnya niat dia jujur akan meluatnya FT dengan sesetengah pengikut PAS percaya Nik Aziz maksum. Rangkap yang sama FT juga menyampah dengan orang yang mengkultuskan serta menabiyusufkan seorang politikus penyanjung Salman Rushdie.

Tentunya pembaca seperti aku akan keliru, dua kebencian kepada dua pengikut yang kontras ini. Pengikut
Nik Aziz semua tahu siapa sebenarnya & pengikut Salman Rushdie yang rata-rata kafir.

Bagiku & semua yang arif, Yang Maksum itu hanyalah Nabi atau pun Rasul. Itu pun sering kita baca ada Nabi yang tersilap@khilaf mendoakan keluarga sendiri, ditolak doa & pintaannya oleh Allah SWT secara jelas; seperti yang terjadi kepada Nabi Lut AS (Luth) di mana isterinya tenggelam bersama mereka yang engkar.

Bagiku (pandangan peribadi sila betulkan jika tersilap@ khilaf) apalah salahnya kita fanatik kepada Imam atau ketua kita atau Para Ulama. Lantaran setelah tidak ujud lagi Nabi hanya para ulamalah pewaris Nabi. Kita mahu menuntut ilmu agama dari siapa jika bukan dari para ulama.

Seperti sembahyang; sembahyang sebenarnya adalah ibarat panduan hidup jua. Jika Imam sujud apalah salahnya kita ikut sujud, sudah itu aturannya kita berjemaah. Jika Imam telah memberi salam, terpulanglah kepada kita; yang tak cukup rakaat tambahlah, yang sudah cukup memandai nak tambah rakaat apa akan jadi sembahyang kita. Fanatik yang aku maksudkan bertempat. Maka itu kita harus berguru pada guru yang betul pegangan agamanya. Sementelah itu jika pengikut setia atau tegar, baik dengan Imamnya orang UMNO atau PAS pasti dia amat menghormati atau sampai ketaraf fanatik kepada Imam mereka. Itu lumrah. Menyayangi seseorang sampai berkata.

"Awak ini baik sangatlah, pijak semut pun tak mati!" Salahkah ayat ini diluahkan untuk Idola kita, Kekasih kita, Rakan kita malahan Cikgu kita sebagai tanda penghargaan kita.

Kita bersangka baik dia, Idola kita tak buat dosa! paling tidak tak banyak dosa macam diri kita. Hakikatnya semut jika kita pijak ketika dia bercengkerama di simen... mahunya tak mati. Mana ada manusia Maksum. Tak salah jika merasakan orang yang kita sayangi tidak melakukan kesalahan atau dosa lantaran itu petanda kita bersangka baik.

Maka itu aku berpendapat tak baik kita benci dengan mereka yang nampak jalannya lurus & jernih perjuangannya. Terutama para ulama. Lurus & jernih ini terpulang pendangan masing-masing. Baik terhadap ulama UMNO mahu pun PAS. Baik Mazhab Syafie, Hanafizi & lain-lain itu. Jangan sampai kita fanatik kepada mereka yang sah syirik atau menduakan Allah SWT itu amat bahaya.

Maka itulah timbullah pelbagai mazhab. Seyogia itulah kita akan bergaduhan sampai turunnya Nabi Isa AS. Semua telah tercatat di dalam al-Quran. Mana mungkin kita menolaknya.

Fanatik dalam istilah bahasa:

KataTakrifSumber
fanatikterlalu berlebihan kepercayaannya atau keyakinannya terhadap sesuatu ajaran (politik dll) hingga melampaui batas: Beliau memang ~ dlm politiknya.Kamus Pelajar Edisi Kedua
kefanatikanperihal fanatik: seniman pernah ditindas dan dipatahkan oleh hukum, ideologi, dan ~ manusia.Kamus Dewan Edisi Empat
mistik1. suluk, tasawuf: dlm hal agama dan ~, ayah sangat fanatik; 2. keadaan ghaib yg tidak dapat diselami oleh pemikiran manusia, keanehan, keajaiban; kemistikan keadaan mistik.Kamus Dewan Edisi Empat
kemazhabanhal yg berkaitan dgn mazhab: tersebarnya semangat taklid dan fanatik ~.Kamus Dewan Edisi Empat
taasubterlalu kuat pegangannya atau berlebih-lebihan keyakinannya pd se­suatu; tegar hati; fanatik. mentaasubi taasub akan atau terhadap. ketaasuban keadaan atau sifat taasub.Kamus Pelajar Edisi Kedua

Apa yang Sdr Zeq rasai, aku juga dapat rasakan. Teguran kita terkadang amat melampau tak tahu terbitnya dari mana.

Aku jua pernah berhadapan dengan permasalah yang sama, aku seorang sahaja yang nampak sesuatu perangkaan itu salah; tapi ianya melibatkan wawasan satu organisasi yang besar. Universiti. Bila aku bersuara melalui sindiran di cerpen gila aku; Teruk aku dihambat & ditribunal. Tak ada siapa pun memihak aku, malahan mereka yang mahu aku bela pun lari dari perjuanganku. Hingga aku rasakan sungguh aku ini gila ketika itu, gila menulis entah apa-apa. Tak pasti berapa malam aku mamai tidak boleh tidur. Sila cari kata-kata ini, Tutor ooo Tutor di enjin carian google atau yahoo mungkin jumpa kut!.

Entahlah Sdr Zeq amat payah kita dapat menyatukan hati sesama kita. Padahal kita ini sama bangsanya Melayu. Rambut sama hitam hati lain-lain. Biarlah!.

2 ulasan:

zeqzeq berkata...

as-salam..

fanatik, rambut sama hitam RIAK lain lain,
adakah SAYA jujur dalam menegur atau komen bab tauhid dan fekah (tinggi mana ilmu).

andaian dalam majlis kenduri..jujurkah kita menegur sebaya kita pakai kebaya ketat??
itu majlis kecil, orang tak ramai.

atau menegur pangkat kakak Ipar pakai baju nampak belah rotan??

atau menegur kenapa "awak tak bertudung??.. itu teguran berdepan andaian kita seberani Khalifah Umar yang menjadi IDOLA kita??segan tak??menegur selama 24jam dalam kehidupan samada hukum atau adab...

rasanya jika menegur insan peringkat adik dari kita mungkin sanggup la.

Fanatik samada individu dari Umno dan Pas , pemimpin dan guru agama,penulis serta penyanyi kekadang lebih kepada menjaga hati termasuk membodek..sedangkan tuan punya diri bukannya suka sangat dibodek dan disanjung...lebih kuah dari sudu.

iDAN berkata...

Sdr Zeq

Menegur sebaiknya dengan adat & sopannya. Kita sebagai bangsa Melayu sebaiknya mengekalkan Adat Kesopanan bangsa kita. Maka itu timbul pepatah org tua-tua... Biar mati anak jangan mati adat. Adat ini pula bergantung kepada hukum-hakam. Selagi ianya tidak bercanggah dengan Islam apalah salahnya kita pertahankan.

Iyer! seperti adat menghormati orang tua. Ianya semestinya dikekalkan.

Adat ini sebenarnya di dalam Islam pun ujud cumanya kita tidak mengkaji sehalus & sedalamnya. Kita tahu pun kenapa mesti kita langgar.

Apa yang Sdr Zeq luahkan sebenarnya sering amat kita saksikan berlaku di majlis yang besar malahan diuar-uarkan lagi di media pun di dunia maya; akan sikap kurang ajar anak muda kita. Semata-mata lantaran tidak sehaluan pegangan politik.

Ini kena dibetulkan. Antara kedua-dua parti (UMNO & PAS) sering bertuduhan tanpa cara & etika yang betul. Kekinian bila ujud KeAdilan, lagi bercelaru.

Malahan ada pihak berani mengaibkan seseorang dengan gelaran yang amat jelik. Sedangkan apa yang diuar-uarkan itu dipaparkan untuk umum. Untuk rakyat marhaen. Tidak semua menyukai segala kata-kata cacian sebegini. Malahan kita menjadi tambah takut & tidak berani mendekati penyokong yang fanatik tidak bertempat ini. Makin kehilangan sokongan lantaran sikap yang cela lagi sifar ini akan terus berlaku buat mana-mana parti yang tidak menjaga adat kesopanan yang kita bangkitkan ini.

Selagi namanya demokrasi, selagi itu belum ada jaminan bagi mana-mana kumpulan politik bebas memerindah berkurun-kurun lamanya. Lihatlah perkembangan & sejarah politik negara luar yang mengamalkan demokrasi. Seyogia itu janganlah siapa pun penyokong parti merasakan parti yang disokongi itu akan mutlak kekal di bumi ini.

Maka itu banyak negara demokrasi yang semakin mahu menukar ke arah corak pemerintahan yang lain; Penjajah yang sebenarnya mengujudkan perpecahan ini dengan sistem dunia yang namanya demokrasi; apatah jika ianya tidak dapat lagi terpimpin.