Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

28 Mac 2011

RM12.60 Sarapan




"Moh! temankan ayah pekena teh tarik Angah!" Aziq menolak alasannya dia masih mengantuk. Aku lihat Azim sedang leka mengadap Astro, lagu orang putih bergema di ruang tamu.

"Kejap Azim nak basuh muka!" dia terus ke bilik air.

"Tadi kan kah baru basuh muka, dah sembahyang subuhkan?" aku hilang rasa mengantuk lantaran Mila asyik membebel anaknya payah nak bangun solat Subuh, siap dengar dia mengeluh lantaran bajunya terbakar. Seterika mula meragam kena ganti barulah nampaknya.

"Nak jalan kaki atau naik moto?" Aziq senyap sahaja, anginnya tak berapa baik pagi ini, lagi pun telah agak lama aku tak minum di kedai mamak bersamanya.

Aku mencapai kunci kapcai & memberi kunci rumah kepada Azim. Kereta perangku dah lama tersadai. Masalah enjinnya panas buat aku malas nak hidupkan enjinnya. Baterinya sah dah mula kondem.

Kedai mamak terdekat sekitar 50 meter sahaja dari rumah; ada dua buah. Tapi aku suka pergi kedai Naina Maju sekitar 100 meter. Tak ramai sangat orangnya, masakan mamak ini sama saja.

Tauke, mamak Naina Maju bertanya jua kenapa lama aku tak nampak, iyer sejak Husna ada di rumah aku jarang amat ke kedainya. Jika dulu sebut saja bab minuman, tak payah dipesan pekerjanya telah tahu apa minuman kegemaran kami.

Aku makan Tosei, Azim pula Roti Telor; minumannya biasalah aku Teh Tarik kurang manis & Azim dengan Holick Aisnya. Di samping itu selalunya kami akan makan telor rebus atau separuh masak. Kemudian aku bungkus 3 Roti Telor kut Aziq, Afiz & Husna nak bersarapan.

Teh Tarik mamak ini memang sukar ditandingi aromanya. Ianya tak kira baik pagi tengah hari petang atau malam sentiasa sesuai untuk dinikmati. Toseinya pula biasalah; ada kuah kelapa pun sesuai dimakan bila-bila masa. Biasanya aku makan dua keping Roti Canai banjir besar; kuah jika tak banyak aku akan ambil sendiri kasi betul-betul banjir. Roti Canai yang dicicah memang tak terasa aroma; jika kari mamak tak masih aku sekadar berkuahkan kari; jika karinya masin aku akan taruh Kuah Dal. Aku memilih kari ikan jarang sekali aku makan kari kambing lantaran penyakit kronikku.

4 keping Roti Telur, sekeping Tosei, tiga biji Telor Rebus, segelas Teh Tarik & segelas Holick Ais; jumlahnya tertera di atas. Selalunya aku terpaksa minum air kosong segelas dua selepas sarapan di kedai mamak ini. Jika tidak memang kolestrol akan tambah menyengkang salur darahku.

Kita beruntung duduk di negara nan pelbagai kaum; jika jemu juadah orang Melayu di mana jua tersaji masakan dari India atau negara lain.

Tiada ulasan: