Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

05 April 2013

BERTANDANG KE JAHANG Vi



Aku cari-cari juga mana si Azim berendam. Pengunjung jeram Jahang boleh tahan ramai. Aku salin pakaian mandi setelah agak lama berbual dengan orang Batu Gajah yang bersama keluarga berkelah. Jiwa sama dengan aku amat sayang kampung halaman. Aku naik PELIK lihat orang asalnya motong getah; atau kerja kampung bila duduk bandar suka amat di bandar sampai tak ingat kampung. Isu ini aku selalu ungkit & adik yang aku berbual umur sekitar 30an pun sependapat denganku. Jika di bandar cina yang jajah kenapa mesti orang Melayu hilang kampung halaman. Jika kita orang Melayu duduk di kondo agam atau banglow mewah di bandar itu memang aku suka; ini lebih ramai di rumah teres sekecil teratakku. Apalah bahagianya duduk bandar dalam kesesakan. Kecuali duit banyak.

2. Aku lari dari orang pergi nun jauh ke muara sungai. Buat empangan sendirian untuk dapatkan aras air yang dalam. Tengah sungai memang airnya deras. Aku perhatikan ramai yang tidur di chalet sebelah aku menyewa bawa gayung. Mungkin tak semua tempat airnya dalam. Banyak paras lutut kecuali jika ada lubuk. Memang dalam airnya. Jauh ke muara ramai yang bawa pancing maka tak kuasa nak ganggu mereka. Aku sekadar mengintai dari jauh nak tenguk ikan apa yang dapat mereka pancing. Aku bawa pancing tapi tak pasti di lubuk mana nak memancing. Nampaknya memang kurang ikan.

3. Tak siap pun empanganku Azim datang kasi tahu Dzuan datang dengan keluarganya. Aku hanya memakai seluar gedoboh baju T hitam. Rasa ganjil pula nak jumpa rakan dalam basah kuyup. Azim ambilkan tuala. Anak Dzuan semua mandi; turut serta menantunya. Hanya dia & isterinya tak mandi.

4. Menjelang hampir Maghrib barulah mereka naik dari sungai. Dzuan pelawa aku untuk ke rumahnya. Haluan jalan yang sama. Rumah Kampung Dzuan dijaga rapi oleh adiknya yang tinggal di Putrajaya. Sebulan paling tidak sekali dua adik Dzuan akan bersihkan rumah pusaka ini. Seingat aku aku pernah ke rumah Dzuan semasa aku sekolah menengah. Rasanya masih ingat suasana dulu lebih redup sebab di depannya ada ladang getah. Sekarang dah lapang terang. Bila Azan Maghrib berkumandang aku minta diri kembali ke chalet untuk berehat menunggu rakanku Zainal yang tak jumpa sekitar 30 tahun. Zainal pun kampungnya sekitar Jahang.
BERTANDANG KE JAHANG Vi

Aku cari-cari juga mana si Azim berendam. Pengunjung jeram Jahang boleh tahan ramai. Aku salin pakaian mandi setelah agak lama berbual dengan orang Batu Gajah yang bersama keluarga berkelah. Jiwa sama dengan aku amat sayang kampung halaman. Aku naik PELIK lihat orang asalnya motong getah; atau kerja kampung bila duduk bandar suka amat di bandar sampai tak ingat kampung. Isu ini aku selalu ungkit & adik yang aku berbual umur sekitar 30an pun sependapat denganku. Jika di bandar cina yang jajah kenapa mesti orang Melayu hilang kampung halaman. Jika kita orang Melayu duduk di kondo agam atau banglow mewah di bandar itu memang aku suka; ini lebih ramai di rumah teres sekecil teratakku. Apalah bahagianya duduk bandar dalam kesesakan. Kecuali duit banyak.

2. Aku lari dari orang pergi nun jauh ke muara sungai. Buat empangan sendirian untuk dapatkan aras air yang dalam. Tengah sungai memang airnya deras. Aku perhatikan ramai yang tidur di chalet sebelah aku menyewa bawa gayung. Mungkin tak semua tempat airnya dalam. Banyak paras lutut kecuali jika ada lubuk. Memang dalam airnya. Jauh ke muara ramai yang bawa pancing maka tak kuasa nak ganggu mereka. Aku sekadar mengintai dari jauh nak tenguk ikan apa yang dapat mereka pancing. Aku bawa pancing tapi tak pasti di lubuk mana nak memancing. Nampaknya memang kurang ikan.

3. Tak siap pun empanganku Azim datang kasi tahu Dzuan datang dengan keluarganya. Aku hanya memakai seluar gedoboh baju T hitam. Rasa ganjil pula nak jumpa rakan dalam basah kuyup. Azim ambilkan tuala. Anak Dzuan semua mandi; turut serta menantunya. Hanya dia & isterinya tak mandi.

4. Menjelang hampir Maghrib barulah mereka naik dari sungai. Dzuan pelawa aku untuk ke rumahnya. Haluan jalan yang sama. Rumah Kampung Dzuan dijaga rapi oleh adiknya yang tinggal di Putrajaya. Sebulan paling tidak sekali dua adik Dzuan akan bersihkan rumah pusaka ini. Seingat aku aku pernah ke rumah Dzuan semasa aku sekolah menengah. Rasanya masih ingat suasana dulu lebih redup sebab di depannya ada ladang getah. Sekarang dah lapang terang. Bila Azan Maghrib berkumandang aku minta diri kembali ke chalet untuk berehat menunggu rakanku Zainal yang tak jumpa sekitar 30 tahun. Zainal pun kampungnya sekitar Jahang.



Tiada ulasan: