Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

27 Mei 2013

Panas! Peminat Pertikai Majlis Perkahwinan Ustaz Azhar Idrus

Dibawah ini adalah soalan dari peminat Ustaz Azhar Idrus yang di printscreen di wall facebook beliau. Jika dilihat dari soalan yang dikemukakan, menunjukkan si tukang tanya soalan adalah peminat tegar ceramah Ustaz Azhar Idrus.


Harap Ustaz Azhar Idrus dapat menjawab soalan dari peminat beliau agar beliau tidak digelar "Ustaz Cakap Tak Serupa Bikin". [Sumber]


Ustaz Azhar Idrus pernah sebut dalam suatu ceramah, perkahwinan tak perlu membazir, jamuan-jamuan tak perlu. Islam itu sederhana dan membazir itu amalan syaitan. Tapi dia kahwin bini nombor tiga siap ada istiadat makan pengantin yang lebih dari membazir.

“Patutkah kamu menyuruh manusia supaya berbuat kebaikan sedang kamu lupa akan diri kamu sendiri; padahal kamu semua membaca Kitab ALLAH, tidakkah kamu berakal?”(Surah al-Baqarah, 2:44)

ALLAH Ta`ala berfirman: “Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu memperkatakan apa yang kamu tidak melakukannya! Amat besar kebenciannya di sisi ALLAH – kamu memperkatakan sesuatu yang kamu tidak melakukannya.”(Surah as-Saf, 61:2-3)

Serta hadis nabi Dari Abu Zaid Usamah bin Zaid bin Harithah radhiAllahu `anhuma berkata, saya mendengar Rasulullah sallAllahu `alaihi wa sallam bersabda:”

يُؤتى بالرجل يومَ القيامةِ . فيُلقى في النارِ . فتندلِقَ أقتابُ بطنِه . فيدورُ بها كما يدورُ الحمارُ بالرَّحى . فيجتمع إليه أهلُ النارِ . فيقولون : يا فلانُ ! مالَكَ ؟ ألم تكن تأمرُ بالمعروفِ وتنهى عن المنكرِ ؟ فيقول : بلى . قد كنتُ آمُرُ بالمعروفِ ولا آتِيه ، وأنهى عن المنكرِ وآتِيه ““

Didatangkan seorang lelaki pada Hari Kiamat, lalu dicampakkan dia ke dalam Api Neraka. Maka terkeluarlah usus dari perutnya. Lalu dia berputar-putar dengannya sebagaimana berputarnya seekor keldai di dalam penggiling. Lantas penghuni neraka berkumpul dan bertanya:

“Wahai fulan, kenapa kamu begini? Bukankah kamu dulu menyuruh kepada kebaikan dan menegah kemungkaran?”

Maka lelaki itu menjawab: “Ya, bahkan benar. Saya dulu menyuruh kepada kebaikan tetapi saya sendiri tidak melakukannya. Dan saya menegah kemungkaran tetapi saya sendiri melakukannya.” (HR al-Bukhari & Muslim)

Sama-samalah kita insafi dan berwaspada akan diri kita sendiri. Marilah kita muhasabah banyak manakah seruan-seruan dan nasihat-nasihat yang telah keluar dari mulut kita dan ditulis dek tangan kita yang kita tujukan kepada orang lain sedangkan diri kita belum lagi melaksanakannya? 

Inilah masanya untuk kita renungi diri sebelum Malakul Maut datang menyebabkan mati, dan nasib di Akhirat memasrah diri.
 
iDAN:
 
Tak baik kita pertikai masalah makan beradap atau majlis perkahwinan. Perlu diingat sudah pasti Ustaz kita ni tak mahu semua majlis sebegini tetapi perlu diingat pihak perempuan biasanya mahukan anak mereka dibuat kahwin mengikut adat kita. Takkan pihak lelaki menolak jika semuanya telah diatur oleh pihak perempuan.

Perlulah kita ingat jangan kita sering membandingkan apa yang dicakap seseorang dengan apa yang dilakukan. Jika satu yang baik lahir dari pesanan seseorang apa salahnya  kita turuti. Jika beliau tak buat apa dia cakap tak ada kena mengena dengan kita. Yang baik itu tetap baik. Jika makan beradap ini dapat mengembirakan pihak perempuan mampu tidak membazir apa isunya.

Tiada ulasan: