Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

04 Jun 2013

Jubin



Sepanjang malam tidur atas JUBIN sebab kat atas jubin sahaja yang sejuk. Hatta bangun pagi tak rasa orang. Sengallah sana sini. Tak pasti apa telah jadi india yang buat servis penghawa dingin ni. Tak muncul-muncul hari ni dah rabu telah janji dua kali senin. Nak berapa kali senin lagi eh.

2. Ilham pun tak mahu terbit, ingat nak menulis cerpen tapi semuanya membeku di fikiran. Khudrat menulis tu tiada. Sepanjang tahun ni baru sekitar 15 buah karya terbit di media massa. Cadangnya nak atasi jumlah karya yang terbit tahun lalu sekitar 30 buah karya.

3. Masih ada beberapa majalah & akhbar tak terima aku punya karya, aku masih giat menghantar. Bukan mudah mahu memujuk hati editor untuk menerima karya yang kita tulis. Ada editor masih dengan sikap kronisme mereka. Bagi aku yang tak punya persatuan seorang Penyair Bebas sering diketepikan.

4. Usia semakin pendek peluang mahu berkarya semakin singkat. Rutin harian yang sibuk dengan masalah duniawi pastinya membuatkan masa sentiasa mencemburui diri. Tapi aku tetap aku. Akuku tetap tabah menerima hukum karma. Jika Tuhan tak kasi bakat aku berkembang megar pasti ada rahsia di sebaliknya. Namun aku akan tetap terus menulis biarpun aku dalam suasana panas pun kegetiran sakit kronik yang tak pernah usai.
Sepanjang malam tidur atas JUBIN sbb kat atas jubin sahaja yang sejuk. Hatta bangun pagi tak rasa orang. Sengallah sana sini. Tak pasti apa telah jadi india yang buat servis penghawa dingin ni. Tak muncul-muncul hari ni dah rabau telaj janji dua senin.

2. Ilham pun tak mahu terbit, ingat nak menulis cerpen tapi semuanya membeku di fikiran. Khudrat menulis tu tiada. Sepanjang tahun ni baru sekitar 15 buah karya terbit di media massa. Cadangnya nak atasi jumlah karya yang terbit tahun lalu sekitar 30 buah karya.

3. Masih ada beberapa majalah & akhbar tak terima aku punya karya, aku masih giat menghantar. Bukan mudah mahu memujuk hati editor untuk menerima karya yang kita tulis. Ada editor masih dengan sikap  kronisme mereka. Bagi aku yang tak punya persatuan seorang Penyair Bebas sering diketepikan.

4. Usia semakin pendek peluang mahu berkarya semakin singkat. Rutin harian yang sibuk dengan masalah duniawi pastinya membuatkan masa sentiasa mencemburui diri. Tapi aku tetap aku. Akuku tetap tabah menerima hukum karma. Jika Tuhan tak kasi bakat aku berkembang megar pasti ada rahsia di sebaliknya. Namun aku akan tetap terus menulis biarpun aku dalam suasana panas pun kegetiran sakit kronik yang tak pernah usai.

Tiada ulasan: