Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

23 Februari 2006

Suram 6 Februari ix Kenapa

23.2.2006

Agak selesa dapat pulang ke Serdang dengan Pajero, dapat pula bual-bual dengan kekawan, tapi masing-masing pula sudah kepenatan. Jadi aku banyak melayan perasaan sendiri. Wajah Arwah memang jelas dalam kotak ingatan, wajah tenangnya, tak pernah nampak wajah marahnya. Sesekali aku terbayang arwah Nasha meletak kapcainya di sisi makmal John Posko untuk mengetok mesin perakam waktu. Sentimental saja dia berjalan. Aku teringat masa nak Raya dia datang ke rumah menghantar air jus yang aku pesan. Memang arwah rajin cari duit luar dengan berniaga sambilan, selain menjual lampin kanak-kanak jika hari raya dia rajin berjual kueh raya, pun perbagai jus minuman.

Dalam suasana kemelut rumah tangganya aku terbayang wajah arwah kusut arwah, lalu dia tambah kuat hisap rokok gudang garamnya. Pengawal Keselamatan yang rapat dengan aku & dia selalu cerita kalau dia putus rokok dia selalu juga minta rokok pada pengawas. Kes rokok. Dengan aku memang dia segan, mungkin dia tahu aku bukan perokok tegar, aku merokok sekadar melepas rasa bosan.

Arwah memang banyak memendam rasa, dari hari ke sehari dia bagaikan menjerok hati sendiri. Dia kerap bilang, bila sahaja dapat berjumpa & berbual dengan aku, memang dia rasa amat lapang hati. Bagaikan bebanan masalahnya banyak terhakis. Aku memang merasa amat sesal & menyalahkan diriku tidak kerap bertemu dia. Di KKA memang aku bagaikan dirantai oleh jejaring ICT, masalah komputer, masalah pelajar yang minta bantuan tentang ICT memang menjadikan aku tidak punya banyak masa rapat dengan arwah.

Paling aku rasa bersalah dua minggu sebelum kejadian, aku banyak menyakinkan arwah, yang isterinya masih amat menyintai dia. Lelaki yang amat dicemburuinya itu mungkin sekadar sapaan kasih yang sementara. Pasti satu hari Ani akan lupakan lelaki itu. Lagipun aku bertanya pernah ke arwah terserempak isterinya dengan lelaki itu. Dia kata memang tak pernah, tapi pernah sekali di Econ Save isterinya main isyarat tangan dengan seseorang, dia perasan katanya lelaki itu selalu mengekori isterinya biarpun semasa dia & isterinya membeli belah. Mungkin sekadar perasaan Nasha, mungkin dia kasi isyarat itu pada teman kerjanya. Ngapa tak jumpa sahaja lelaki tu? Memang dia tidak dapat kesan lelaki itu semasa di Econ Save, Tapi dia nampak isterinya main isyarat. Maka itu dia yakin sangat cinta isterinya telah pindah kepada yang lain. Kalau Ani masih balik rumah jenguk anakanak itu tandanya dia masih sayangkan rumah tangga kataku. Mungkin sayang anak-anak sahaja tidak pada aku lagi; pintasnya.Perkara ini berulang-ulang berligar di kotak fikiranku.

Emm sian arwah, memang cintanya pada Ani hingga ke liang lahat. Tapi kenapalah perantaraannya tali gantung... memang aku tak dapat terima, penyelesaian cintanya begitu. Bagi aku jika cinta itu jujur, luhur lagi ikhlas, pasti Allah Azza Wa Jalla akan melindunginya. Akan pelihara cinta yang suci itu!

Pasti ada perkara lain yang menjuruskan arwah ke arah itu, bukan lantaran isterinya semata. PASTI. Kes kerasukan aku dah kupaskan. Pasti ada masalah lain, memang dia bersungut dengan aku!

Aku menyalahkan beban lain, kerja umpamanya; masalah yang majikan dia tak pernah fikir, seumpamanya...bayang untuk hidup mesin dandang yang dalam tanggungjawab beliau. Dia memang pernah pergi kursus tapi pernah ke majikan menganjurkan dia menduduki peperiksaan untuk mendapatkan sijil bagi seorang mengendalikan mesin dandang stim yang amat bahaya itu. Tahu ke majikan beliau, jika telah milik sijil dandang itu beliau berhak mendapat imbuhan elaun 1/3 gaji hakiki. Seumpamanya... Bayangkan arwah sendirian membantu pelajar hingga larut malam semata-mata ingin mendapatkan tuntutan lebih masa untuk menyara keluarga. Sedangkan mana itu elaun 1/3 gaji beliau?. Berapa banyakkah tuntutan lebih masa beliau, bagaimana cereweknya protokol jika nak dapat tuntutan/klim lebih masa yg tak seberapa! Arwah memang pernah bersungut pasal itu.

Aku juga pernah bertengkar dengan Dekan kes sifar kebajikan bagi pegawai sokongan di fakultiku. Masa itu aku di dalam perbincangan dengan Dekan, mesyuarat pegawai teknikal. Semua warga fakulti dapat tahu aku diherdik agar DIAM! (dalam bahasa orang putih). Sedangkan aku pertikaikan kenapa tak ujudkan perbagai jawatan lagi untuk menampung kerja yang makin bertambah. Mana mungkin juruteknik kena buat segala-galanya.

Dialah Pembantu Teknik, dia lah Juruteknik, dialah Tukang Kadar, dialah Penunjukajar, dialah Pembantu Makmal, segala-galanya!. belum ISOnya buat seorang-seorang... imbuhan yg setimpalnya mana?. Kenaikan pangkatnya mana?.Bukankah itulah antara sebab-sebabnya seumpamanya..arwah melakukan semua ini, bukan sekadar masalah bini, bukan sekadar masalah hutang-piutang. BUKAN. Desah hatiku.

Buktinya cuba fikirkan secara lojik, jika masalah bini, jika terlalu bergelak dengan sembilu rumah tangga, terlalu marah lagi geram kat bini, kenapa arwah tak gantung diri di rumahnya!, biar bininya nampak lidahnya terjelir, biar bininya pengsan!Biar tak dapat tidur sepanjang hayat!..kenapa beliau tak buat begitu?. Aku yakin menyatakan; dia mahu fakulti bertanggungjawab akan masalahnya, dia cari rezeki di fakulti ini, maka dia mahu fakulti fikirkan masalah dia!, masalah keluarga dia, jangan kata masalah kerja tidak berkait dengan masalah rumah tangga, jangan!. Tolong belajar dengan org Jepun yang bukan seagama kita, aku lama di sana, bagi mereka keluarga adalah sebahagian dari anggota syarikat, kalau boleh mereka mahu anak-anak stafnya kerja di kompeni mereka. Kebajikan pegawai sampaikan ada peruntukan khas jika isteri bersalin, bukan sekadar tanggung belanja bersalin, siap ada peruntukan belikan hadiah jika stafnya melawat isteri rakan bersalin. Itu pengamalan yg aku tempoh semasa di sana. Ada ke fakulti buat semua itu. Kut ada pun kutipan sesama kekawan... jika ada!. Bukan majikan.

Seperkara lagi kenapa aku katakan "Keluarga berkait dengan kerja" Bukankah kita kerja untuk cari makan menyara keluarga. Bukan semata-mata nak majukan fakulti kita, imbuhannya amat minima, dari SSB yg gagal, SSM yang riuh diperkatakan ketidak adilan; mesti ada sesuatu error dalam semua ini; yang pasti; Masa kita terkorban setidak-tidaknya lapan jam di tempat kerja, malahan selalu tak cukup lapan jam ...untuk apa? Kita nak tunaikan sara hidup sajakah?.

Patutnya majikan tahu segala-galanya tentang pekerja pun tentang keluarga pekerjanya. Bukan sekadar isteri bersalin suami dibenarkan bercuti tanpa rekod; bukan sekadar itu.

"Arwah gantung diri sebab isteri beliau! Masalah keluarga."

Isk senangnya kata-kata seorang majikan. Aku sebagai teman beliau mengadu hal; tidaklah terlalu rapat dengan dia, amat perit rasanya menanggung beban arwah. Bagaikan tiada kaitan dengan kerjaya beliau!. Oh .. tidak semuanya kait mengait, Surat wasiat di poket arwah, aku nampak ada pelan yang jelas tentang projek makmal. Sayang wasiat itu tak dapat kita baca. Bukan semata wasiat kerenah isteri.

Kaitannya masalah arwah, majikan bagaikan tak kasi ruang untuk beliau selesaikan masalah krisis rumah tangga dia; Bila beliau dah terdesak, contohnya semasa beliau terpaksa lewat datang kerja; ketika jaga anak-anak sakit demam campak. Isteri hilang melayang entah ke mana... masa itu!, Apa tindakan ketua makmal beliau; Kalau Nuar terbaca jurnal aku ini pasti dia faham apa yg aku maksudkan.

Ada banyak lagi!.. nanti aku kupas satu-satu punca segalanya kejadian!. Tolong jangan terasa, aku sekadar melahirkan bebanan perasaan arwah.

Jangkaan aku tepat sekitar 4:30 pagi kami sampai di fakulti.

Perasaan seram aku tambah meledak, dari dalam Pajero aku ajak kekawan temankan aku ambil kapcaiku di sebelah makmal arwah tak siapa sanggup. Nak tidur di mana pulak aku malam ni, dalam riwayat hidup aku aku bukan jenis suka tidur rumah kekawan, apatah lagi bila dah kawin, aku lebih suka tidur di rumahku sendiri. nak tidur di makmal, biar betul-betul. Badanpun masih likat bau kapur barus, makmal aku kira-kira sepuluh meter saja dari tempat arwah tergantung. Isk tak pernah aku seseram & setakut kini. Masa berjam-jam di sisi kerenda arwah aku tak setakut kini, Ya Allah cam manalah aku nak ambil kapcaiku.

Aku teringat akan Pengawai Keselamatan. Aku harap dia akan tolong temankan aku ambil kapcaiku. Turun saja Meor & geng dia dari Pajero. Morten..(Bahasa Perak moten tu ligat) kejor motor yg mereka memang dah sedia awal di sebelah pondok jaga. Tak toleh aku pun laju memecut motorsikal.

Bulu roma aku memang meremang, terasa jerutunya tenguk di seluruh badan, tengkuk, badan, kaki huh tambahan badan aku memang rasa nak demam sejak dalam van jenazah.

"Adik boleh tolong saya ambik kapcai tak?"

"Kat mana?"

"Tahukan? siang tadi ada kejadian di fakulti."

"Ya saya tahu."

"Sebelah makmal itulah!"

"... emmm! jomlah!"

Kami ikut jalan yg tak sampai lalu di kaki lima makmal arwah. Dalam perjalanan dari pondok jaga ke makmal arwah, Pengawai itu mengadu.

"Dalam jam satu pagi tadi, masa saya ronda, saya ronda kat makmal ujung tu. Kemudian saya ternampak ada orang masuk ke bilik air."

"Makmal mana satu iyer!"

"Sebelah padang bola tampar tu!"

"Kat situlah kejadian tu!"

"Iyer ke, saya menang tak pasti makmal mana satu kes gantung diri tu, tapi kawan saya ada cerita siang tadi cuma dia tak sempat nak tunjuk makmal yang mana, dia shif siang tadi."

"Abis tu tak ikut ke siapa lelaki itu? Dah jam satu pagi siapa iyer.. sorang-sorang ke tandas."

"Memang saya ikut dia, bila masuk tandas tu, saya cium bau keminyan... saya rasa seram sebab tak nampak kelibat siapa pun dalam tandas lelaki tu, lepas tu saya beranikan diri, saya jengok satu persatu.. bilik tandas semua terbuka pintunya..ish tak ada siapapun....cuma..."

"Apa dia?"

"Satu tandas tu airnya terpam sendiri!. Depan mata saya."

"Ya Allah... cam mana ni? Cam mana kita nak pergi ke situ ni...!"

Aku semakin seram, rasa melayang saja aku berjalan nak menuju ke kapcai yang aku letakkan sebelah makmalnya memang dekat tandas itu.

- bersambung

Posted on 23.2.2006 at 8:14 AM

Klik Suram x

Tiada ulasan: