Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

26 Februari 2006

Suram 6 Februari xi Arwah Terus Datang

26.2.2006

"Kenapa Muataz kelihatan tak ceria, ngantuk & sugul"

Aku menegur Muataz awal pagi Jumaat, Muataz kini sedang berkerja keras menyiapkan PhD di KKA. Dia memang satu blok dengan makmalku. Pak Arab dari Palestin, macho orangnya; Sejak dia buat Master lagi memang rapat denganku. Katanya masa di Palestin memang dia tak pernah dapat ketik kekunci komputer pun. Akulah siang malam mengasuh dia hingga dia mahir. Lantaran negaranya bergolak terus, kekinian keluarganya berpindah ke Libya. Membuat hal hidup di Libya.

"Saya tak suka tinggal lama di Malaysia, apabila malam banyak sangat gangguan, banyak Ilmu Hitam!. Banyak sangat jembalang menganggu sepi malam."

Dia bersungut dalam bahasa Inggeris, nampak sangat dia gelisah, aku terus mencungkil bungkah kegelisahannya. Nampak terlalu muram & bungkam wajahnya.

"Kenapa cakap macam tu? ada gangguan bagaimana?. Apa pula maksudnya Ilmu Hitam? jembalang semua tu?"

"Malam tadi, kira-kira jam 2:00 pagi, saya dengar dari makmal iDAN bagaikan ada majlis parti, riuh-rendah, suara perempuan ketawa mengilai, suara kanak-kanak menangis; Saya pergi siasat, bilik iDAN memang gelap, tak ada kasut iDAN di luar. Abis suara apa itu iyer."

"Saya memang lama tak kerja malam. Sejak kejadian arwah tu lagi, tepat jam 4:15 petang saya mesti balik segera. Emm apatah lagi semalam, saya memang tak berani tinggal larut malam pada malam Jumaat."

Jawabku memberi penjelasan.

"Saya kembali ke bilik saya & saya buka bacaan al-Quran kuat-kuat melalui komputer saya... bergema satu blok makmal kita, senyap suara tu. Apabila bacaan al-Quran itu habis, kembali macam ada pesta, riuh-rendah mengilai-ngilai. Saya naik geram saya kembali ke makmal iDAN, saya ketuk-ketuk pintu & dinding makmal iDAN. Senyap seketika. Kemudian saya dengar suara kanak-kanak menangis. Tak berhenti-henti...Saya terpaksa balik bila rasa semakin payah nak menumpukan perhatian dengan kerja saya lantaran gangguan syaitan & jin itu."

Sian Muataz, demam dia. Pak Arab pun takut hantu juga rupanya.

Sebenarnya aku sendiri kerap kena ganggu bilamana sendiri di makmal lewat dinihari, sebelum kejadian arwah itu lagi. Aku kerap ternampak lintasan lelaki agak sasa orangnya, tinggi, tidak berpakaian, kulitnya hitam bagaikan banduan. Aku pernah mengadu kepada Pak Zul dari Aceh, (Pak Zul menyiapkan Masternya di KKA) dia gelakkan aku katanya ..." mana ada syaitan dapat ganggu manusia, lagipun nak takut apa, kita bukankah makhluk yang Allah S.A.W jadikan lebih mulia dari mereka..." Tak lama lepas cakap besar Pak Zul itu, dia datang ke makmal dengan wajah pucat & bagaikan orang demam; Dia mengaku apa yang aku kerap lihat. Memang ujud.

"Memang makhluk itu banduan iDAN, saya ternampak malam tadi. Kira-kira 1:30 pagi, sedang saya buat kerja, saya dikejutkan bagai ada orang seret rantai di kaki lima makmal kita. Kuat bunyi seretannya. Saya menjengok ke kaki lima makmal; saya nampak selintas orangnya memang sasa, besar, tinggi berkulit hitam dan tidak berbaju."

Huh! aku senyum & pulangkan paku buah keras;

"Dia mana boleh ganggu kita Pak Zul."

& aku senyum meleret. Dalam hatiku berkata, memanglah tak boleh ganggu kita tapi kita yang kecut perut sampai terdemam-demam.

Masa aku pertama kali lihat lembaga hitam itu memang aku demam ketakutan, agak lama demamku, pergi jumpa doktor dua tiga kali, makan ubat tak baik-baik. Akhirnya aku pulih apabila pergi ke majlis tahlil, minum air bacaan Yasin, serta merta berpeluh badanku & terasa lapang dada tidak lagi demam lagi. Yang peliknya demamnya hanya akan naik panasnya ketika maghrib, tengah malam & tengah hari.

Maka itu aku yakin sangat memang arwah Nasha kena kerasukan, sebab sekitar makmal aku & makmal dia sah banyak sangat jin, syaitan, atau jembalang yang berkampung. Apatah lagi kalau sendirian di makmal lewat malam. Siaplah jam 1:00 pagi selalunya memang ketika itu syaitan itu suka menganggu.Aktif amat.

Bukan mustahil banduan sasa itu yang pujuk arwah, emmm telahanku tambah kuat bilamana terkenangkan kata-kata anak buah Harun Din.



"Banyak ekor! bila saya renjis Air Yasin semuanya lari lintang-pukang ke bilik air!."

Dua minggu selepas arwah pergi, memang aku tak jadi aku, gelisah, hilang tumpuan kerja, & tak cukup tidur. Apatah lagi Muataz menceritakan kejadian pelik berlaku di makmal aku. Pak Ya Dukun pula mengadu padaku, yang dia dah letak dahan pokok kilo di dalam tandas ujung itu. Kepercayaan karut dengan meletakkan tangkal sebegitu memang ditegah Agama. Tapi memang begitulah masyarakat kita. Masih percaya.

Habis tu mana lagi jin, syaitan@jembalang itu nak pergi. Makmal arwah terang benderang, terang memang syaitan tak suka. Bagaimana pula tandas hujung dah terselit dahan pokok kilo? yang pasti tentunya makmal aku yang terdekat & suram suasananya. Jadi tumpuan mereka. Syaitan memang suka bangunan suram & kosong malam-malam begitu. Berkampunglah ia.

Aku teringat mata sebelah kiri arwah terbuka sedikit, mesti ada sesuatu yang telah dia lihat. Bagai tak puas pandang. Kiri selalunya sesuatu yang tidak baik, orang tua selalu berkata; Dulukan langkah kanan jika mahu mencari rezeki; Bidalan kita juga ada menyebut; Langkah Kanan maksudnya satu keberuntungan. Kenapa mata arwah celik sedikit mata kirinya.

Mesti ada suatu kejadian!. Perkara ghaibkah? atau apa iyer. Semasa dua minggu aku tidak berbual dengan dia, apakah dia tertembung isterinya dengan lelaki yang dia cemburui itu. Aku mati-mati mengatakan arwah cuma bersangka buruk tentang isterinya, lelaki itu memang jujur ingin membantu isteri arwah dalam perniagaannya. Itu yang aku katakan. Itu yang aku yakinkan arwah.

"Tak payahlah bersangka buruk & susah-susahkan hati itu."

Nasihat aku, dia nampak dapat menerimanya & kembali tenang tapi sedutan asap rokoknya terlalu dalam, bagaikan mahu ditelannya semua kepulan asapnya. "Isk Nasha... rosak jantung kau nanti.." keluhku.

Cuma ada satu kejadian aneh. Dalam tempuh dua minggu aku tak jumpa arwah.

"iDAN kau ada tak kenal dukun handal, aku ingat nak cuba ubat isteri aku tu!."

- bersambung

(telah disunting & diterbitkan di TokeiKedai)

Posted on 26.2.2006 at 11:41 PM


Klik Suram xii

Tiada ulasan: