Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

24 Februari 2006

Suram 6 Februari x Badi

24.2.2006

(Semalam masa aku nulis jurnal ni, sendirian di makmal, ada perbagai bunyi menganggu aku, aku tahu... gangguan apa atau cuma perasaanku..tapi memang semalam malam Jumaat, ada bunyi orang bersuil di belakangku, pintu makmal bunyi dibuka orang, bila kuintai tak ada siapa pun. Emm jam masih awal lagi. Baru 11:30 malam. Nasiblah Abang Isa menyerah diri tiba-tiba menjengok di muka bilikku. Apa lagi aku tergesa-gesa kemas makmal, tutup semua komputer; tak kasi Abang Isa keluar makmal selagi aku tak bersedia balik.)

Aku tarik tangan pengawal keselamatan itu agar ikut kaki lima KKA. Dengan melalui kaki lima KKA memang tak nampak langsung makmal arwah. Dalam masa yang sama rasa seram sejuk, demam bercampur seram, memang aku tak berani toleh pun ke blok makmal arwah. Memang dedaun pokok sena sekitar makmal arwah melambai-lambai di tiup angin dinihari. Aku tahu syaitan penghasut arwah agar menghentikan hayat hidupnya sedang berpesta. Berpesta dalam makmal, berpesta dalam tandas, berpesta dapat segenap sudut blok Kej Proses & Makanan.

Bagus, kapcai aku sekali tendang penghidup enjin terus meraung bunyinya memecah kesunyian dinihari. Aku ajak pengawal keselamatan membonceng kapcaiku & memecut ke pondok pengawal. Aku mengucapkan terima kasih yang amat sangat dan amat berat nak menuju pulang.

Perjalanan pulang ke Jenaris masa paling cepat setengah jam, itupun jika memecut selaju mungkin. Memang tiada kenderaan jam 4:00 pagi begitu. Aku meredah kabus dengan kotak ingatan telah sepadatnya diisi kenangan bersama arwah. Memang jika arwah bermasalah kenderaan aku perah juga kapcai ini membawa di pergi kerja, tahu sajalah badan arwah bukan main hantap. Aku mengeluh dalam hati.

"Senang sangat kau Nasha tinggalkan kami. Aku sendiri porak-perenda dengan hidupku tak pernah terfikir menuju ke jalanmu. Hari ini aku makin terhimpit dengan rasa bersalah tidak dapat menolongmu, malahan ketakutan yang aku alami ini entah bila akan berakhir."

Aku tambahlah tak sihat tak pakai jaket, terketar-ketar bibirku, gigi memang tak dapat dirapatkan lantaran sejuk yang amat sangat. Berlaga-laga gigiku bilamana kapcaiku memasuki lopak & lubang di jalan raya. Sejuk tu satu cerita tapi yang pasti aku merasakan memang arwah sentiasa di sisiku, terasa bagai membonceng kapcaiku, terasa bagaikan mahu aku berbual-bual dengan dia bagai seminggu lalu. Memang badi arwah telah hidup dalam diriku. Kuat rupanya badi orang gantung diri. Bagaimanalah kekuatan semangat mereka yang berterusan dengan penyelenggaraan mayat, menguruskan mayat orang meninggal kemalangan ngeri. Pun dari tulisan Prof Dr Syed Hassan "jumlah penduduk negara kita yang membunuh diri setiap tahun ialah 2,500 orang", bayangkan bagaimana ngerinya kejadian bunuh diri ini; Bagaimana rumitnya kekusutan mereka sebelum menemui jalan buntu itu. Harap-harap aku akan tetap kuatkan semangatku.

Aku terpaksa melalui jirat cina dalam kabus dinihari. Aku harap-harap adalah kenderaan yang boleh aku ekori ketika meredah jirat cina itu. Huh memang tak ada, sudahlah lampu jalan banyak yang padam. Aku pujuk hatiku, aku katakan, hantu cina memang baik-baik, hantu amoi cina lawa lagi... Tambahan jika hantu itu amoi, hantu amoi kan ke selalu tolong hero; kan ke dalam filem cina kerap hero cina bercinta dengan hantu amoi!. Huh kalut, habis tu apa lagi nak pujuk diri aku agar jangan takut. Jangan fikir yang bukan-bukan. Lagipun memang aku yang mahu amat menguruskan jenazah arwah. Kenapa pulak bila segalanya dah selesai perbagai perasaan yang datang.

Tak apa-apapun, tiba di Jenaris sekitar jam 5:00 pagi. Pakaianku masih berbau kapur barus, orang tua berpesan jika kembali dari menguruskan jenazah elok membuka pakaian di luar rumah, kalau masa zaman dulu, semua rumah kampung mesti ada varenda. Jika ke Melaka banyak rumah tradisional luas varendanya, siap boleh tidur malam hari di varenda. Paling tidak baju...elok kalau digantung saja di varenda kemudian dibasuh sahaja di telaga jangan dibawa masuk. Begitulah masyarakat dulu percaya dengan bahayanya badi orang meninggal. Memang di sisi agama percaya semua itu boleh jatuh hukum kurapat. Tapi kalau dideritai badi mayat isk... penat amat nak pulihkan.

Aku sekadar buka baju & basuh kaki di hadapan laman rumahku, kemudian terus memberi salam masuk ke rumah. Rasa selamat sangat di rumah, tapi masalah mata!, badan penat tapi tak langsung mengantuk. Aku melepak saja di anjung rumah, tersepok di sofa. Mata terkebil hinggalah dengar sanyup-sanyup azan subuh. Selepas subuh Kak Mila & anak-anak dah mula bising.

Malam- malam seterusnya aku bagaikan berteman roh arwah, bilamana terlelap mata saja, arwah mesti datang dalam mimpi dalam sedar tak sedar. Tiap malam jam 2:00 atau 3:00 pagi, pasti aku terjaga dari tidur, mesti arwah datang dalam mimpiku, dalam perasaanku; bagaikan dia ingin menyatakan sesuatu; tapi bagaikan dia tidak terdaya bercakap. Dia tidak boleh bercakap baik dalam mimpi, baik dalam imbauanku. Aku sekadar dapat sedekahkan al-Fatihah pun doa yang baik-baik agar roh arwah tetap diterima.

Memang aku ada terbaca dalam sebuah kitab, akan ada sepohon besar tempat mereka yang mati mengantung diri. Di pohonlah mereka terusan mengantung diri, mengantung diri berkali-kali. Tiap kali mengantung diri azabnya Alah S.A.W akan gandakan sakitnya. Mengenangkan itu, aku berharap sangat Allah mencarikan jalan agar arwah diampun. Agar Allah Azza Wa Jalla tidak menghukum arwah begitu.

Kadang-kadang aku rasakan bagai mahu bersemuka dengan mereka yang telah mengundah-larakan arwah, isterinya, majikannya, lelaki itu pun siapa sahaja yang membelenggu arwah hingga sebuntu itu. Tapi untuk apa mesti mereka ada jawapan sendiri; mesti mereka salahkan semua ke hadrat arwah. Lagipun segalanya dah jadi bubur. Tak mungkin berpatah kembali segala takdir yang membataskan kita.

Aku makin dihantui oleh arwah, kenapa aku iyer, sedangkan aku dengar dari ramai rakan, sesekali isteri arwah datang jugak ke rumahnya dengan seorang lelaki sudah berumur. Itulah lelaki yang menghantui fikiran arwah, dah berani jejak kaki ke rumah arwah. Aku makin dihantui arwah, pihak fakulti terusan cuba menutup kes arwah, pada hari kejadianpun ada pemberita dari surat khabar cina datang pun dihalau. Mahu menutup fakta sebenar, sebenarnya kita telah gagal membangunkan jati diri warga fakulti kita. Kita memang telah tiada majlis ilmu yang menjuruskan kita ke akhirat. Kita nampak sangat mengejar dunia, pangkat kedudukan, penyelidikan yang tak sudah-sudah, tidak dibangun Nur keimanan di dalam diri sesama kita. Mana ada ceramah seperti dulu zaman Harun Din tak masuk parti pembangkang, Ismail Kamus bebas berceramah di universiti. Masih ingatkah dia rajin datang ke Pejabat Ladang. Tempat kerja kini bagaikan telah hilang nilai mencari ilmu akhirat hilang nilai membaiki nilai ibadahnya. Arwah terpinggir dengan segala bimbingan: Arwah tidak dibantu; Arwah tidak dikaunseling; Arwah jadi mangsa keadaan. Sian Arwah.

Aku terusan dihantui kronik sakit jiwa arwah.

Pernah satu hari tu, kira-kira jam 2:00 pagi tangga kayu untuk naik ke tingkat atas rumahku, berderik-derik seperti dipijak seseorang yang hantap badannya. Seimbas aku bagaikan nampak kelibat arwah. Huh mungkin itu gangguan fikiranku saja... aku memujuk hati. Mungkin aku terlalu terkenang arwah maka itu aku terbayang-bayang. Aku sekadar banyak berzikir, aku pasti gangguan dari perbagai penjuru memang cuba merimaskan aku. Di tempat kerja pun sama. Aku kian diselubungi dengan perasaan seram & ketidak-tentuan. Terusan terpandang-pandang arwah. Memang ada sesuatu yang arwah nak nyatakan. Nak aku tahu. Pantang jam 4:15 petang, aku mesti terus kerah semua pelajar agar cepat siapkan kerja & kosongkan makmal. Aku tak sanggup lagi rapat dengan bayangan arwah.

Kalau dulu akulah kutu embun, tak ingat rumah jam 1:00 2:00 pagi barulah terbayang bumbung rumah Jenaris itu. Tentunya Kak Mila paling gumbira lantaran suaminya telah berubah laku. Sudah pandai lekat di rumah. Mungkinkah sekadar minggu pertama? kemudian lupa rumah lagi?. Makmalku Rumahku motto di makmalku memang masih tergantung di mana-mana.

"Ada juga kesannya atas pemergian arwah, berubah perangai kau iDAN, dah pandai balik rumah awal."

Aku sengeh ajer bila ada yang bersuara kepada aku begitu.

Aku terus memerhati gelagat isteri arwah, dia tidak pulang ke rumahnya, tapi lampu rumahnya sentiasa terpasang baik siang ataupun malam. Jiran-jiran sekitar rumahnya berpakat-pakat juga buat majlis tahlil untuk pemergian arwah Nasha. Aku sendiri tak tahu akan majlis tersebut; Atan yang tinggal satu blok rumah arwah memberitahu aku bilamana majlis itu telahpun dibuat. Kalau tidak mesti aku suruh Kak Mila ikut serta majlis tahlil.

Makmal arwah pun sama, siang malam terbuka lampu, semua lampu. Terang Benderang.

Pada minggu pertama permergian arwah, fakulti mengadakan majlis tahlil di dalam makmal beliau. Ramai staf fakukti ikut serta. Malahan kekawan rapat arwah dari luarpun ada yang datang. Dalam masa yang sama dipanggil anak buah Harun Din, untuk memulihkan makmal arwah.

Aku dengar dia berbisik kepada Abang Din,

"Banyak yang hasut arwah ni, bukan seekor!, sebahagian lagi banyak nyorok di bilik air hujung tu."

Aku perasan memang bilik air itulah kes pengawai keselamatan kena sakat. Emm memang kita sebagai umat Islam kena percaya ghaib. Malaikat, jin & syaitan memang ujud. Jin pun syaitan memang tiada kuasa terhadap diri kita, kita kan ke umat Allah Azza Wa Jalla paling mulia. Tapi perlu diingat hasutan syaitan itu memang terlalu kuat. Sejarah Adam & Hawa di syurga lagi; Bagaimana kuatnya pujukan syaitan agar makan buah terlarang, hingga kedua-dua tercampak ke dunia ini. Kes arwahpun sama mesti atas pujukan syaitan, MESTI.

Yang jadi isunya sekarang, masa anak buah Harun Din halau jin@syaitan yang menghasut arwah tu, dia buka pintu besar yang betul-betul mengadap makmal aku di KKA tu, yang sepuluh meter jaraknya dari bilik aku duduk. Dia halau jin@syaitan itu, Halau keluar mengarah pula ke bilikku. Mesin tempat arwah gantung diri direnjis dengan air Yasin. Makluk puaka itu tidak ditangkap seperti Ismail Kamus lakukan di ofis Kak Mila. Opis Kak Mila di Taman Setiawangsa memang selalu berlaku kejadian anih, Ustaz Ismail Kamus menangkap makluk halus itu dengan memasukkan ia dalam botol gelap, dihanyutkan di sungai. Mungkin itu simbolik bukan perkara nyata, segalanya ghaib; Tapi niat asalnya baik agar tidak mengganggu, agar tidak sampai menghasut kita hingga kerasukan.

Perlu diingat sekali lagi...Anak buah Harun Din sekadar menghalau sahaja agar tidak menganggu makmal. Menghalau!. Bila dihalau maka tahu sajalah. Ia masih meranyau-ranyau. Apatah sepanjang tiga bulan lebih aku perhatikan makmal arwah terang benderang; lampu sentiasa dipasang, baik siang atau pun malam. Mereka memang tak selesa cahaya terang. Bayang keadaan di pub disko yang suram; Apakah yang jelas ada di sana. Minuman keras, layanan perempuan; Betulkan... di pub disko itulah banyak syaitan bersantai. Maka seolah-olah makmalku yang suram di waktu malam-malam, tentulah syaitan, jin@jembalang suka ke makmal aku, Santai habis di makmal aku. Maka perbagailah kejadian pelik lagi seram di makmalku. Di luar jangkaan minda. Pak Arab Muataz banyak bercerita kes ini. Sebab dia sahaja yang masih selalu malam-malam hingga ke pagi jika terpaksa... menarik cerita dia.

- bersambung

Klik Suram xi

(kena solat jumaat... nak ke mines kena cari hp yang murah2 jap.. ntah ke mana lakk pergi hp sy empat hari dahh hilang tak tahu mana perginya)

Posted on 24.2.2006 at 12:55 AM

Untitled
anonymous | Posted on 25.2.2006 at 10:03 PM
Bila Mati Anak Adam itu hanya 3 perkara yang akan mengiringinya.... -doa anak yang soleh-solehah -ilmu yang bermanfaat -amal jariah semoga Allah tetapkan iman kita hingga ke hembusan nafas yang terakhir, dan semoga Allah ampunkan segala dosa arwah dan juga kita semua, aminn...

Tetap pergi
Sebarau Jantan | Posted on 13.2.2007 at 12:47 AM
terlalu payah untuk menyelami hati arwah, bila baca tulisan iDAN terasa makin dekat arwah dengan kita, kenapa kita tak bantu dia dulu!

Tiada ulasan: