Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

21 Mac 2008

5 Hari iii (Singgahsana)

Ahad 16hb: Seharusnya aku balik ke kampungku. Desa Tualang Kota Bharu Perak (Aku suka panggil Desa Tualang; masa tahun 70an memang aku berkarya menggunakan nama itu; nama sebenar kampungku ialah Kampung Changkat Tualang).

Ada jemputan kenduri kahwin anaknya Wan Midah. Wan Midah adalah pangkat sepupu dengan arwah Opah Bi. Aku tak pasti sangat talian persaudaraan mereka tetapi semasa Opah Bi masih ada; Wan Midah adalah sahabat baik arwah Opah Bi. Mereka memang tidak boleh berpisah biar di mana & apa jua keadaan. Rahman anak Wan Midah yang banyak berjasa menjaga Opah Bi. Maka itu aku merasakan amat afdal Rahman yang menduduki rumah pusaka Opah Bi. Sepatutnya Yoep Zaini (Kini bergelar Dato' Zaini) anak tunggal Opah Bi yang mewarisi tanah pusaka ibunya tetapi nampaknya memang mereka tidak berminat.

Yoep Zaini telah menjadi orang senang. Konon membuat rumah di Muar sampai mencecah sejuta RM. Anaknya yang sulung si AC Mizal pun nampaknya makin mencurah rezekinya. Bebaru ini aku melihat gambar Yoep Zaini di akhbar bersama cucunya; cahayamata kelima AC Mizal tentunya. Aku tak pasti apa jadi dengan dua orang adik si AC. Zareen & Boboi. AC memang kawin lari; tapi setahu aku dua adiknya buat kenduri kahwin begitu meriah. Aku memang terkilan lantaran keluarga kami tidak pernah diundang. Padahal semasa Boboi kecil memang aku kerap mendukungnya. Boboi, Zareen & AC sememangnya macam anak saudara kami. Biarpun berpangkat tiri.

Selalu aku terkenang bagaimana arwah Apak juga terkilan, dia yang membesarkan Yoep Zaini tetapi dalam beberapa keadaan Yoep Zaini sering kesibukan. Bagaikan ada perbalahan antara mereka. Maka itu menurut arwah Opah Bi, arwah apak yang nazak di rumah Yoep Zaini semasa dia tinggal KL ini; Arwah Apak meninggal di Hospital Besar KL; & kononnya Roh arwah ayah... mungkin juga Hantu Raya, masih merayau di rumah Yoep Zaini di Taman Koperasi Jalan Cheras. Puas Yoep Zaini menghalaunya namun masih ujud, hinggakan Yoep Zaini masuk hospital lantaran tak cukup tidur. Bila malam dia nampak arwah Apak duduk di tangga, ada di bilik air. Nampak di mana-mana. Panggil dukun handal pun masih tak berganjak jelmaan arwah Apak. Akhirnya Yoep Zaini pindah dari rumahnya itu; rumah itu terpaksa disewa.



Masih terbayang semasa Boboi kecil aku kerap menziarahi keluarga Yoep Zaini yang semasa itu dia bertugas sebagai ASP di Johor Bahru. Tak sangka bila keadaan berubah. Hubungan kami memang bagaikan terputus. Paling akhir aku tertembung dengan Yoep Zaini penghujung tahun lalu. Di majlis kenduri kahwin Siti Zaharah pangkat anak saudara arwah Opah Bi. Mila bersalaman dengan keluarganya. Aku tak tahu pun dia ada di majlis tersebut. Sudah dalam kereta baru Mila kata dia jumpa Yoep Zaini tadi. Aku leka melayan kerenah anak-anak; memang tak nampak pun di mana Yoep Zaini berada. Samalah dengan AC paling akhir berjumpa dengan dia semasa arwah Apak meninggal. Sudah hampir sepuluh tahun tidak berjumpa. Tentunya dia sendiri tak kenal aku ini ayah saudaranya. Beginilah kita mencorakkan talian persaudaraan dalam dunia yang makin moden & sibuk belaka ini.

Berbalik kes tanah pusaka tadi; apabila arwah Opah Bi tiada memang semua tanah pusaka arwah Apak tidak terurus. Tak kurang belasan ekar. Aku mungkin pernah bercerita di jurnal ini masalah tanah pusaka ini. Khabar terbaru; semua gerannya terjumpa dalam longgokan plastik sampah yang masih terikat di ruang kedai arwah Apak. Kedai pusaka ini bangkrup ketika diuruskan oleh arwah Abg Din. Aku begitu yakin semua geran tersimpan di peti besi rona hijau; ada lambang gajah lagi; di rumah arwah Opah Bi. Aku bergantung harapan agar Yoep Zaini masih menyimpan geran tersebut. Meleset rupannya andaianku; Tanah tapak rumah arwah Opah Bi memang menjadi rebutan. Sementelah nama tapak rumah arwah Opah Bi masih nama arwah emak. Semuanya menjadi makin rumit. Hingga kini tanah pusaka peninggalan arwah Apak masih tidak diambil kuasa.

Huh! terkenang kampung halaman memang kerinduan menggamit hati. Sayang amat tanah pusaka yang tak terurus. Janjinya mahu segera diuruskan dengan Abg Ali, suami Kak Nomie. Hingga kini masih menunggu bila Abg Ali punyai waktu agar segera menjenguk Pejabat Daerah di Batu Gajah. Tiada orang dalam di sana memang payah untuk berurus. Yang penting aku ingin sangat melunaskan cukai tanahnya yang tertunggak. pasti sudah banyak jumlahnya.

: Dah lewat kena ke PK UPM semalam bising doktor di sana mencari aku; kes ambil darah masalah kesihatan aku ini masih tak selesai. Kririkal tentunya.


Posted on 16.3.2008 at 8:58 AM

Tiada ulasan: