Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

07 September 2008

KASIH TERAKHIR

Jun 24
Hafizan Che Suh

HUJAN malam tadi bersambung hingga ke pagi.tapi turunnya tidak selebat semalam.Rintik-rintik menitik perlahan menyirami bumi ciptaan tuhan.Airnya jatuh mengenai pepohon-pepohon kayu,dedaun,bunga-bungaan,atap zink dan semua objek terdedah.Tapi semuanya itu tidak Hafiz pedulikan.

Ingatannya jauh singgah mengingati kenangan indah bersama tunangannya Syuhana.Dia rindu untuk melihat wajah Syuhana.Dia ingin sekali mendengar mulut milik gadis itu berbicara manis padanya,kata-kata sayang,kata-kata rindu sering terngiang-ngiang ditelinganya.Namun ianya sudah berubah,sudah tiada kata-kata yang membakar semangatnya.Dan hari itu juga dirasakan hidupnya begitu sepi,begitu kosong dan begitu hambar.

Syuhana!Sebutnya perlahan tapi mendalam.Diramas-ramas tepi dahinya dengan hujung –hujung jari..Kepalanya terasa berat tidak menentu.Digagahi juga bangun menuju ke meja kecil lalu mengambil gelas yang memang berisi air dan diteguknya bersama pil..Terasa sedikit kelegaan.Dia berjalan perlahan menuju ke jendela yang mengadap pepohon kayu yang menghijau.Dilihatnya daun-daun meliuk-liuk ditiup angin pagi,dingin.Hatinya runsing bila teringatkan Syuhana.Awan yang mendung bagaikan mengerti perasaanya.Berarak lesu dan tidak berupaya menyampaikan salam rindunya yang memberat pada Syuhana.Alangkah baiknya,kalau pada saat-saat begitu Syuhana ada disisi,Syuhana datang membelai dan menghilangkan sejuta keperitan yang mengigit akibat terlalu mengenangkannya.

Syuhana!Nama gadis itu disebut lagi.Terasa panas kelopak matanya tatkala terkenangkan suara Syuhana yang ingin memutuskan ikatan pertunangan dan semakin hampir untuk disatukan.Tidak terbayang olehnya akan kehilangan Syuhana yang teramat dicintainya,dan gadis itu adalah segalanya dalam hidup Hafiz.

Hafiz mencapai gelas berisi air kosong.Diteguknya lagi,terasa pahit dan mual dikerongkong.Diurutnya ubun-ubun kepala yang mencucuk-cucuk,peningnya berlegar kembali,matanya panas,mukanya terasa hangat.Diraba-raba tengkuk dan menjalar ke dahi,panas.Aku sakitkah?Soalnya sendiri.Kalau hidup aku sudah tersurat tidak dapat bersama Syuhana aku rela…Namun aku inginnya terus bahagia.Begitu kata hatinya.

Hafiz menelelentang di atas katil bila dirasakan peningnya membawa kesakitan untuk satu kepala.Ditepuk-tepuknya hujung kepala agar keperitan itu menjadi kurang tapi yang terjadi sebaliknya sehingga dia terpaksa berhempas pulas dan akhirnya terus tidur.

Ketika dia terjaga lewat tengah hari,bingit dikepalanya sudah hilang sama sekali.Hafiz membuka matanya yang kelihatan bengkak.Dia bangun dengan agak lemah dan menuju ke bilik air.membasahkan mukanya sedikit.Terasa segar seketika namun masih ada kegusaran dihatinya.

Kenangan-kenangan itu memang sukar untuk dihanyutkan.Dan kalaupun dia hanyut,perumpamaan seperti sabut kelapa kerana dia masih boleh dilihat terapung-apung diatas muka air,fakir Hafiz.Dia kembali mengingati saat indah bersama Syuhana seketika dulu…terlalu indah,terlalu bahagia hidupnya.Dan tidak pernah tergambar Syuhana akan mengecewakannya.

“…Sayang minta maaf,sayang tak tahu kenapa tiba-tiba perasaan cinta sayang untuk abang hilang dan sayang nak kita tetap berkawan baik!” Begitu ringkas penjelasan Syuhana memutuskan ikatan.

Dan aku?fikir Hafiz,kemana hati hendak aku bawa?Mudahnya orang membuat keputusan.Hatinya bagai disayat-sayat rasanya.Sedih usah dicakap.Menangis hingga buta mata sekali pun,keputusan Syuhana sudah tekad begitu.Saat itu,dia rasakan dirinya tidak langsung dihargai oleh Syuhana.Kalau betul dia cintakan aku,dia tetap akan tunggu aku,tetap dengan janji-janji.Namun,janji akan bersama selamanya dahulu musnah.Fikirnya dan terus tersedu.Aku mengerti,aku mengerti,jerit hatinya.

“Abang…Maafkan sayang.” Rayu Syuhana lagi.Dia juga turut kecewa kerana terpaksa mengecewakan hati insan yang mengharap.

“Tak mengapalah…Abang faham!” Kalimat itu mati disitu seketika.

“Abang tetap dihati sayang,cincin tetap sayang pakai sampai bila-bila.” Luah Syuhana.

Hafiz tidak menjawab.Sebaknya menahan suara daripada keluar.Impiannya punah dihentam badai.Beginikah tersuratnya nasib aku?Suaranya cuma bergetar dalam dada.Suasana sepi,yang terdengar cuma desir angin dan esakan tangis kekecewaan.Syuhana dan Hafiz masing-masing melayan perasaan sendiri.

Hafiz sedar,perkara yang paling menakutkannya sudah pun berlaku.Sekali lagi dirinya dikecewakan dan dia merasakan itulah yang terakhir.Hafiz memejamkan matanya.Dia berasa keperitan yang luar biasa.Nafasnya rasa pendek,kepalanya berdenyut-denyut.Jiwanya hanyut kedasar lautan.Tibalah saatnya dia berasa kesunyian dan kesepian yang tidak terbatas.Semoga Syuhana bahagia,bersama temannya dan mula membina hidup baru.Sedang aku?Terlantar sendiri tanpa sesiapa,tanpa cinta.Untuk apa aku dilahirkan kalau ini yang aku dapat?Rintih hati kecil Hafiz dengan persaan pilu.

Dia bangun dan menuju kejendela.Diluar langit pekat tanda hujan akan turun.Selebat mana hujan menyimbah muka bumi,tidak akan dapat melentur ketandusan dan kekeringan di hatinya.Hati yang sudah tersiat,hati yang telah punah,hati yang dah hancur.Apakah dia akan mendendami Syuhana?Pastinya itu mustahil.Untuk apa aku marah padanya kerana Syuhana punya hak tersendiri untuk membuat keputusan dan membuat pilihan.

Yang nyata bukan aku pilihannya meskipun dia mengemukakan sejuta alas an.Kalau dia sabar,pasti aku dan Syuhana akan bersama selamanya.Kenapa perlu hadir orang ke-3 yang memusnahkan segala impian bahagia kami?!Ah…Hafiz sedar sendiri.Mungkin bukan jodoh aku bersama Syuhana.Diam-diam dia merestui perpisahannya dengan Syuhana.Berbahagialah,bisiknya seiring dengan rintik hujan yang mula lebat jatuh ke bumi.Hafiz mendengus sambil menutup tingkap kerana tempias makin galak menjerumus ke kamarnya.

Hari-hari yang dilaluinya terasa begitu panjang.Terasa jarum saat yang bergerak itu terlalu perlahan untuk menghabiskan satu pusingan.Hafiz gelisah,kalaulah dia mampu tidur,ingin saja dia tidur sepanjang hidupnya,ingin sahaja dia tidur menghilangkan segala kekusutan yang menjalar dalam hatinya.

“Perasaan halus yang terlalu menyeksa dikala sendirian.”Hatinya berdetik begitu,menenangkan fikiran yang bergelodak,mendidih!

Apa agaknya yang dilakukan oleh Syuhana sekarang?Fikirnya dikala sendirian dibilik.Sedang bahagiakah dia?Memadu cinta baru diatas kekecewaan dan kedukaanku.Aduh!Pedihnya hati tiada siapa yang tahu.Hanya dia yang menanggungnya.

Hafiz termenung sendiri,menyandarkan badan ke dinding,beralaskan sebiji bantal agar tidak terasa sakit.Dia menatap potret Syuhana sedalam-dalamnya.Dia tidak pernah jemu untuk merindui gadis itu,tidak pernah jemu untuk mengucapkan kata-kata cinta,kasih dan sayangnya pada Syuhana.Namun tiada kegembiraan lagi dalam dirinya tanpa Syuhana…

Diri ini…

Amat terasa kepahitan hidup

yang terpaksa ditempuhi

begitu sukar untuk dilalui,

liku-liku hidup yang mencabar…

Diri ini juga kadangkala teringin

Untuk mencapai kebahagiaan

Tetapi apakan daya

Diri ini bagai tidak diperlukan lagi

Oleh insan yang tersayang.

Sesekali diri ini

Terasa begitu cemburu

Melihat insan lain

Yang sungguh bahagia

Ingin juga diri ini

Menjadi seperti mereka

Tetapi…kutahu itu

Adalah mustahil bagiku

Kerana…Aku dilahirkan

Hanya untuk menyayangi

Tapi bukan untuk disayangi.

Diakhir garisan ini

Diri ini masih lagi

Mengharap untuk menemui

Kembali kebahagiaan

Bersamamu…


Hafiz begitu gembira dengan kehidupan bersama Syuhana.Malah sejak kehadiran Fariz Syuhaimi,Hafiz semakin gembira.Setiap hari didukungnya anak kecil itu.Pipi putih anaknya itu diciumnya bertalu-talu.Setiap hari dihiasi jerit pekik Fariz.Memang membingitkan telinga,tetapi itulah tanda kebahagiaan.

Alangkah bahagianya kehidupan ini.Mempunyai anak yang comel dan mempunyai isteri yang penyayang.Mereka tidak ubah seperti sebuah keluarga yang bahagia.

Dikala lena tidur pada malam itu,dia tersentak oleh satu tangisan.Hafiz berusaha mencelikkan mata,walaupun terasa pedih pedih.Kelihatan Syuhana bingkas bangun dan mendapatkan Fariz.Diambilnya anak itu dari buaian.Dia memangku Fariz sambil memujuknya agar berhenti menangis..

“Fariz jangan nangis saying,Fariz sayang ibu kan!?” Pujuknya sambil mengusap rerambut halus dikepala Fariz.Anak yang baru berumur enam bulan itu masih belum tahu apa-apa.

Hafiz masih lagi berbaring dikatil,hanya memerhati.Jari lembut Syuhana terus mengusap rambut Fariz.Suara tangisan masih lagi berterusan walaupun tidak senyaring sebelumnya.Demi kasih sayang dan cintanya melihat keadaan Syuhana yang keletihan itu,Hafiz juga bangun.Duduk disisi katil.

“Kenapa dengan Fariz Sayang?”Hafiz mengajukan pertanyaan pada isterinya.

“Entahla Bang!”Syuhana mendongak pada Hafiz sambil pehanya digoyang-goyangkan untuk mendodoi Fariz.

“Dia sakit perut tak?”

“Nak kata kembung,perutnya biasa saja.”Kata Syuhana lagi.

“Kena gigit nyamuk?”

“Mana nyamuk boleh masuk dalam kelambu tu!”Tangkasnya sambil memuncung ke arah buaian berjaring halus ditepi katil.Syuhana tersenyum dengan pertanyaan yang bertalu-talu.

“Buatkan susu!”

“Abang la tolong buatkan.Jangan penuh sangat,buat setengah saja.”

Hafiz menuju kedapur,meraba-raba dinding mencari suis lampu,matanya masih pedih kerana mengantuk.Sejak mendapat anak sulung ini dia sering tidak cukup tidur.Syuhana juga begitu,melayan karenah Fariz.

Dalam separuh sedar itu,dapat juga dia membuatkan air susu untuk Fariz dan menyuakan ke mulut kecil itu.Matanya tertutup rapat,mulutnya menghisap puting botol.

“Abang tidur lah dulu,pagi nanti abang nak kerja.”Suruh Syuhana,sebelah tangannya memegang botol susu.

“Tak apa lah,Abang temankan Sayang.Susah orang beranak kecil ni.”

“Apa nak buat?Bersabar aje la.Semua orang macam ni.”

“Tak jemu?”

“Apa nak dijenukan?Ini semua satu kepuasan.Sayang bahagia!”

“Nak beranak lagi tak lepas ni?”Usik Hafiz.Tangannya kini membelai rambut Syuhana dengan lembut.

“Mesti la nak!Lagi ramai anak,Sayang tambah bahagia.”Dia tersenyum bahagia.

“Abang nampak letih sangat tu,eloklah Abang tidur.”Tangan Syuhana menggengam tangannya.Matanya kuyu.Dia terlalu mengantuk.

“Tidur lah Bang!”Sambungnya seperti berbisik.

“Jangan risaukan Sayang.Nanti Sayang tidur.”Tambahnya lagi.

Hafiz mencium pipi putih itu,kemudian bibirnya mencecah kepipi Fariz.Suara Syuhana menyanyi kecil terngiang-ngiang di telinganya.Keletihan yang amat sangat membuatkan Hafiz terlena dengan cepat.

Dalam kenikmatan tidur itu,Hafiz tersentak lagi dengan deringan telefon bimbitnya,kelopak matanya terasa amat berat.Baru beberapa minit sahaja dia tertidur rasanya.Dalam berpinar-pinar itu dia melihat ke sekeliling bilik.Terasa janggal.Wajah Syuhana dan Fariz tiba-tiba muncul dibenak.

“Astagfirullah…!”Dia bermimpi.

Ingatannya perlahan-lahan kembali normal.Hafiz tersenyum,hampir terlupa kedukaannya.Dalam waktu yang sama dia cuba mengingati kembali mimpi manis tadi,mimpi yang sungguh indah.Hafiz mencapai tuala dan beredar ke bilik air.Bayangan mimpi indah tadi semakin terbayang.Walaupun ianya satu mimpi,tapi cukup bermakna.Dan harapannya agar mimpi itu menjadi satu kenyataan walaupun belum pasti.


Ombak laut berhempas pulas dipermukaan air dan pecah berderai ditepi pantai.Pepohon rhu yang sudah condong berdesir-desir dihembus angin petang.Beberapa orang kanak-kanak tidak berbaju berkejar riang dan berhenti dekat istana pasir yang sudah rebeh sebahagiannya.

Hafiz duduk diatas sebatang pohon rhu yang sudah tumbang,mengeluarkan sebatang rokok lalu menyalakannya.Asap rokok itu disedutnya dalam-dalam sambil memerhati kanak-kanak bermain.Mungkin mereka datang dari perkampungan nelayan yang berhampiran.Tahan lasak dan tidak takut hitam.Fikir Hafiz dan menjeling kearah Haikal yang leka makan keropok udang.

“Hendak?”Tanya Haikal dan menghulurkan plastik berisi makanan ringan pada Hafiz.Hafiz geleng kepala.

“Apa ni?Makan tidak,minum tidak,asyik sedut asap rokok aje.”

“Tak mengapa…Aku senang begini.”

“Begini,bagaimana tu?”

“Macam ni la.Dapat tengok ombak,pantai dan kanak-kanak riang membina istana pasir.”

“Kau ni terlalu ikutkan persaan…Jangan layan sangat rasa kecewa kau tu..Mulakan hidup baru…Mungkin kau dengan Syuhana tiada jodoh.Bersabarlah.” Nasihat Haikal pada Hafiz.

“Ntah la…Aku terlalu sayangkan dia.Apa yang aku buat selama ni hanya untuk masa depan kami bersama,hidup aku,karier aku…Tanpanya aku tak akan capai semua ni.Aku hilang arah,hidup aku rasakan kosong.” Hafiz melepaskan keluhan.Dia menguis-nguis kulit kayu yang sudah menggelupas dari pohon rhu.Dia kembali termenung,memandang jauh ke tengah laut.Ombak memutih disana seperti juga cintanya yang putih sejak dulu lagi terhadap Syuhana.Ombak putih menghilang dan muncul kembali tapi cinta putihnya terhadap Syuhana tidak akan hilang sampai bila-bila.

“Bunga bukan sekuntum Fiz…Yang lepas biarkanlah lepas,kalau kau nak,aku boleh tolong carikkan untuk kau.”Haikal cuba berjenaka.

Hafiz diam kerana tidak tahu apa yang patut dijawab.Dilayangkan pandangan ke laut lepas.Sayup-sayup kelihatan beberapa buah kapal nelayan ditengah lautan…Apa yang wajar aku lakukan?Fikirnya sendiri.Hati aku?Haruskah aku dapatkan penganti Syuhana.Tidak!Aku pernah berjanji,Syuhana adalah kasih terakhir yang aku cintai dalam hidup aku.Tiada insan lain yang layak menggantikan tempat Syuhana dalam hati aku.Fikirnya mencari kepastiaan.

“Kau ni pelik la Fiz?”

“Aku pelik?”

“Ya…”

“Apsal pulak kau cakap camtu?”

“Mahunya tidak.Macam la dalam dunia ni Cuma Syuhana saja orang perempuan.”

Hafiz hanya tersenyum dengan kata-kata Haikal.Kau tak faham hati aku Haikal.Cetus Hafiz.Syuhana bagiku umpama intan terpilih,yang nyata aku terlalu mencintai Syuhana.

“Aku nak jalan-jalan ditepi pantai,dah lenguh aku duduk begini.Kau nak ikut?” ajak Hafiz.Haikal menurut saja.

Hafiz menyusur disepanjang pantai yang indah itu.Angin meniup lembut.Suasana hening dengan kicauan burung-burung menyanyi.Sekali-sekala ombak yang kuat datang menerjah ke kaki Hafiz yang tidak bersepatu.Dia menghala ke arah istana pasir buatan budak-budak,memerhati kanak-kanak yang cuba membaiki istana yang sudah rebeh dihentam ombak.Tiba-tiba ombak besar dating dan menghempas ke istana pasir.Berkecai semuanya.

“Hah!Dah roboh istana…..”Cetus Haikal tersenyum.

“Macam cinta aku dengan Syuhana…”Beritahu Hafiz selamba.Dengan tak semena-mena kepalanya terasa pening dan berdenyut-denyut.

“Kenapa ni Fiz?Kau okey ke?”Tanya Haikal.

“Tak ada apa-apa,mungkin aku tak cukup tidur.”Sahut Hafiz tertahan-tahan.

“Dah ar…kita balik sajalah”.Ajak Haikal. Hafiz mengikut saja.Dia memicit-micit kepalanya dengan hujung jari.Entah apa pula silapnya,cetus Hafiz sambil berjalan menuju ke kereta.

Di dada langit,warna oren kemerah-merahan mula mencalar.Disebelah atasnya pula awan putih berintik-rintik mencelah melorek hamparan biru langit.Hafiz menoleh seketika,kalau umur aku panjang,aku datang lagi.Bersama Syuhana barangkali atau sendiri.

Masa terus berlalu,Hafiz tetap dengan perasaannya,terus setia mencintai Syuhana walaupun dia sedar Syuhana bahagia bersama pilihannya.Malam itu bulan mengambang terang.Bintang-bintang juga turut mencelah mewarnai keindahan alam diwaktu malam.Hafiz berdiri tegak memandang angkasa raya.Jendela kamarnya terbuka luas menjemput bayu dari luar untuk menghuni didalam.Segala-galanya yang dipandang menjadi kosong serta merta.Tiada lagi harapan buatnya.Hidupnya kini semakin sepi.Semakin dikenang,semakin sakit,semakin diingat semakin menggigit kesengsaraan itu..

Dipejamkan matanya.Dilayangkan fikirannya jauh mengenang saat bersama Syuhana dulu,ingin memiliki gadis itu namun tidak kesampaian,bahagia hanya seketika.Betapa kecilnya dia saat itu.Betapa sempitnya dunia dirasa.Segalanya dirasa menghimpit dan sesak nafasnya menahan sedu.Oh Tuhan!Bantulah aku,bantulah aku yang lemah ini.Berat rasa kaki ini untuk ku hayunkan seiring masa yang beredar.Bisiknya seorang diri.

Air matanya menitis.Rasa semalam Syuhana masih bersama disisinya.Rasa kelmarin Syuhana datang membelai dengan kata-kata manja.Hari-hari yang sebelumnya juga dirasakan Syuhana begitu dekat padanya.Ditamparnya pipi itu berulang-ulang kali untuk mengembalikan kekuatan diri.Ditumbuk-tumbuknya dinding biliknya agar terasa kesakitan diluar maka dia mengharapkan hilanglah sedetik kesengsaraan yang dipikul didalam..Tapi sia-sia sahaja.Semuanya tidak berupaya menghilangkan kerinduan dan kenangan terhadap Syuhana.Malah terdengar-dengar pula bisikan kata-kata manja Syuhana menari-nari disekitar telinga.

“Sayang terlalu mencintai Abang,Sayang nak bersama Abang selamanya…” Ucap Syuhana manja.

Hafiz berjalan lesu menuju ke meja kecil disisi katilnya.Mengambil sekeping kad lalu mambacanya sekali lagi.Majlis perkahwinan Syuhana lagi beberapa hari akan dilangsungkan.Dan esok dia harus berangkat ke Kuala Lumpur untuk menghadiri majlis itu.Semoga berbahagia sayang…semoga bahagia selamanya.Aku akan hadiri majlis kegemilanganmu sayang dan aku akan pergi jauh dari sini untuk ubati luka ini sendiri.Bisik hatinya.

Hafiz memandang beg yang bersandar tenang ditepi dinding bilik.Beg itulah yang akan diusung pada pagi esoknya untuk dibekalkan pada perjalanan hidup baru.Biarlah aku bawa hati yang luka ini sendiri,biarlah aku tangisi hidup yang punah ini jauh-jauh dari sini…Biarlah,fikirnya dan berjalan semula menuju kejendela yang masih belum ditutup.

Hari bahagia Syuhana akhirnya tiba jua.Dalam kamar pengantin yang sudah dihiasi serapi-rapinya.Syuhana duduk tenang dibirai katil.Teramat cantik dan berseri-seri.Teman-temannya turut berada disamping.Syuhana hanya memberikan sebuah senyuman pada Hafiz bila lelaki itu menjengah seketika dikamar pangantin itu.

“Selamat pengantin baru Syuhana,semoga bahagia…”Ucap Hafiz tersenyum walaupun dalam keadaan terluka.Hafiz memohon menundur diri daripada terus berada di bilik itu.Dia tidak sanggup untuk menatap wajah Syuhana lama-lama.Dia terlalu mencintai gadis itu namun dia tidak memilikinya.

Suasana diluar hangat kerana tetamu yang ramai dan berhimpit-himpit.Hafiz yang turut berada dalam kelompok itu untuk menyaksikan acara akad nikah sudah berpeluh-peluh kerana tidak berupaya melawan kehangatan disekitarnya.Mungkin orang yang bersesak-sesak menerbitkan ketidakselesaan itu.

Tuan kadi juga sudah sedia duduk mengadap.Untuk langkah permulaan,Faizal disoal dengan hukum-hukum agama,serba sedikit tentang sifat 20,tanggungjawab seorang suami terhadap isteri dan seumpamanya.Kemuadian beralih pula kepada perkara yang paling mendebarkan hati pengantin dan…”Aku terima nikahnya Nur Syuhana binti Ahmad Rahim dengan mas kawin sebanyak lapan puluh lapan ringgit tunai.” Begitu kata-kata yang terlontar dari mulut Faizal dan semua yang mendengar mengangguk-anggukkan kepala tanda sah dan lengkaplah sudah upacara akad nikah tersebut.Semuanya tersenyum mengulum.Hafiz hanya memerhati,alangkah bahagianya andai aku yang berada dihadapan tuan kadi dan melafazkan akad nikah itu..Detik hatinya.Dan seketika itu,dia dapat merasakan denyutan dikepalanya yang tadi ditahan-tahan semakin menjadi-jadi.Mencucuk-cucuk sehingga sampai keumbi rambut.Apa kena dengan aku ni?Fikirnya sendiri dan cuba bangun untuk keluar dari dala rumah itu.Makin dicuba untuk bangun,makin berat pula terasa dikepalanya.Setan mana pulak yang bertenggek dikepala aku ni.Cetus hatinya dengan mata yang berpinar-pinar menahan kesakitan.Dilihatnya satu kepala bersambung-sambung menjadi empat lima.Pandangan pula bertambah kabur,waktu dia mencuba sedaya upaya untuk melangkah itulah,tiba-tiba saja tubuh sasanya melayang jatuh ke lantai.Suasana menjadi kecoh dan huru-hara.

Sepupunya Haikal menerpa dengan wajah cemas menghampiri Hafiz yang tidak sedarkan diri.

“Bagi ruang biar udara masuk.”Kata Pak Cik Ahmad yang sama risau melihat Hafiz pengsan.

Syuhana yang baru saja keluar kerana mendengar bunyi bising dari arah luar terperanjat bukan kepalang melihat Hafiz terjelepuk dilantai..

“Sabar lah Hana.”Faizal memeluk bahu isterinya.

“Bawa air kesini.” Arah Pak Cik Ahmad.Mak Cik Noriah yang berada disitu bergegas ke dapur.Semangkuk air kemudiannya diberikan pada Pak Cik Ahmad,lalu disapukan air itu keseluruhm muka Hafiz.Seketika kemudian Hafiz kelihatan membuka matanya dan terpinga-pinga tapi masih lemah keadaannya.

“Kenapa dengan kau Fiz?”Tanya Haikal kerisauan.

“Elok kita bawa dia ke hospital.”Usul Pak Cik Ahmad kemudiannya bila melihat Hafiz lemah kembali.Hendak dipanggil doktor datang kesitu payah juga kerana orang berkenduri-kendara.

“Yang lain-lainnya sambung teruslah,saya minta maaflah sebab terpaksa pergi sekejap.”Kata Pak Cik Ahmad selaku tuan rumah.Para tetamu mengangguk penuh mengertian.Pak Cik Ahmad kedapur bercakap dengan isterinya seketika.Menyuruh Mak Cik Noriah meneruskan majlis seperti biasa.

Haikal dan Saiful memapah Hafiz masuk kedalam kereta.Orang ramai yang sedang makan diluar juga dating membantu mana-mana yang perlu.

Kereta Honda Civic hitam meluncur laju menuju ke destinasi.Dalam kereta masing-masing cuma membisu.Haikal memandu dengan penuh perhatian.Sampai dihospital,Hafiz dibawa masuk kebilik kecemasan.Pak Cik Ahmad,Saiful dan Haikal menanti diluar.Masing-masing dengan perasaan sendiri.Pak Cik Ahmad terkenang-kenangkan anak gadisnya dirumah.Terbayang diruang matanya keadaan Syuhana yang terkejut bila melihat hafiz tidak sedar diri ditengah rumah.diselitkan juga doa untuk kesejahteraan hafiz didalam bilik kecemasan.

Seharusnya hari itu merupakan hari yang paling bahagia dan bermakna buat Syuhana.Entah apa pula malangnya.Sepatutnya kehadiran Hafiz dapat dikongsi rasa gembira dihari perkahwinannya,tapi Hafiz tiba-tiba saja jatuh pengsan dan tidak sedar diri.Apakah petanda itu?Apakah firasat yang mahu disampaikan?Apakah Hafiz akan….?

Mereka yang menunggu yang menunggu diluar wad kecemasan menerpa bangun bila melihat Doktor Razlan keluar.

“Bagaimana doctor?” Pak Cik Ahmad ajukan pertanyaan untuk mengetahui berita tentang Hafiz.Yang lain Cuma memandang menunggu penjelasan..

“Ikut saya ke pejabat.”Perintah Doktor Razlan dan Pak Cik Ahmad,Saiful serta Haikal menurut tanpa rasa was-was.

“Saya berharap Pak Cik dan yang lain bersabar menerima berita ini,kalau awal-awal boleh dicegah tapi…”

“Apa maksud Doktor?” Potong Pak Cik Ahmad dengan kemas.

“Hafiz disahkan mempunyai ketumbuhan pada saraf otak dalam peringkat yang paling berbahaya.”Kata Doktor Razlan tenang.

“Ya Allah!” Seru Pak Cik Ahmad,semua yang berada disitu sayu.

Syuhana datang bersama Faizal menjenguk Hafiz di hospital petang itu.Sayu hatinya melihat keadaan Hafiz terbaring lemah.Syuhana duduk disisi katil merenung wajah yang pernah bersamanya dahulu,yang pernah mempunyai ikatan pertunangan bersama lelaki itu,namun jodoh tidak berpanjangan.Turut berada disitu ahli keluarga Syuhana dan Haikal yang dari tadi menemani Hafiz.Hafiz perlahan-lahan membuka matanya,cuba untuk tersenyum tapi hambar.Diperhatikan orang disekelilingnya dan singgah ke wjah insane disayanginya yang kini menjadi milik orang.Masih jelas inai dijari dan masih terlekat cincin ikatan kasih Hafiz dijari Syuhana.

“Maafkan Fiz kerana merosakkan majlis Hana tadi.” Tersekat-sekat suaranya meluahkan kata-kata.

“Andai Fiz pergi,Hana jaga diri bebaik,Hana dah jadi milik Faizal.Hana dah capai impian Hana walaupun bukan dengan Fiz.Fiz harap Hana akan terus bahagia…” Dikejap-kejapnya air mata yang bertakung dibirai mata.

Syuhana tidak menjawab apa-apa,hanya kelihatan air matanya berlinang membasahi pipi putih itu.Wajah Hafiz yang pucat lesi itu direnungnya.

“Fiz harap pengorbanan kasih terakhir Fiz tidak Hana mensiakannya…Berbahagialah.”Sedunya tiba-tiba terburai,dan air mata Syuhana makin laju menuruni dipipinya.

“Maafkan Fiz atas segalanya…”Hafiz mengenggam erat jari-jemari Syuhana.Faizal hanya Memerhati,mungkin dia memahami.



Dan…Hafiz mengucapkan kalimah syahadah disisi Syuhana yang diaturkan oleh Pak Cik Ahmad.Tiada lagi kedengaran burung-burung berkicauan,awan berarak perlahan,mendung dan membasahi bumi ciptaan Tuhan.

Hafiz menghembuskan nafasnya yang terakhir dengan teratur dihospital itu.Bersyukur benar Syuhana kerana dia sempat berada disamping arwah yang terlalu setia mencintai dirinya hingga akhir hayat.


“KePunYaAn ALLAH LaH SegaLa yAng bErAda diLaNgit dAn diBuMi,DaN KepaDa ALLaH LaH diKeMbaLi SeGALa urUSan.”

(Ali’ ImRan- AyaT 109)

Terima Kasih Hafizan... maaf jarang buka e-mel di google ini. Tu yang lambat nak masukkan ke blog ini. iDAN

Tiada ulasan: