Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

19 Disember 2008

Menjejaki Dewi Tenggiri (Singgahsana)

19.12.2008

Che Wan merenung jauh ... Amirul dibelai mimpi Sang Puteri si Dewi Tenggiri. Mana tumpahnya kuah, kalau tidak ke nasi!! Dalam mabuk² boleh lagi naikkan tenggiri...

Ini Pengenalannya sedikit

“Ada tiga orang lagi tidak pasti ikut trip kami” Awal pagi Rabu Fairuz bersungut.

“Dari sini Fairuz berkereta dengan siapa?” Aku cuba mengungkai trip memancing yang dia rancang sejak tahun lalu.

“Saya dengan adik saya sahaja”

Aku mula terbayang bagaimana kecewanya aku ketika di Perairan Wan Man. Aku tumbang. Misi utama mahu mancandat sotong gagal. Memang tak puas memancing bilamana laut bergelora & aku terkapar menatap bintang di celahan awan menggamit aku. Bungkam.

Bukan sotong yang dapat aku candat tetapi berkhayal dengan Mambang Masjid Kristal & Geisha Bunian Jepun bercakaran.

“Bagaimana jika aku mengikut trip Fairuz ini demi menebus rasa tidak puas di Perairan Wan Man... ” Aku berbisik dalam hati.

“Jika aku nak ikut boleh tak?” Aku terbayang Fairuz , Fareez, rakan lain & aku akan …menjejak Dewi Tenggiri. Sedili memang perkampungan keluarga tenggiri. Aku memang teringin menjejaki Dewi tenggiri. Belum pernah aku melihat senyum Dewi Tenggiri dalam khayalanku.

“Jika abg iDAN nak pergi bayar RM170 pun tak kisah yang lain saya boleh tampung” Fairuz macam beriya-iya ingin aku pergi.

“Perbelanjaan itu bukan isunya Fairuz…Siapa iyer rakan lain itu”

“Che Wan & pemancing Johorlah abg iDAN” Aku memang teringat akan sapaan Che Wan di MFN untuk bersama memancing di Penyabong kira-kira dua tahun lalu. Malahan dia ingin menampung semua perbelanjaan aku jika sudi bersama memancing dengannya di Penyabong. Mungkin ketika itu dia terbaca ceritera Pari Jelmaan yang aku tulis di MFN.

Siapa Che Wan ini memang menjadi misteri bagiku. Tetiba begitu baik & bersungguh-sungguh mahu bersama memancing denganku memang membuat aku tertanya-tanya.

Senyap-senyap aku ke Penyabong kali kedua.

Bila terkenang Che Wan aku terasa bersalah lantaran aku pergi ke Penyabong tanpa pengetahuan Che Wan; ada aku tulis ceritera Sayunya si ikan Yu. Trip kecewa dengan Tekong di Penyabong. Teringat akan Penyabong memang aku rindu amat untuk ke sana lagi. Terutama mahu ketemu dengan Tekong Tenang.

Bilamana aku amati pelawaan Che Wan memang teringin mengenali siapa sesungguh Moderator MFN ini Kerap aku bertanya dengan Fairuz bagaimana perwatakan Che Wan. Sebab aku tahu Fairuz & Fareez kerap telah memancing dengan Che Wan selaku ketua kumpulan.


Di desiran ombak ganas inikah Dewi Tenggiri menyendiri!...

“Okeylah jadi!!!… abg kau nak ikut!, emmm! aku suka guna duit aku sendiri tak sedap hati kalau orang sponser, Fairuz sendiri faham perangai aku kan? Fairuz pastikan berapa tambang bot…”

“Betul ini abg iDAN , saya telefon Fareez & Che Wan kasi tahu abg iDAN ikut sekali!.. abg iDAN bayar tambang bot sahaja duit minyak & tol tu kami tampung!”

Fairuz terus menelefon Che Wan, dari bualan di telefon bimbit Fairuz, tambang bot sahaja RM200. Aku mencongak tambang perjalanan kami duit tol & minyak sekitar RM150. Selalunya setiap kali trip yang Fairuz kelolakan kami kira bersama perbelanjaannya & membahagikan samarata dengan ahli rombongan. Memancil@mengail bagiku adalah aktiviti rekreasi & salah satu cara mencari rakan sehobi. MFN adalah satu wadah yang cepat & tepat untuk kita mencari rakan memancing; itupun jika kita pandai membawa diri & ikhlas.

Episod i

Dari Pengesahan Doktor Imah Pusat Kesihatan UPM (PKUPM) Kesihatan aku kembali normal. Tekanan darahku jarang dapat sebaik ini 127/78 mm Hgsystolic, Glukos yang hampir ke 7 mmol ( 6.7 mmol glukosa/liter ) Kini telah pun normal sekitar 5 mmlol. Pastinya satu perkhabaran gembira buatku.

Malahan Dr Imah telah mengurangkan kadar dos ubat tekanan darah tinggi. Sakit buah pinggang pula aku masih yakin dengan Dukun Kim Loy. Memandangkan tekanan darahku aku telah normal, seharusnya aku buat ujian kolestrol dibatalkan.

"Bulan Jun nantilah kita buat ujian.." Pastinya aku gumbira, ambil darah untuk ujian kolestrol selalunya bukan sekadar sedikit. PKUPM sudah bagaikan markas Drakula, asyik sedut darahku. Sebab itu bebaru ini aku demam lebih dari seminggu tak mahu aku ke klinik, aku telah pasti mesti darahku akan jadi mangsa. Asyik kena sedut, isk!

Jika diamati tekanan darahku di bulan Februari 20.2.2008 sekitar
141/99 mm Hgsystolic masih tak normal, biarpun aku sudah makan ubat. Bagi mereka yang senasib sakitnya denganku pasti tahu betapa beratnya ingin bangun pagi pun betapa terketar-ketar tangan jika terlewat makan ubat.

Aku juga banyak memakan ubatan herba dengan secara ulaman, seperti berulam pucuk mengkudu. Tuju jarum, misai kucing jika terasa buah pinggang sengal-sengal aku akan rebus daun pecah kaca.

Jadi aku terfikir apa salahnya jika aku menyambut kejayaanku menentang pakej sakit tua ini untuk mengikut trip Che Wan. Lagipun pastinya Che Wan memerlukan pemancing di saat-saat akhir ini. Demi mengurangkan kos sewaan bot dan lain-lain.

Lagipun aku, Fairuz & Fareez memang rasanya rakan yang sepadan untuk ke laut.

Sedili memang menjanjikan banyak tenggiri. Rekod Fairuz mendapat 27 ekor tenggiri masih belum pecah lagi bagi dia & Fareez. Aku membayangkan pasti ada Dewi Tenggiri yang masih bersembunyi di Sedili. Kenapa aku katakan ada Dewi Tenggiri. Selalunya begitu jika terlalu banyak lebah berkumpul mencari makan mesti ada Ratu Lebah. Semut juga begitu; jadi pasti ada Dewi Tenggiri yang tentunya bersaiz ratu & anggun menggemparkan. Aku ingin menjejakinya!.

Cuma masalahnya bagaimana aku mahu meminta izin dari Mila. Baru sangat aku turun ke laut.

"Petang Jumaat aku akan bertolak dari rumah, Mila selalunya balik sekitar maghrib; emmm! pesan kat anak-anak sahaja yang ayahnya turun ke laut... lagipun dua malam sahaja di laut!" Aku merancang cara terbaik lari dari rumah. Jika bersemuka dengan Mila silap-silap dapat ayat yang panas telinga mendengarnya.


Jenaris lama tak turun hujan, harap-harap Sedili juga begitu

"Abg iDAN cuba baca forum di MFN tentang trip kita ini.." Fairuz mengganggu menunganku.

Trip Karang Ngah (sedili)

http://www.fishing.net.my/forum/topic.asp?TOPIC_ID=13020&whichpage=4

Che Wan...

sebarau..tolong inform semua kaki2 yang akan ikut serta dalam trip may ini. kawan rasa kita buat trip 2 hari 1 malam sahja dikarang ngah kerana tenggiri sedang frenzy sekarang. dan tolong konfemkan dgn tekong berapakah kos sebenar untuk karang ngah 2 hari 1 malam.

Aku kasi respon...

Salam...
Tak sangka pula boleh ikut trip ini, insyAllah kami boleh sampai sekitar 1 pagi, kami merancang bertolak sebelum magrib sbb ada agenda hantar & mengambil seseorang di perjalanan. C.Wan... dah berapa orang yg pasti pergi selain kami bertiga. Sy punya tambang bot dah kasi kat Fairuz.

C. Wan sebagai sifu kena turunkan segala ilmu@saka ngail kat sy baru amat kenal dengan persekitaran laut ini.

Che Wan:

a.alaikum kenkawan..
kawan sangat berbesar hati dapat memancing bersama gelenggang. insyaallah sepanjang trip nanti kita akan kongsikan bersama tip, ilmu, info dan pengalaman kita semua. semoga allah swt permudahkan segala urusan...insyaallah.

kami seperti biasa akan berada di Restoran Jenggo jam 1 pagi hingga jam 2.30 pagi. sekiranya bro nak join datanglah kesana.

"Jika jam 1:00 pagi ... sempatkah kita sampai jika mahu bertolak selepas maghrib?." Aku persoalkan perancangan Fairuz; sebab ada dua agenda yang terpaksa dia tunaikan.

Pertama mahu menghantar rakannya ke Terminal Bas Kajang selepas maghrib; Kedua mahu menjemput Fareez di rumah mertua di Banting setelah ke Kajang. Sempatkah?.

Aku membayangkan Kota Tinggi itu terlalu jauh; aku macam biasa tidak sabar jika mahu ke laut. Apatah lagi memang aku pernah ke Kota Tinggi; sungguh teramat jauh. Rasanya empat jam belum tentu boleh sampai.

"Elok kita bertolak sekitar jam 6:30 petang dari Bangi; aku telah mencongak waktu jika selepas maghrib memang tidak sempat tiba sekitar 1:00 pagi di Kota Tinggi..."

Sebenarnya jika boleh aku tidak mahu ketemu Mila ketika Maghrib Jumaat itu. Maka itu lebih suka cepat keluar rumah.

Khamis malam Jumaat itu aku telah mengemaskan semua baranganku. Kebetulan Mila melawat ibunya di Hospital Tengku Ampuan Rahimah, Klang (HTAR). Jadi tidak timbul dia persoalkan kenapa aku berkemas. Setelah kemas semua aku terus tidur awal. Dari kebiasaannya Mila pasti akan pulang sekitar 10:00 ke 11:00 malam.

Telahanku meleset!. Pagi Jumaat dia lewat bertolak ke ofis, selalunya jika dia lewat mesti ke klinik; bagaimana aku ingin lari dari rumah; Mila senyap-senyap bercuti tentunya, masalah sakit di bahunya tidak selesai. Dia jarang meminta aku menghantarnya. Bagaimana aku mahu minta izin ke laut petang nanti!



- Bersambung

Dewi Tenggiri 2

*

Tiada ulasan: