Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

01 Jun 2009

Lambaian Kampung Durian Guling... Candat Sotong 6 (Singgahsana)

Durian Guling 5




Angin kering pantai Marang menggigit kulitku. Aku & keluarga sedang memunggah barangan ke calet. Marang Guest House & Restaurant. . Sekitar lima minit berkereta dari rumah pusaka Syukria. Calet bersebelahan dengan Hotel Seri Malaysia.. Terletak di atas bukit, sekitar 50 meter dari pantai.

Aku menyewa calet berharga RM80 ada penghawa dingin. Calet berkipas angin hanya RM50. Marang Guest House ini kepunyaan bumiputra. Sekadar mahu tidur memanglah berbaloi. Tak punyai banyak faciliti sekadar katil kelamin & bilik air sahaja. Tanpa TV, peti ais atau lain-lain. Jika mahu tidur dengan keluarga berempat memang selesa. Aku punyai keluarga berenam orang sayugia agak sendatlah. Tak kisahlah aku bukan mahu tidur amat, sebab semalaman aku di laut. Mungkin bersama Afiz.

"Mila ayah mahu tidur sejam dua, sekitar jam empat Mila kejutkan ayah, Afiz! bersedia untuk ke laut ikut ayah..!"

"Ibu sponser Aziq...!, dia tak pernah kelaut!"

"Bagus juga tu!, orang yang nak mencandat pun tak cukup... bot masih kosong!"

Letak sahaja kepala aku terus terlelap. Memang penat yang amat sangat. Berpuralah jika mengatakan tidak penat memandu sekitar lapan jam. Apatah lagi dalam usia sebegini. Sepatutnya Afiz telah ada lesen boleh menggantikan aku jika terlalu penat. Mila biarlah pilihan ketiga; sebab Mila ini memandu macam pelumba F1. Jika memandu bila membuat belokan tak sah jika tak berbunyi tayar Avanza itu. Aku masih teringat ketika aku mengikut dia ke tempat kerja ketika dia pakai kereta perangku. Ikut lereng gunung jalan Sungai Congkak ke Ampang itu. Bercerek-cerek bunyi tayar setiap kali membelok. Dia selamba sahaja, aku sebelahnya kecut perut.

"Ayah ni memandu macam perempuan... terkedek-kedek!" Itu ayatan Azim jika aku memandu. Mentang-mentang dia telah syok dengan cara pemanduan ibunya.

"Biar lambat Azim asalkan selamat... banyak nyawa dalam kereta kita ini!.." Itu selalunya peringatan aku kepada Azim.

Bagiku laju mana pun kita memandu; tak sebanyak mana dapat dijimatkan. Jika nak cepat sampai ke destinasi kenapa tidak bertolak awal. Itu lebih baik dari membahayakan diri memandu laju. Kenapa tidak bersantai ketika memandu; dengarlah muzik kesukaan; sesekali tenguklah pandangan di sekeliling kita; barulah dikatakan menikmati hidup.



"Ini barulah benar-benar menikmati hidup!" Aku meminjam ayat temanku orang Surabaya ketika melawat Danau Toba di Medan. Indonesia memang punya mukabumi yang terpisah-pisah dengan gugusan banyak kepulauan. Menarik untuk melancong di sana. Ayat menikmati hidup ini timbul lantaran semasa kami melawat Danau Toba, hanya kami empat pasangan sahaja yang menaiki bot yang besar. Betapa anggun & santainya kami ketika itu menikmati permandangan gunung-ganang Danau Toba; bagaikan lukisan.



Sekitar 4:15 petang aku dikejutkan Mila. Memanglah tidurnya tidak puas lagi. Kami sekeluarga menuju ke jeti Pengarah Lembaga Kemajuan Ikan Malaysia (LKIM)Marang. Punyalah padat orang. Ada Fiesta Makan Sotong Segar & Candat Santai LKIM-Harian Metro. Aku tersepit di celahan memerhati gelagat manusia dari seantero Malaysia. Lelaki & perempuan begitu ghairah lagi ingin mencandat sotong.

"Perempuan-perempuan ini tahan ke laut, tak mabukkah nanti dilambung ombak?.."Aku berbisik di dalam hati. Tak semua perempuan aku lihat ditemani keluarganya. Ada yang bersama teman-teman kerjanya mungkin. Dapatkah alam samudra menerima kehadiran mereka.

Aku menganggap laut itu penuh dengan dunia misteri. Aku banyak menyimpan ceritera misteri yang masih belum habis aku tuliskan di dalam jurnalku. Termasuk ceritera Menjejaki Dewi Tenggiri yang misterinya masih belum tersingkap luas. Ceriteranya masih kugantungkan. Apakah penunggu samudra tidak mengamok jika didatangi mereka yang tanpa muhrim ke laut. Bolehkah kita berpesta di laut; yang kononnya mahu menjadi sotong sebagai barangan tangkapan. Sedangkan sang sotong di laut mungkin milik seseorang orang atau jembalang laut yang garang lagi ganas!. Aku terduduk di bonjol pengikat bot di jeti LKIM dengan sigarku si Nusantara. Aziq, Afiz & adik beradiknya ghairah mengambil gambar mengggunakan telefon bimbit ibunya. Bot satu demi satu berlayar menuju ke tengah laut. Aku masih menunggu Syukria & kekawan yang lain. Mana rupanya bot yang disewa Syukria, aku masih tertanya-tanya.

- bersambung

Tiada ulasan: