Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

10 Jun 2009

Suami isteri mati krisis rumah tangga (Ceritera & Delima Merkah)



KUALA LUMPUR: Punca kematian sepasang suami isteri yang ditemui dalam sebuah unit kediaman di Kondominium Idaman Sutera, Setapak, di sini, kelmarin akhirnya terjawab sejurus laporan patologi dikeluarkan semalam.

Ketua Polis Daerah Sentul, Asisten Komisioner Zakaria Pagan, menjelaskan tragedi itu dipercayai berpunca krisis rumah tangga yang dialami mereka.

“Hasil bedah siasat, pihak patologi bagaimanapun belum dapat mengesahkan sebab kematian si lelaki dan akan membuat beberapa ujian lanjut.

“Bagaimanapun, kecederaan pada tangan si mati disebabkan olehnya sendiri manakala si mati wanita cedera di tangan dipercayai akibat mempertahankan diri daripada serangan menggunakan objek tajam,” katanya.

Zakaria menjelaskan setakat ini polis percaya ia kes bunuh dan membunuh diri dipercayai berpunca masalah rumah tangga.

Si suami dipercayai membunuh isterinya sebelum membunuh diri dan kes dianggap selesai berikutan kedua-dua pihak yang terbabit ditemui mati, namun siasatan diteruskan dan mengklasifikasikan laporan kematian mengejut.

Harian Metro

iDAN:

Malam tadi aku mimpikan Arwah Nasha lagi, mungkinkah rohnya amat gusar di sana. Dia dalam kelaparan tapi tidak pula menunjukkan padaku akan kelaparannya. Rasanya kami berada di satu pesta. Apabila aku mempelawanya untuk makan di buah gerai perbagai yang dipesannya.

"Aku laparlah iDAN, tapi aku segan nak cakap dengan kau!.."

"Isk! dengan aku janganlah kau berkira sangat!" Sikap merendah diri & menyimpan perasaannya masih kekal di dirinya.

Semua tahu kisah trajis Arwah Nasha tapi tidaklah dia sekejam ceritera di akhbar ini. Dia sanggup mengorbankan nyawanya lantaran dia tahu isteri & anak-anaknya akan tetap boleh survival meneruskan hidup mereka. Dia telah sediakan segalanya. Rumah & duit pencennya jika berjimat keluarganya boleh hidup dalam sederhana.

Dia pernah mengadu padaku yang isterinya telah mendapat gaji yang lumayan; maka dengan pengalaman kerja yang ada, bukan satu yang membebankan jika isterinya berkerja sambil membesarkan anak-anaknya. Tetapi takdirnya isterinya ke arah lain. Bernikah lagi dengan suami orang. Kini dengar khabar anaknya makin bertambah. Maka anaknya terpaksa berhenti sekolah & anaknya yang sulung telah berkerja di fakulti; bekas tempat aku berkerja.

Krisis rumahtangga sememangnya banyak menjadi punca kehidupan ini amat deritanya. Maka itu seharusnya ada yang membantu keluarga yang berkrisis. Jika di jiwa setiap pasangan punyai keimaman yang kukuh pasti tidak sampai bunuh membunuh atau mencari jalan salah; sesat. Yang tambah rumitnya keujudan orang ketiga, tak kira keluarga atau rakan, kekasih baru atau perosak rumahtangga yang sering menangguk di air keruh atau pun tambah memecah belahkan keluarga yang bermasalah. Orang ketiga ini sebenarnya lebih bertanggungjawab & menanggung dosa jika pasangan tersebut mencari jalan salah lantaran hasutan atau campur tangan dalam krisis tersebut. Sebab jelas di dalam agama kita; kita juga terpaksa menanggung dosa subahat. Seperti berdosanya jika sama-sama menjual arak, membawa, membuat atau apa saja yang membuatkan arak itu berluasa jualannya.

Maka itu jika kita sebagai rakan yang tahu rumahtangga rakan kita dalam krisis, dalam bermasalah; berilah nasihat baik yang dapat mendamaikan mereka bukan memberi nasihat kalut atau batu api nan memarakkan api yang sedia ada. Jika tak pandai memberi nasihat baik jangan campur tangan; doakan dari jauh agar Allah Azzawajalla akan mencarikan jalan yang akan mengembalikan kebahagiaan mereka.

Tiada ulasan: