Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

28 Julai 2009

Menjejaki Dewi Tenggiri Episod 10 (Singggahsana)

Lanting Beach Resort - Pulau Pemanggil

Sekitar jam 5:00 ptg masing-masing telah terasa lesunya memancing sepanjang hari. Aku lihat Che Wan sudah melepak dengan sigarnya. Perjalanan kami masih panjang, dari menganggu perkampungan ikan di pengairan Karang Ngah kami menuju ke Karang Long. Aku tak pasti berapa banyak karang sepanjang Pulau Aur & Pulau Pemanggil ini; Fareez yang mahir dengan. Lazimnya kalau ada along & angah pasti ada alang. Pulau Lang menang ujud sekitar sini. Itu turutan dalam susunan keluarga Melayu.

Sebelum ke Karang Long kami mencari umpan di unjam yang banyak amat burung camar bagi bekalan memancing waktu malam nanti. Di langit aku masih nampak gumpalan mendung, awan mendung yang memang berat & menunggu masa untuk menyimbah bot kami. Riak arus nampaknya semakin deras, batu nombor 8 yang aku guna hanyut entah ke mana. Bila tenguk arus begini pastinya aku teringat akan Penyabong. Paling puas rasanya aku memancing malam adalah di Penyabong, perbagai ikan yang aku dapat hinggakan tak cukup umpan. Memancing malam nampaknya banyak ikan menyukai sotong segar.

Impianku untuk menjejaki Dewi Tenggiri nampaknya semakin kabur. Cuma Inang Tenggiri sahaja yang dapat dijinakkan. Hari merangkak senja bermakna tak mungkin Sang Tenggiri akan mencari makan lagi. Aku lihat Fairuz telah bertukar baju malam, telah mandi & siap berbedak lagi. Ke laut rutinnya memang begitu, sebelum menjelang malam elok mandi agar segar badan & tidak sampai mabuk kena angin malam. Che Wan & Amirul pun nampaknya mandi di sudut kiri bot.

"Fairuz pesan pada Pak Arip jangan lupa buat sambal..." Aku lihat Pak Arip & Pak Ali telah berkira-kira mahu memasak untuk makan malam. Sebelah Che Wan sedang enak meneguk kopi, Aru sebelahnya; aku perasan memang mereka rapat & Aru amat menghormati Che Wan. Mereka nampaknya macam kenal rapat. Lihat watak Aru nampak dia seorang jejaka yang bersopan-santun. Ajak biasalah masih leka dengan dunianya. Susah amat meramal watak Ajak ini, yang pasti dia serang remaja periang. Aku masih kagum tenguk semangat Brother Joe memancing, tak penat-penatkah dia ini.

"Pak Arip ada permintaan ini.."

"Apa dia?.."

"Ada orang mengidam nak makan sambal Pak Arip lagi!... si gelenggang ini!"

Aku lihat Pak Arip tersenyum & mencari-cari sesuatu.

"Entahlah! limau kita ada lagi tak?"

"Tak berlimau pun tak kisah Pak Arip asalkan ada sambal" Fairuz bagaikan mendesak. Pak Arip nampak telah memegang limau kasturi di tangannya. Aku merenung dari jauh.

Senja di tengah laut dalam adalah waktu yang paling sepi, sayu & sadis. Bermalam di tengah permukaan laut belum tentu menjanjikan ketenangan. Aku amat asyik melihat rona emas yang tumpah ke riak air. Bagaikan sutera kekuningan di ufuk barat. Jika di Marikh apakah benar mentari terbit dari barat?. Di sana tentunya awanan merah belaka kot!. Kita bertuah tercampak di bumi yang indah ini, arakan awan senja bagaikan tayangan wayang kulit tatarona. Aku yang sedang memakai kain pelikat leka menatap layar langit dengan perubahan bentukannya. Sesekali aku nampak kelibat bayangan Dewi Tenggiri di langit. Nampak bulu matanya yang melentik & celaknya yang terbekam rapi. Siripnya bagaikan bersunting mutiara, jelingan Dewi Tenggiri benar-benar buat aku asyik gila bagaikan tak mahu lagi pulang ke darat.

Sayangnya layar langit amat kejap, belum pun habis dua episod skripnya ianya telah bungkam digelapi tirai malam. Aku berharapa amat Sang Rang Bulan akan menyalakan lampunya di celah mendung nanti malam. Bukalah apa jua skripnya akan bakal menunggu tontonannya nanti.

Kami makan malam bersama lampu neon bot. Angin amat derasa menandakan hari akan hujan. Arus pun telah menampakkan taringnya. Berdesah tak tentu hujung pangkal. Nampaknya aktiviti memancing malam akan terbantut tentunya.

Tak sangka pula Pak Arip pandai buat gulai taucu ala Perak. Banyak kuahnya tidak bagai gulai taucu Orang Jawa kering & pedas semata. Mila selalu buat sambal taucu cicah dengan rebusan pucuk ubi. Sambal pun agak banyak Pak Arip buat. Aku sudah berkira-kira jika berjaga nanti kalau ada lebihan masakan akulah bakal penyelongkar malam. Curi makan ketika semua tidur; harap-harap banyak makanan lebih.

Perut pun rasa nak meragam sahaja. Segan pula nak ke tandas sebab sebelah dapur & ruang makan sahaja. Tunggulah sedikit larut malam.

Dua jejaka nampaknya bersemangat memancing malam, Fareez & siapa lagi kalau tak Brother Joe. Yang lain nampak berbual-bual, Ajak & Amirul telah lena. Aku nak berbual dengan Che Wan pun rasa macam tak kena isu sahaja. Bagaikan ada jurang penghalang, apatah lagi Che Wan ini jenis pendiam amat. Jadi masing-masing melayang fikiran. Fairuz nampak leka berbual dengan Tekong Abg Mat di kemudi bot. Tangkapan pun telah banyak kami sekadar memenuhi jadual sahaja. Akan pulang esok tengahhari.

"Arus kuat sangat abg iDAN, melayang umpannya!" Fareez agak kecewa dengan arus laut. Aku memandang langit; Mak datuk! bagaikan awannya bunting gajah. Mendung makin gelap, jangan bot kami di pukul ribut sudahlah. Tak elok berandaian di laut. Isk!.
Fareez pun geram tenguk ikan yang aku naikkan

Lewat malam hujan mula turun tapi tak lama hujannya, kejap sahaja berhenti. Arus masih deras lalu semuanya mencari ruang untuk melelapkan mata. Aku berbaring di pangkin ruang kanan bot. Badan terasa sengal sana sini. Mata tak mahu terlelap lalu aku ambil wuduk untuk solat jamak Isyak & Maghrib.

Sekitar jam 1:00 pagi , aku nampak akan silau cahaya Sang Rang Bulan di celahan mendung awan. Aku menunggu layar langit menayangkan sambungan episod Dewi Tenggiri siang tadi. Tetapi tidak. Lama amat aku menunggu, hanya watak-watak & iklan awan yang aku tidak faham. Hinggalah ke satu episod aku lihat seakan babak peperangan antara Malaysia & Singapura. Nampak jelas peta Malaysia dibentuk awan, kemudian kapal-kapal perang beriringan & Pulau Singapura berasap tebal. Aku tak nampak kapal terbang terbentuk dari kedua pihak tetapi bagaikan Singapura menaikkan benderanya. Apa sebenarnya yang mahu dikhabarkan skrip di layar langit ini.

Aku lihat dipermukaan air jam di tanganku telah hampir ke 4:00 pagi. Langit semakin hilang awannya. Cahaya bulan semakin terang. Namun laut masih bergelora. Aku lihat banyak sampah & dedaunan terapung di air. Kemudian aku terlelap sekitar 6:30 mahu solat Subuh.
yang panjang itu banang

Bila mentari terbit kami semua terkejut amat, bilamana Abg Mat berkata bot kami hanyut sampai ke Pulau Pemanggil. Setahu kami bot kami hanya berlabuh sekitar pengairan Pulau Aur. Tali sauh putus. Jauhnya kami hanyut

Huh! nasib baik tak kena langgar dengan kapal2 yang berulang-alik dari pulau tersebut." Fareez bersungut.

Aku pula memikirkan jika arus membawa kami ke laut dalam, Nun! jauh sampai ke Sabah atau Sarawak bagaimana kami nak balik.

Memandangkan perjalanan ke unjam Karang Ngah mengambil masa 2 jam dari pulau Pemanggil Abg Mat terus menekan suis turbonya supaya perjalanan dapat disingkatkan. Setibanya di unjam yang banyak burung camar berterbangan; macam biasa Apollo diturunkan. Laut masih mencemburui kami, masih lagi kuncah & tiada tanda2 untuk berhentikan diri. Setelah umpan cukup kami terus bergerak Karang Ngah.

Dipendekkan cerita 2 ekor lagi Inang Tenggiri berjaya didaratkan dan kedua2nya oleh Che Wan. Di sini banyak juga umpan kami diganggu oleh Sang Banang.
Che Wan dengan tenggiri terakhir

Sekitar Jam 12:00 tgh hari umpan yang digunakan telah habis dan Che Wan mengajak tekong untuk berlabuh saja di unjam sehingga balik. Sebelum pulang sempat juga kami memenuhkan tong-tong dengan ikan2 unjam.

Jam 4:00 petang kami selamat tiba di jeti. WarnJohoe telah sedia menunggu di Jeti. Sejuk rasa hati tenguk senyum WarnJohoe ini. Ikan dibahagi2 sama rata di rumah Aru yang terletak di Kota Tinggi. Selesai pembahagian ikan di rumah Aru kami bersalam-salaman dan menuju ke destinasi masing2. Yang menariknya trip ni tiada seorang pun di kalangan kami yang mabuk, kecuali Amirul itu pun sempat menaikkan Sang Tenggiri.
Aru

Dikesempatan ini saya ingin mengucapkan berbanyak-banyak terima kasih pada semua yang menyertai trip ini terutama pada rakan2 dari Johor Che wan & Aru atas layanan yang diberikan. Kalau ada silap dan salah mintak kurang halal. InsyaAllah kalau ada rezeki kita jumpa lagi di lain trip.

Aku sebenarnya amat teringin bersama Che Wan untuk memancing di laut dalam. Pertemuan yang tak sempat pun berkenalan rapat telah memisahkan dengan jarak & waktu.
Sebahagian yang kami pancing

Bilamana aku tiba di rumah, semua anaka-anak telah tidur. Pepaginya tentunya mereka terkejut dengan ikan yang banyak, aku terpaksa meminjam kekotak ais Fairuz lantaran peti aisku pastinya tak muat.

Selang beberapa minggu dari trip ini Malaysia bertelingkah dengan Singapura menuntut hak Pulau Putih. Aku teringat layar langit tentang episod peperangan itu. Awan & petala langit tidak menipu aku. Aku masih teringatkan tarian Sang Dewi Tenggiri entah bila dapat kujejaki ia lagi

Tammat.

tip dari PakLang

salam untuk kengkawan...
aku nak konsi sikit pengalaman untuk bertarung tenggiri...
bagi yang bujetnya ciput..dan tak rajin nak service barang pancing.. buleh cuba resepi nie...
untuk makluman resepi nie..modalnya sekitar... 20-30rm saja...
itupun dah kira mahal gile...
dan tenggiri pun tetap menjadi mangsa...
caranya...
korang gi beli tali....mainline yang panjangnya (+/-)300 mtr satu roll...
cap spider 30 paun (yang kokak pun tak'pe)...harganya 10-15rm jee...
nak tambah ketahanan...
beli daun teh (yang buat minum tuu...) harganya 1.00rm
lepas tuu... masak air...5-10 cawan..dalam periuk..dan masukkan daun teh tadi tuu..semuanya sekali....diikuti dengan tangsi..
biarkan ia mendidih 5-6 minit....(pastikan ada alas bahagian dalam periuk).. bukan apa, takut tangsi terkena dasar periuk yang panas)..
dah tu... angkat periuk tu...dan biarkan ia sejukkk... sendiri...
semuanya dah siap...
dah buleh masuk reel...
setakat tenggiri...10kg dah tentu tak tewas...
sudah tentu..kena beli perambut..hantu 20lb, 10-15 mtr (10rm..)
mata pun mau yang tajam skit...3/0, 4/0, 5/0..
aku dah cuba...aku dah berjaya...sudah 3 musim aku guna barang macam nie...

sekian...
jimat membeli..menang memakai..
ada problem e-mel kat aku..

Tiada ulasan: