Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

04 Ogos 2009

Berikan aku Laluan 3 (Singgahsana)

Tetiba tengah hari tadi aku dikejutkan yang mana Mila antara mereka yang dikuarantin sebab Selesema Babi. Ada pertindahan di sini, bagaimana tindakan klinik swasta tentang mereka yang dikuarantin. Jika klinik atau hospital kerajaan akan pasti akan datang segera ke rumah yang dikuarantin. Klinik swasta sekadar memeri cuti & jangan keluar rumah.

Begitu juga kenapa Ampang Puteri Specialist Hospital tidak memastikan semua pengunjungnya memakai topeng penutup hidung & mulut (mask). Menyediakan mask seperti PKupm. Pelawat seperti kami tentunya menjadi mangsa. Sudah sampai masanya Kementerian Kesihatan mengambil langkah berjaga-jaga atau memberikan arahan agar semua pengunjung di semua Hospital tanah air agar memakai mask.

Jika ini tidak dilakukan segera atau tidak diberikan arahan, rasanya akan cepat kuman Selesema Babi ini akan merebak. Dia jadi Selesema B@bi. Bagai e-mel layang yang cepat berterbangan di negara kita. Jika ada mask melindung setidak-tidak adalah langkah atau harapannya untuk kita terselamat.

Mana kita tahu yang di hospital yang mahu kita lawati ada pesakitnya pengidap Selesema B@bi. Seperti kes Mas rakan Mila. Ketika kami melawat, kami hanya tahu dia ditahan di hospital sebab asma & darah tingginya melonjak naik. Selang sehari kemudian barulah doktor mengesahkan yang si Mas itu kena Selesema B@bi.

Perbagai andaian yang kami boleh buat. Mungkinkah Mas baru kena, semasa kami melawat dia masih okey lagi. Pun dari mana dia dapat kuman itu juga menjadi persoalan. Bukan mustahil dia dapat dari jururawat di Ampang Puteri Specialist Hospital sebab telah empat malam dia di sana. Aku melihat tak semua jururawat memakai mask. Apa sebenarnya tanggungjawab kita & kesedaran kita tentang ini. Terutama mereka yang rapat dengan pesakit ini.

Takkan rakyat marhaen kerdil yang perlu mengingatkan akan langkah berjaga-jaga ini. Atau memang kerajaan kita tidak memandang serius wabak Selesema B@bi ini.

"Apa kata kita saman sahaja Ampang Puteri Specialist Hospital... ini ibu?"

"Mengapa pula..?"

"Iyerlah cara dia membiarkan pelawat bebas masuk ke hospitalnya memang membahayakan diri orang ramai!, bukan mustahil ramai lagi orang akan dijangkiti penyakit Selesema B@bi ini lantaran kecuaian pihak hospital sendiri." Mereka perlulah diasingkan. Pun pastikan hospital ini benar-benar selamat.

"Satu lagi isu kenapa
Ampang Puteri Specialist Hospital lambat sangat memberi tahu keputusan ujian darah si Mas itu!"

Tiada ulasan: