Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

21 Ogos 2009

Cabaran Ramadan (Singgahsana)


Di Majlis Agama Ramadan ditulis Ramadhan di DBP dieja Ramadan.

Aku pilih DBPlah kurangkan penggunaan huruf.

"Adoi! sakitnya gigi ayah ini...!"

"Pergi sajalah ke klinik ayah!, nanti nak puasa..."

"Ayah sudah tak boleh klim bayaran sakit gigi, ayah dah bersara" Sebenarnya Klinik Kerajaan mesti boleh kot!. Klinik Gigi Swasta yang tak boleh.

"Klim melalui pejabat ibulah ayah..!" Azim & Afiz bertalu memberi nasihat.

Bila mengenang kenangan lalu bagaimana azabnya cabut gigi memang aku amat takut mahu berjumpa lagi dengan doktor gigi. Aku sanggup menderita sakit gigi dari berjumpa Doktor Gigi. Kenangan lalu itu amat menyakitkan.

"Tak semua doktor gigi tu lalai macam itu ayah!" Azim memberikan semangat. Dia memang tahu ceritera ayahnya yang takut amat berjumpa Doktor Gigi.

"Tak sanggup ayah, tak sanggup, tak sanggup!" Aku terbayang bantal aku di asrama merah semua. Merah darah.

"Nanti nak puasa macam mana?"

"Sakit saja gosoklah gigi... sakit lagi... gosok lagi"

"Iyerlah itu sampai batal puasa!"

"Setahu ayah makruh ajer! gosok gigi itu, cabut gigi pun sama kan hukumnya makruh!"

Degil; memang aku ini ada watak degil. Maka sepanjang sehari berpuasa ini memang tercabarlah aku dengan denyutan sakit gigi ini. Geraham sebelah atas memang lama rosaknya. Tunggalnya makin nak mereputlah tu!.

Kenapa aku takut sangat dengan doktor gigi. Puncanya semasa aku di sekolah menengah. Semasa aku jumpa Doktor Gigi, tak dicabut betul-betul akan geraham yang telah reput. Ada tertinggal serpihan gigi tersebut yang membuatkan darahnya menitis sepanjang hari. Bayangkan aku cabut dari sebelah pagi lagi. Aku tidak menyangkakan yang darah itu menitis lantaran masih ada serpihan gigi di gusi. Sepanjang hari aku hanya memekap kapas sahaja. Sakitnya jangan ceritalah. Telan ubat tahan sakit pun tak reda. Berdenyut-denyut. Taruh Minyak Cap Kapak pun sekadar kebas di gusi. Denyutannya sampai ke jantung hati.

Sepanjang malam tak lena tidur, dapat terlelap telah nak subuh. Beberapa jam sahaja tidur dengan darah terusan menitis. Bila terjaga terkejut tenguk sarung bantal yang memang rona putih telah menjadi merah. Bila dibuka mulut terdapat hampir besar bola golf darah membeku di gusi tempat serpihan gigi itu tersembunyi. Nasib bebola darah tu tak terlekat di tetakku.

Awal pagi pergi semula ke Doktor Gigi tersebut, klinik kerajaan di Ipoh. Doktor itu berbangsa cina, garang bukan main. Marah-marahlah lagi, kebetulan aku tak faham disuruhnya telan air liur; saliva... saliva... saya tak perasan apa yang dia cakap. Bukan main ganas lagi dia buat kerja.

"Sudahlah kita sakit, kena marah-marah lagi, mentang-mentang cabut gigi percuma, taubat aku tak mahu nak jumpa Doktor Gigi lagi...!" Rungut aku dalam hati. Bila telah dibersih semua darah. Dikorek semula lubang digusiku sah ada tunggal geraham yang pecah berbaki di dalamnya. Nasiblah aku tak sampai maut kehilangan darah.

Sejak itu aku menggunakan petua & ilmu gigi peninggalan Arwah Apak. Tapi banyak pula pantang larangnya mengamal ilmu orang tua-tua ini. Paling pantang meludah di tempat yang kotor. Terlanggar pantanglah kot!... Isk! kalau memang janji Allah SWT nakkan aku sakit nak buat macam mana. Jika tak tahan juga memang terpaksa jumpa doktor gigi. Adoi! takutnya.
Gigi yang 4a itu yang sakit
dituruti nak merebak ke 5a

Tiada ulasan: