Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

22 Oktober 2009

Kahwin Campur 5 Juo Machi (Singgahsana)


Aku memerhati peta di mana aku akan tinggal sendirian nanti. Di daerah Ibaraki bandar terdekat adalah kotaraya Hitachi. Ibaraki adalah daerah yang kaya dengan ladang sayur & sawah padi. Tujuan aku ke perkampungan Jao Machi pun adalah untuk membuat empangan bagi bekalan air minum & jana kuasa di daerah Ibaraki. Ada beberapa bandar besar di daerah Ibaraki. Selain Hitachi terdapat Hito, Kamisu & Kitaibaraki. kotaraya di tepi Laut Pasifik.

(Aku pernah berjalan kaki sendirian sekitar sejam lebih melalui perkampungan Jepun dari Juo Machi ke pantai ini Lautan Pasifik; Semasa aku ke Hitachi bandar ini dipenuhi pokok Sakura. Sayangnya ketika itu baru bermula musim luruh, sebahagian daunnya makin menguning.)


Selamat tinggal Halim & Joe. Apalah gunanya punyai rakan merantau jika asyik mahu berperang dengan orang Jepun. Orang Jepun ini amat menghormati agama kita. Bila kami memohon untuk tempat sembahyang, mereka sediakan bilik mesyuarat yang damai untuk solat. Tapi jarang pun aku tertembung dua sahabat ini bersama solat. Sedangkan kami satu bangunan berlainan tingkat. Di PCI aku berkerja di pejabat rekabentuk. Kursus yang aku ambil memang Straktor & Rekabentuk. Kebanyakkan jurutera & pelukis pelan duduk di pejabatku.

Aku amat rapat dengan Shibuya & Kait0. Shibuya amat kurang bercakap, dia seorang jurutera; asyik berkerut sahaja dahinya belik buku sepanjang hari. Si Kaito selalu rapat sebab sebelah mejaku, dia mahir AutoCad & amat cekap dalam melukis pelan.

"Kaitosan saya nak ke bank kejap! duit habis ni!" Ketika waktu rehat baru boleh berbual, jika tidak memang dia tak layan.

"Bukan bank... bang!lah, bank itu tembak!" Kaito memang suka mengusik bahasa baku Jepunku. Dia agak mahir berbahasa Inggeris, mereka sebut bank bunyi orang Indon sebut bank! (Bang). Kerapkali aku cakap Jepun dia jawab cakap Inggeris. Si Kaito datang awal sebab rumahnya jauh amat sangat, jika pergi waktu pejabat memang tak sempat. Komuter padat. Jadi dia guna waktu anjal. Selalunya aku masuk jam 10:00 pagi dia telah ada. Aku belum balik sekitar jam 9:00 ke 10:00 malam dia sudah sampai rumah ketika itu!.

"iDANsan kenapa sejak dua tiga hari nampak menung jauh sahaja?" Dia mula perasan watakku.

"Apa selama ini awak tenguk saya ini ceria selalu ke?"

"Memanglah nampak runsing kanai awak tu jauh, tapi kebelakangan ini melampau teruk!"

"Saya jumpa koibito barulah!" Sekadar mengusik

"Yadana! abunai desu ne..!"

"Orang Islam boleh kahwin empatlah Kaitosan!"Aku suka tenguk reaksinya. "Tapi dia isteri oranglah Kaitosan..."

"Abunai... abunai.. abunai! kalau kat Jepun nahas iDANsan kena cekik oleh bini!" Macam percaya sangat dia. "Carilahlah koibito lain iDANsan!"

"Awak tahu kan saya suka dua orang perempuan kat ofis ini... mereka tak layan saya pun!"

Di ofis PCI sepejabat dengan aku ada ramai juga gadis Jepun. Aku suka memerhati gelagat si Hoshino & Matsushima. Hoshino ini seksi amat berbadan macam ratu, agak besar badannya berbanding perempuan Jepun lain. Kulitnya pun tidak macam Jepun. Agak seakan kulit orang kita Melayu. Bila dia jeling aku memang luruh rasanya jantung aku. Tapi aku tak pernah ada kesempatan berbual dengan dia. Si Kaito selalu perasan aku mengintai si Hoshino ini.

Matsushima memang baik denganku, kami pernah balik malam-malam bersama. Dalam komuter tak habis berbual. Dia amat ingin tahu bagaimana orang Islam boleh beristeri ramai. Wajahku yang tak mirip Jepun memang menjadi perhatian penumpang tambahan aku bermisai, tak ramai jepun bermisai. Rumah Matsushima sehala ke Sagamihara. Matsushima tidaklah cantik amat, kecil gadisnya cuma kulitnya putih kapas. Macam Geisha pakai bedak. Entah kenapa aku tidak pernah ajak dia keluar. Rasanya Matsushima pasti tidak menolak lantaran aku bagaikan tetamu mereka. Aku suka menyendiri sahaja di Jepun.

Pernahlah juga kami keluar minum beramai, mereka orang Jepun memanglah gila arak, mabuk pelbagai, aku sekadar minum oren jus sahaja. Tapi juadahnya menarik, mestinya ada juadah yang kusukai, aku memang gemar makan Sashimi. Daging tuna yang dikukus ini memang sedap sangat. Cicah dengan kicap cair & wasabi. Okaasan pun perasan aku suka makan Sashimi. Dia rajin buatkan untukku.

Gurauan aku dengan si Kaito terkadang jadi igauan dalam tidurku. Mana Ayu senyap sepi, pelbagai persoalan timbul dalam hatiku. Aku teringat pujian dia tentang aku di komuter. Jika wanita memuji tentunya ada sesuatu yang terusik di hatinya. Habis kenapa Ayu menyepi. Hilangkah dia akan nombor telefon yang aku beri.

Apa yang tak kena maka dia senyap sahaja. Aku pun satu kenapa tak minta nombor telefon rumahnya. Batasan. Aku teringat Mila tiap kali mahu pergi jauh dari batasan. Biar pun cintaku bagaikan terbiar tapi bukan alasan untuk aku jauh memerangkap hati dengan cinta lain adalah satu kemungkinan yang amat tipis. Jika aku punyai nombor dia apa akan aku dapat mengawal diri dari senyap sepi. Jika aku dail nombor telefon rumahnya tidakkah itu menganggu namanya. Menganggu rumah tangga orang yang pasti. Maka aku titikkan soal nombor telefon.

Bilamana aku terbayang Ayu; terbayanglah sinar simpati. Sinar ini pun amat malap lantaran aku asyik nampak kelibat si Kimura dengan Pedang Samurainya. Sinar tajam & silau pedang itu bikin sinar simpati ini mati. Sungguh!, aku pun rasa bersalah kenapa tidak berterus terang dengan Rahayu yang aku telah berumah tangga. Baru adil, agar tidak akan terbit harapan & impian. Adakah isteri orang jatuh cinta dengan suami orang?. Ah! jangan perasanlah iDAN, kau itu budak kampung yang miskin. Titik!.

Tetiba Okaasan memanggil nama aku lagi, bagai selalunya dia asyik menyebut kanai. Sedangkan aku bagaikan kian terputus hubungan dengan Mila. Tak sanggup rasanya mahu kuungkai semuanya permasalah aku dia di sini. Takutnya nanti akan bertambah rumit masalahnya.

"Hai! Chotto mate kudasai" Aku berlari anak.

"Hayaku! hayaku!!..." Aku nampak wajah Okaasan memang payah mahu senyum ibu angkat Jepun aku yang ini.

"Abg iDAN Ayu ini, Ahad ini macam mana ada hal tak, Jom! datang rumah Ayu!" Memang aku agak pasti Ayu. Mana mungkin malam Jumaat begini Mila ingat aku di sini. Saban hari aku bagaikan mengira kesepian. Bagaikan kerikil yang makin tajam di lubuk hatiku.

- bersambung!.

Istilah Bahasa Jepun
Kanai : Isteri
Koibito: Kekasih
Abunai: Bahaya

San: Penghormatan pada nama orang.
Hayaku: Cepat
Hai! Chotto mate kudasai: Tunggu sebentar.
"haha": mak sendiri disebut kalau mak org lain disebut "okaasan"

Kahwin Campur 6

2 ulasan:

zeqzeq berkata...

sala Sdr Idan
mesti lahir Insan yang cun cerdik

iDAN berkata...

Islam sendiri menggalakkan agar umatnya bernikah dengan bukan kaum keluarga terdekat.

Kahwin campur sebenarnya akan melahirkan insan cun & cerdik. InshaAllah.