Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

05 Oktober 2009

Kematian itu mana mungkin ditangguhi 2 (Singgahsana)


Aku baru sahaja dapat berbual dengan Pak Wahid. Pak Wahid baru sahaja bersa seperti aku; Dia kini baru berpindah ke Kampung Baru. Jadi orang kota. Koraraya lagi.

"iDAN kau tak cakapkah aku tak dapat datang sebab baru balik Ipoh!" Aku pun tak pasti, tapi memang aku ada sebut aku dapat berita dari Pak Wahid tentang pemergian isterinya ketika di Rumah Mayat Hospital Kajang.

"Ada aku cakap kut!, tak sempat pun berbual lama, Cik razak sibuk amat uruskan masalah mahu keluarkan jenazah dari Rumah mayat Kajang...tu!"

Masa aku sampai sekitar 12:00 malam ada kereta peronda Polis macam nak merompak rumah mayat sahaja. Masuk sampai ke ruang pagar sebelahan van jenazah. Pihak hospital mahu buat bedah siasat (Post Mortem). Meninggal dalam perjalanan biasalah doktor tak berani mahu buat pengesahan kut kalau pihak pewaris mahu membuat tuntutan insuran pelbagai. Tentunya keluarga Encik Razak tak mahu Allahyarhamah dibedah siasat, bila aku congak masa, belum tentu maghrib esok boleh dikebumikan. Urusan pengkebumian ini masa boleh dilambat-lambatkan. Pegawai Polis yang datang memberi cadangan agar Encik Razak buat repot kedua mengatakan pihak pewaris bertanggungjawab sepenuhnya & tidak mendakwa pihak Hospital Kajang jika berbangkit sebarang tuntutan.

Kawan seofis Encik Razak cuma ada Tok Perak, Enal TA & aku; yang lain semua jiran & waris Encik Razak. Tak kukenali. Setelah Encik Razak balik dari Balai Polis buat laporan kedua aku dengar dia bersungut.

"Emmm! tenguk ini baru doktor mahu mengesahkan yang isteri saya ini ada sakit diabetes, jantung pelbagai!" Aku nampak airmata Encik Razak bergenang. Merah. Isunya mahu dihantar ke mana jenazah ini?. Mahu dikebumikan di mana.

Dari bualan aku dengan Enal, Allahyarhamah pernah berpesan jika dia meninggal jika boleh dia mahu dikebumikan di kampung halamannya. Lojiknya pun begitu, keputusan membuat banglow di sana pun sudah cukup membuktikan niat itu. Sementelah ibunya baru meninggal, amat afdal dikebumikan di sisi pusara ibunya.

1. Jika guna Van Jenazah Hospital Kajang pasti sekitar 6:00 atau 7:00 pagi sampai di Kuala Terengganu. Sewa sekadar RM300 kurang lebih. Sampai di sana pasti ada yang menguruskan tetapi semua sahabat handal di sekitar Serdang & Sungai Besi tidak akan dapat menziarahi.

2. Cuba kontak Pusat Islam UPM, semua tidak berjawab. Tertutup cara guna khidmat UPM, biar pun Encik Razak bekas perkerja UPM, Along anaknya yang sulung pun pekerja UPM.

3. Pihak tentera Sungai Besi bertalu telefon, terpulang kepada Encik Razak bila mahu diiringi jenazah itu ke Kuala Terengganu. Mereka sedia menghantar Allahyarhamah.

1:30 pagi baru selesai, Jenazah dibawa dengan Van Jenazah Hospital Kajang ke Bandar Baru Bangi rumah anak sukung Encik Razak. Aku berjanji mahu ketemu Tok Perak di rumah anak Encik Razak si Along esok. Masalahnya alamat rumah itu yang penting. Tok Perak pun tak tergamak mahu ganggu kesedihan Encik Razak. Tak berani mahu bertanya alamat macam pemberitalah pula.

Aku sendirian pulang ke rumah, tak berani lalu kubur Arwah Mona Fendi, biar pun jalan itu lebih dekat. Aku lebih berani lalu jirat cina. Aku ini seorang yang berani sebenarnya!, tapi dalam bab kematian ini terkesima juga. Fikir yang bukan-bukan.

7:45 pagi setelah hantar Azim sekolah pelbagai, terfikir nak buka SMS di telefon bimbit; ada empat SMS dua dari Pak Wahid, kata SMSnya 7:30 pagi Jenazah akan diiringi ke Kuala Terengganu dikapan di Masjid Bangi depan Klinik Zaharah. Aku terbayang Masjid Bangi berkubah hijau itu.

Aku telefon Tok Perak, berpesan dia agar kejar ke masjid berkubah hijau itu, jika ada seberang berita SMS aku, buka nombor telefon rahsiaku. Atan sebelahnya mengamuk marah, katanya dia tunggu aku jemput dia, tak tidur sampai jam 1:00 pagi menunggu aku malam tadi. Aku memang tidak berjanji pergi dengan dia. Masa aku telefon dia malam tadi pun dia macam tak sungguh-sungguh ajak aku ke Rumah Mayat. Kami tinggal setaman.

Sekitar 8:05 pagi aku telah siap mandi koboi, kejutkan Afiz untuk praktikal & pesan jangan lupa kunci semua pintu & pagar utama. Ayah mungkin lambat balik. Anif masih mimpi jumpa Makwe cit-catnya. Atau Ratu permainan komputernya.

Aku berkeyakinan, dalam bab menziarahi jenazah, kita berniat sahaja pasti Allah SWT akan melorongkan seluas jalan untuk menuju ke sana. Jarang aku terlepas agenda ziarah kematian; kecuali kes arwah emak meninggal ketika aku tidak di Malaysia.

Telahan aku benar, SMS Pak Wahid andaian belaka. Ramai pengunjung di masjid. Terutama rakan-rakan lamaku yang telah lama pencen pelbagai. Abg Soib paling bising; diam-diam dia selalu buka blog aku ini. Dari jauh lagi dia melambai aku.

"Apa yang kau tulis dalam blog kau iDAN oiii!.." Bisingnya, tak sempat nak tanya apa yang tak kena dengan tulisanku.

Sempat berbual panjang dengan Datuk Satim. Dia memang kawan baik aku, dia jenis mesra dengan siapa jua. Aku yang rasa kecik amat bila jumpa dia. Apatah lagi aku pakai kapcai laih aku parkir sebelah BMW mewahnya. Dia siap ada dua orang pengiring. Emmm! dia bangkitkan isu kuil kita, rasanya aku pernah kupas isu ini di blog aku. Pendapatnya seiras pendapat aku; kiranya kotak fikiran aku ini bertaraf VVIP (Huh! perasanlah ni).

Pendikkan cerita sudah sembahyang semua jam 11:00 pagi bertolaklah Van Jenazah milik tentera, tak pasti darat , laut, udara ke?.. aku tak pandai lambang-lambang ini semua, tapi kata Pak Wahid arwah berkerja di kem tentera darat. Aku antara orang terakhir bertolak dari masjid. Sebabnya bukan apa... Kapcai aku parkir sebelah BMW Datuk Satim, asap kapcai aku kalau mula dihidupkan enjin mahu mati semua nyamuk & agas-agas seluruh Bangi. Datuk Satim masih tak habis-habis berbual dengan Pak Ya Pahang. Ulan bersama Tok Perak & Abg Sharif pula telah menunggu aku di restoran nak belanja aku sarapan.

Akhir ceritera aku pakai juga topi Jermanku & hidupkan enjin kapcai, berjerebu satu masjid asapnya. Datuk Satim benar-benar terkejut. Dia siap melambai.

"iDAN ... jumpa lagi!..." Siap melambai & kasi Salam; dia duduk dikusyen empoknya, enjinnya dihidupan oleh pemandunya. Senyap tak berbunyi. Kapcai aku yang melalak. Aku senyum sendiri, dua kemungkinan memang Datuk Satim tergesa-gesa masuk ke cerimn gelapnya. Pertamanya sudah habis bersembang atau pun kedua takut terhidu asap kapcaiku. Aku yakin sebab kedua itu.

Aku pun rempit bagai nak rak kapcaiku; Pelekat di kapcai aku memang terpapar 280/320 km/h HighWay. Mencari mana satu kedai mamak Ulan, Tok Perak sedang menungguku.

- bersambung.

5 ulasan:

zeqzeq berkata...

yer mana mungkin tangguh

Apokalips berkata...

ku merintih, aku menangis
ku meratap, aku mengharap
ku meminta dihidupkan semula
agar dapat kembali ke dunia nyata..

~lirik Menanti di Barzakh, Far East~

salam takziah buat keluarga itu..

nmz_7890 berkata...

salam
byk pngjrn dpt dr cerita ini
kematian sesuatu yang pasti
tiada ditangguh walau apa jadi

tq sudi singgah blog sy
maaf ada follow xbgtau
blog ini byk ilmu utk dikongsi bersama
:)

iDAN berkata...

Kaum cina selalunya akan membiarkan mayat keluarga mereka lama di longnya. Bukan percuma sehari disimpan pasti ribuan RM diperlukan.

Cumanya perlu diingat, kita yang telah mati tidak terikat lagi dengan waktu. Pewaris seharusnya menyegerakan pengkebumian, nasib yang di alam sana semua ketentuan Nan Esa;

Sekadar doa & harapan agar mereka tetap damai di sana.

iDAN berkata...

Sdr Zeq
Yangmanis
nmz

...sebelum ini saya banyak menulis di easyjournal... sila klik ke sana kalau ada kelapangan waktu; saya tak sempat nak pindahkan semua esei di blog ini... easyjournal itu semakin payah nak akses servernya; mungkin sebab saya sewa talian tmnet yang termurah ini!

URL easyjournal biasalah

http://idanradzi.easyjournal.com

Terima Kasih lantaran sudi menyapa saya di dunia maya ini; agar kita terusan dikenalkan.