Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

06 Oktober 2009

MMms 20 Mata Berkedip-kedip (Singgahsana)

Sejak pagi tadi mata kiriku asyik berkedip-kedip. Kata Opah, kalau mata berkedip sebelah kanan, nak jumpa orang jauh. Kalau mata berkedip sebelah kiri, nak menangis. Fuhh! kenapa pula ni?, apa pula perkhabaran tidak baik?.

Bukan sekali dua aku menyemak kad perubatan PKupm. Memastikan temujanjiku dengan Dr Imah tepat waktik & ketikanya. Mati-matian aku yakini temujanjiku pada 10 Oktober. Top-top aku tersasar jangkaan. 6 Oktober. Semalam seharusnya aku puasa & ambil darah untuk ujian terapi sakit kronikku. Itu entah kenapa pagi tadi aku terbuka hati nak ke bukan kad itu. Rumah tiada Kalendar Kuda kalau tidak pasti tak jadi macam ini. Entah kali keberapa aku asyik terbabas temujanji.

Selalunya PKupm akan telefon sehari sebelum temujanji. Mereka pun mungkin keliru mana satu nombor yang boleh mereka gunapakai. Selalunya aku guna nombor Eris UPM6333. Eris & keluarganya telah nun jauh merantau di Australia. Kenapa aku tak guna nombor telefon bimbitku, siap ada penggera, kalendar pelbagai; Tak reti nak guna pun. Aku punyai dua nombor lagi yang aktif, satu Celcom nombor cantiknya telah pun dikitar semula tapi masih ada 013. Nombor 013 ini aku rasanya telah lebih dari 5 tahun aku pakai. Satu lagi nombor rahsia DiGi memang cantik nombor ini. Emmm! nama sahaja ada nombor telefon bimbit; jarang amat aku bukan. Aku pernah kasi nombor rahsia itu pada PKupm tapi kalau tak dihidupkan telefon itu masakan boleh berdering.

"Maaflah doktor saya boleh terbabas tarikh temujanji..!" Dr Imah senyum sahaja, tak pernah tahu marah. Dia klik-klik komputernya

"Sepatutnya semalam datang, nampaknya hari ini kena buat ujian darah!, puasa tak hari ini?"

"Puasa!" Aku tenguk bacaan di pengamat digital tekanan darah, Sphygmomanometer nak nyebutnya pun aku tak reti. Bacaannya 147/86 mmHg. Boleh tahan.

Skala untuk pengujian tekanan darah tinggi, tanpa mempedulikan umur, telah dimapankan oleh World Health Organization (WHO), seperti ditunjukkan di bawah:

Optimal 120/80 kebawah,
Normal 130/85 kebawah,
High-normal 140/90 kebawah,
Tekanan darah tinggi tingkat 1 (agak) 160/100 kebawah,
Tekanan darah tinggi tingkat 2 (cukupan) 180/110 kebawah,
Tekanan darah tinggi tingkat 3 (parah) 180/110 keatas.

"Bulan sudah saya dah buat ujian darah di klinik pakar jantung Hospital Serdang, doktor!, yang saya cerita sampai ambil 5 tiub darah tu... glukos! sahaja yang sangkut. 7.++ mmHg lebih, yang lain doktor kata okey!"

"Mereka tak tambah apa-apa ubat!"

"Tak!"

"Tenguk ujian hari ini kalau glukos tu tidak berkurangan kita tambah..!" Aku tak pasti apa Doktor Imah sebut. Mungkin kadar kekuatan ubat agar aku jadi tambah pening. Lepas pening lalat, meraban pengsan. Adoi!.

Masa menunggu tadi jumpa Kak Nor, dia kata tanah emaknya nak jadi lebuh raya, sudah berharga berjuta. Kalau tanah pusaka keluarga Kak Nor kena jadi lebuh raya; tanah pusaka arwah emakku bersempadan dengan tanak Kak Nor. Di mana tanah yang sama letaknya rumah arwah Opah AC itu, memang sepelaung sahaja dengan tanah Kak Nor ceritera itu. Pasti terkena juga lebuh raya itu. Aku pernah berandai kes begini mungkin terjadi.

"Mentang-mentang tanah itu Rizab Melayu tak semahal mana, bila sudah berjuta harganya nanti barulah keluarga AC tu akan datang ketemu aku!" Aku pernah ucapkan kata-kata ini.

Sayang tanah tapak kedai & rumah Arwah Opah AC itu status masih samar, aku cuba dapatkan gerannya sampai kini tidak ditemui. Selama ini semasa Arwah Apak masih ada, memang dia yang uruskan semua cukai tanah itu. Memang luas tanah itu termasuk tanah wakaf masjid. Isunya di mana perginya geran itu yang hilang di peti besi gajah rona hijau ketika diceroboh. Aku sering menulis masalah ini di dalam blogku sebelum ini.

Keputusan ujian darahku akan siap pada jam 4:00 petang nanti. Aku dapat rasakan memang badan semakin berat & gatal-gatal. Masalah diabetes ini memang tidak pernah selesai. Silap makan sahaja pasti akan melantun naik bacaan mmHgnya.

MMsm 18

MMms 17

MMms 6


5 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

hidup mati allah yang tentukan..ape yg penting kita usaha.abg idan kene la slalu jaga mkn..buat aktiviti yg kluarkn peluh.

cerpelai berkata...

Maknanya gua dalam kategori High-normal laa? Pasal tu ari gua check dapat bacaan 140/90 mengikut 'apekejadahmeter' tu..

zeqzeq berkata...

lawa mata birumu
igauan semalam???..

iDAN berkata...

Tanpa Nama

Keluar peluh di kota ini yang terkadang amat payah... jika kita di kampung banyak aktiviti yang boleh kita lakukan agar keluar peluh.

Bayangkan mana lebih nampak normal
jalan kaki mencari peluh; atau berkebun mencari peluh.

Sebut berkebun ini abg kau ini tak sabar nak balik kg.

Sdr Cerpelai

Kaunter pengunjung situs biasanya tidak pernah menipu 140/90 kira memang ramai. Setiap minit pasti seorang dua menatap situs Cerpelai. Satu dakwah nan baik. Maka itu teruskan menulis; agar dapat membentuk jiwa manusiawi jadi tenang & bermakna menjalani hidup ini.

Tulisan Cerpelai juga satu yang bersih & kerap diselitkan kata-kata kelakar yang pasti tak puas membacanya.

Sdr Zeq

Org rumah saya pakai kanta mata rona-roni itu. Tapi saya tak berani nak renung matanya. Takut dia perasanlah pulak!.

Emmm! kulit sawo matang bermata biru... agak pelik bagi saya.

Tanpa Nama berkata...

Islam menggalakkan umatnya rajin berusaha. Tanah terbiar lambang kepada pembaziran dan kemalasan. Ikut syariah islam tanah yang terbiar dan tidak berusaha berhak untuk dirampas oleh kerajaan. Mungkin kerana kerajaan tidak mengamalkan syariah ini menyebabkan umat islam terkebelakang.

YB