Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

02 Mei 2010

Sotong Kemaman terlena Penyair iDANRADZi nyaris maut (Singgahsana)

Tak pasti kali ke berapa aku pergi mencandat sotong. Pertama kali di Penyabong, bersama Tekong Tenang. Seawal jam 6:00 petang belum pun hari senja beransur gelap aku telah pun berjaya mencandat dua ekor sotong sekali tarik. Cumanya tak sebanyak mana sotong yang datang berkumpul biar pun tekong bot kami memang pun melengkapkan keperluan untuk menggamit sotong.

Kali kedua, aku mencandat sotong di Kuala Terengganu, bersama Tekong Pak Senon. Jeti Pak Senon betul-betul di seberang Masjid Kristal, Inilah pertama kali aku mabuk laut. Selepas aku sekitar maghrib; aku terus mabuk laut lalu tumbang. Kira percandatan gagal; tak puas aku memerangkap sotong dengan candat telah mabuk sampaikan kenangan paling cemas melihat bot berputar sekeliling hakikatnya aku sahaja yang terasa begitu. Bot Pak Senon okey sahaja.

Kali ketiga di sekitar Pulau Kapas, biar pun di pukul ribut tapi sempat juga aku mencandat sekitar lebih 20 ekor sotong...! Siri ini telah aku tulis dalam episod Durian Guling.

Kini baru sahaja pulang dari mencandat di Kemamang tengah mahu pulihkan keimbangan waktu tidur; ada beberapa siri ngeri berlaku hinggakan Penyair iDANRADZi ditimpa tragedi nyaris maut! .

Memang benar, seharusnya aku perbanyakkan kesyukuran lantaran Allah Azzawajalla masih amat menyayangi aku & keluargaku. Kejadian malam tadi amat ngeri & meninggalkan kesan misteri buat aku.

Jika Allah SWT mahu menjadikan sesuatu itu hanya dengan mengatakan jadi maka jadilah ia. (Allah SWT tidak berkata-kata tidak dengan suara atau objek) Begitu juga dengan nyawa kita mana mungkin kita dapat menangguhkan ajal kita biar pun sedetik. (Azim marah ayah sebut detik, katanya detik tak boleh kira lebih cepat dari saat) Maka aku jangan ego, suami jangan ego, isteri, anak atau siapa jua jangan ego. Tanpa nyawa di badan jangan ingat kita ini adalah insan atau manusia namanya.

Ego bukan sikap baik manusia!.

Begini ceriteranya. Aku bertolak dari Jenaris sekitar jam 11:00 malam, sangkut di tol gombak hingga Terowong Genting Sepang melebihi sejam; ku berihat di tiga hentian, Mentakab,Temerloh & Maran. Janji dengan Fairuz kena sampai di Masjid Geliga Kemaman sekitar 5:30 pagi.

"Bot akan bertolah sebulum jan 6:00 pagi!; abg iDAN boleh tak sampai awal sikit!"

"InsyaAllah kalau Fairuz mahu abg kau ini sampai jam 1:00 pagi pun aku akan cuba tepati! jangan sampai ada aral..." kali kedua Fairuz telefon sebelum pergi. Aku memberikan nombor telefon Mila takut talian aku 016 9094343 sukar dihubungi.

Telahan aku tidak tersasar jauh. Aku berada di Cherating sekitar jam 4:30 pagi awal, bermakna ngam-ngam masa yang dijanjikan. Dari Cherating BayView Resort kata pemilik resort Tuan Haji Mior sekitar 20 minit sahaja ke Masjid Geliga itu!.

"Tu Mila papan tanda Cherating BayView Resort; tapi rasanya tak sempat kita nak masuk, lagi pun dah suntuk masa kita ini..!" sebenarnya aku lebih gerun nak masuk sebab akan susur di sebelahan Tanah Perkuburan Melayu... dini hari begitu pelbagai gambaran di kotak fikiranku!.

"Tapi Mila dah cam kan?, ada selekoh tajam dari Kemaman akan nampak papan tanda Cherating BayView Resort ini..! kalau terlepas akan nampak dari tepi jalan sebalah kiri Cherating Bay Resort, besar. Kalau dah sampai Masjid Cherating; sudah terlepas jauh...." Mila diam sahaja. Aku tahu bab jalan Mila memang suka buat silap mata atau Aladdin bebenda ajaib; sebut sahaja dah sampai di sana. Semua bantuan aku manusia berperut boroi ini.

"Nanti kita tenguk apa tanda atau resort yang dekat dari Masjid Geliga Cherating BayView Resort ini; di internet ayah tenguk Wikimapia itu tak jelas sangat!." Azim & Anif terlelap sejak kira-kira 5 jam lalu.

Mila pun lebih kurang baru belasan minit sahaja terjaga. Memang tak sedar pun sepanjang jalan; tahu-tahu sampai tempat rehat. Aku suruh kunci pintu sebab aku mengantuk juga; tapi tak sampai terlayang atau tersasar!. Di hentian Mertakab aku basuh muka; di Hentian Temerloh aku solat! dan di Hentian Maran aku minum Teh O limau" kopi aku tak boleh minum sejak masalah buah pinggang. Dekat Cherating baru aku kejut Mila, aku mahu dia cam jalan-jalan di sekitar sana.

- bersambung!

4 ulasan:

YB berkata...

Salam Dan

Dah sampai rumah tu kira alahamdulillah...

iDAN berkata...

Sdrku YB

Okey baru dapat tido... 3 jam, banyak kena ganti tido..lagi ni;

Adus! kereta Avanza Mila...

- just me - berkata...

Abg iDAN,

bunyinya macam cemas amat.. namun syukurlah segala2nya selamat..

iDAN berkata...

Dik Ieja;

Memang ada rahsia di sebaliknya antara bebenda nyata atau hakikat;

Tetapi memang kawasan itu banyak menyimpan rahsia; kerap amat berlaku kemalangan!...