Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

06 Mac 2011

Dunia Puisi Masih bernadi (Singgahsana)


Sejak kebelakangan ini aku banyak menumpukan dunia mayaku ke FaceBook (FB) namun aku masih menulis puisi biar pun tak terlalu ghairah bagai menulis blog begini. Nah! dalam sedar tak sedar kekinian telah berlalu dua bulan tahun 2011 yang mana semangat aku menghantar ke media setiap tulisanku makin terbatas. Sifar lagi nampaknya.

Kunjungan pelayar internet ke blog ini jua nampaknya semakin berkurangan lantaran aku pun jarang punya kesempatan menyusup masuk ke blog rakan lain. Seperti Bro Maz TV3 yang mana tak aku nafikan dari sana blog ini menjadi semakin ramai pengikut. Nama blog aku jua telah dibuang dari blog Broz Maz, tentunya talian atau untaikan ke blog ini semakin berkurangan.

Yang menjadi tanda tanya blog aku di easyjournal pula nampaknya pengunjungnya terusan bertambah; bagaimana pula di sana masih ramai pelayar sedangkan aku telah begitu lama tidak menulis di sana. Aku selalu mempelawa rakanku yang kukenali di sana agar dapat mengunjungi atau beralih blog yang ini namun nampak mereka masih suka ke sana.

Masalah yang aku amat risaukan blog aku di server sana selalu amat asyik terputus & tak dapat diakses; takut satu hari nanti jadi bagaikan server Geocities... tinggal kenangan sahaja laman sesawang keluarga aku di sana.

Aku sedang berusaha mengembalikan kekuatan menulis lantaran faktor kesihatan yang asyik terganggu; namun lagi aku bernekad menulis nampak lagi cepat amat masa berlalu. (Tak menjadilah tu!) Buat masa ini projek untuk mengemas rumah masih terbengkalai lantaran faktor kewangan & sikap acuh tak acuh rakan yang kulantik menjadi kontraktor ubah suai rumahku. Projek yang terbengkalai memang membelenggu fikiranku.

Berhati-hatilah dalam memilih rakan yang ingin membantu anda dalam menyempurnakan urusan tempat tinggal. Ubah suai rumah umpamanya. Sejak aku ubah suai dapur dulu ianya mengambil masa setahun lebih baru keadaannya stabil; janji asal siap sekitar tiga bulan jadi enam bulan, setelah setahun semua sistem paip airnya bocor sana sini. Terpaksa buat pemasangan paip semula; buat luar dinding sahaja. Mana nal cantik lagi jubin yang kita tampal di rumah kita.

Yang ini pula masih tak pasti akan masalah kebocoran; janji dua minggu telah masuk bulan ketiga masih ada masalah bocornya, sebulan lebih masalah rumah jiran kiri dan kanan tidak selesai. Roboh atap jiran bocor dapur jiran. Nak keluar rumah pun kita jadi malu. Semua ini buat kita tak lena tidur & masalah kesihatan pastinya terganggu.

Bajet pun satu hal dari jangkaan awal sekadar guna RM7K lari bajet RM10K lebih. Adoi! aku bukan ada duit masuk lagi sudah bersara kawan oi!. Maka aku terpaksa hentikan dulu untuk talian elektriknya. Terpaksa menumpukan atau menyusun barangan yang masih tersimpan di dalam kotak.

Sukar amat nak berpuisi dalam kesibukan kecuali ada kekuatan minda yang utuh. Bila makan ubat kurangkan kolestrol sesungguhnya daya tumpuan menjadi amat beku memang betul itu kesan sampingan yang aku baca di laman sesawang tetapi doktor menafikan. Aku kagum dengan rakanku seperti Bro Maz, TW atau Kelompen jika klik jurnal mereka pasti ada sahaja nota baru yang amat menarik & kritis selalu. Bro Maz & Kelompen telah makin jauh dariku nampaknya begitu jua mana pergi Abuyon sahabatku. Tentunya ini lantaran setiap kali mereka klik blogku nampak pengap. Kecuali Zeq, Cikgu, Anyss, YB & beberapa orang sahaja lagi rakan Junalis Maya yang masih menyapa aku. Masih dapat mengesanku di FB. Makin kecik dunia persuratanku.

Akhirnya aku akur sendiri usia mungkin; gunakan masa mudamu sebelum tuamu nampak telah terkena atau berlalu buatku.


2 ulasan:

NormaLiza Mah berkata...

Teruskan usaha anda untu mencoret.. berpuisi.....

iDAN berkata...

Sdr NormaLiza;

InsyaAllah bilamana sejak sekitar tahun 1977 telah mula menulis; dunia penulisan ini akan terusan mengisi waktu senggang.

Yang pentingnya agar tulisan ini ada pengikut & mendapat perhatian. Biar pun tak seperti penulis mapan cukuplah sekadar penulis kecil...