Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

20 April 2011

Qasrina Safiyya suka menjeling

1. Sekitar 8:00 malam Qasrina Safiyya baru sampai di Jenaris, esok atau lusa kena hantar dia ke Seremban; Mie mahu berpantang dengan emaknya. Tak pasti berapa lama di sana. Dalam hujan lebat kami bertolak dari Hospital Serdang; sesak amat terpaksa solat di Masjid baru Sungai Ramal Luar. Qasrina & ibunya sihat walafiat.

2. Setelah kurang 3 hari genap sembilan bulan kini Qasrina telah pun dapat melihat sinar mentari. Hebat si Afiz 11 bulan dari tarikh nikah telah dapat anak. Ayahnya dulu kena tunggu 7 tahun baru dapat jumpa si Afiz ini.

Pertama kali Qasrina lihat Atoknya dia menangis seketika, kemudian nampak dia suka amat menjeling. Kulitnya putih bersih; rambutnya lebat. Beratnya 3.06kg.

2.48 petang Selasa19.4.11. Kini hari keempat Mie@Husna berada di Wad 5F katil P 01. Semalam aku naik kapcai sahaja nak jumpa Qasrina; ayahnya lepas balik kerja juga naik kapcai sahaja berkejar ke Hospital Serdang. Opahnya naik Avanza dari tempat kerja di Damansara ke Hospital Serdang. Kebetulan aku & Opahnya serentak naik satu lif ke tingkat lima.

"Nak Nyaie ada bawakan Qasrina untuk bunga" besar bunga yang Opahnya belikan untuk Husna & Qasrina. Qasrina tengah lena tidur.

"Ish! ada lesung pipitlah... ini mesti curi lesung pipit pamannya Azim" paksunya Azim di sekolah, cuma kami bertiga melawat Mie di wad.

"Ada emaknya datang tadi" aku bertanya Mie sebab semalam emaknya tak muncul-muncul.

"Ada, tu emak ada bawakan bubur!"

"Pukul berapa dia sampai, dulu dia ke dulu Linda & Liza"

"Emak sampai awal jam 12:00 tengah hari" aku perasan Linda & Liza sampai jam 1:00 tengah hari. Jauh Liza memandu sendirian dari Puncak Alam; siap Linda & Liza bawakan banyak hadiah untuk anak saudaranya. Aku terkilan sebab tak dapat kejar mereka di hospital. Sibuk dengan masalah bil elektrik. TNB buat hal lagi; asyik nak keluarkan surat notis potong perkhidmatan, biar pun kami sudah bayar.

Bil di ofis Mila, sejak sekitar setahun dua ini aku serahkan urusan bil kepada Mila, entah berapa kali dah asyik datang surat notis; naik penat aku, pernah satu hari tu sampai Staf Teknikal datang nak potong, dia kasi tempoh sejam dua sahaja untuk dipotong. Hampir 30 tahun aku jaga masalah bil tak pernah jadi seperti ini. Huh! nak salahkan siapa. Mila lambat bayar atau TNB asyik syok hantar notis. Bil pun menggila asyik Bil Anggaran sekitar RM500 sebulan. Paling angin depan mataku Pembaca Meter bermasalah ini tak mahu kasi Bil Terperinci. Pintu pagar terlopong, tak ada pun halangan untuk dia guna teropong meter bacaannya itu. Asyik Bil Anggaran. Aku sudah buat aduan kepada TNB masalah ini. Mereka gelak besar adalah. Memang masalah ini aku akan korek di liang lahat nanti. Mendera pengguna namanya itu. Takkan asyik nak longgok duit di TNB.

Bayangkan aku belum sempat sarapan lantaran selepas Subuh aku sambung tidur sampai meninggi hari; penat amat nak sambut cucu. Jam 1:00 tengah hari baru aku perasan ada notis nak potong elektrik sehari sudah; dari pengalamanku mereka akan nuat potongan sekitar jam 2:00 petang. Biar pun meter elektrik di rumahku belum pernah dipotong tapi memang trauma juga bila tenguk notis potongan ini. Aku berbual dengan rakan sekerja dulu pun sering mereka juga bersungut masalah yang sama, khidmat TNB & kadar bayaran yang tidak munasabah.

"Pemotongan akan dibuat pada 19.4.11 atau tarikh selepas ini" tertera di notis potongan, bil sampai ke peti surat 20.4.11. Itulah cemerlangnya kerja TNB, bayangkan asyik buat bil anggaran sekitar RM500 sebulan. Kadar berganda; bayaran lebih tiga kali ganda banding bil sebenar kami gunapakai. Pulak tu asyik nak potong meter elektrik rumah orang. Mabuk apa TNB ini.

Jika aku jutawan memang aku guna punca kuasa elektrik sendiri, aku nak lihat sangat TNB ini bankrap. Bukan berdoa tapi cara khidmat mereka melampau amat. Titik bab TNB.

Dari jendela wad 5F nampak taman indah di luar sana. Ada kerusi untuk bersantai, tapi tak pernah aku nampak ada orang ke taman ini. Dua hari lalu aku & anak-anak cuba mencari pintunya; pintu ke sana ada tapi tertulis notis. Pelawat tidak dibenarkan masuk ke bilik ini. Pulak!. Macam mana nak ke taman tersebut!.

"Kita rakyat marhaen berhimpit dengan ruang katil yang terhad, taman tu lapang luas!" pesakit sebelah kanan Mie dah hampir seminggu di wad; ada masalah darah tinggi & diabetes seperti aku. Suaminya ramah; orang Puchong.

"Saya pun tak sangka masih ada Kelas Tiga, apa maknanya negara maju; kata Selangor sudah jadi negeri maju; orang negara maju Wad Besalin semuanya percuma mana timbul kelas dua atau tiga jikalau sudah percuma...!" aku berpendapat sedemikian.

"Kecualilah memang kita yang nak Kelas Satu atau nak privasi sikit tak tahu nak guna duit!"

"Haa aah! jika pelawat pun tak boleh ke taman tu baik buat wad tambah katil, bayar sikit pun tak apa!" suaminya mencelah.

"Cukai kita dah banyak amat; cukai jalan rayanya, rumah, tanah, nak makan KFC pun kita kena cukai!" tambahnya

"Itulah fasal dua hari sudah saya sempat berbual dengan adik yang nak sambut anak pertama juga, air temuni dah keluar cuma tak buka luas lagi, masih disuruh balik ke rumah sebab katil semua penuh tadi saya jumpa dia isterinya terpaksa dibedah, sebab songsang katanya!" jika diberikan rehat di wad bila telah keluar air temuni apalah salahnya, mungkin tak jadi kes songsang ini. Aku tak pasti apa jadi pada nyonya dengan anaknya pun ada dua tiga orang lagi punyai kes yang sama.

Bukan tujuan blog ini nak mengungkit, Mie amat beruntung dilayan dengan baik, malahan siap dibantu menggunakan vacuum. Semalam sahaja aku dengar ada tiga kes terpaksa dibedah. Pesakit katil sebelah kiri Mie juga doktor cadangkan untuk dibedah. Dia terus tukar ke Kelas Satu, tak tahu ceriterannya.

Ramai berkata jauh bedanya layanan Kelas Satu & Kelas Dua atau Tiga. Bagiku ini memang tak kena, kita bukan hidup di dunia kasta. Tak semua kita mampu nak ke Hospital Swasta. Tanpa rakyat mana ada negara. Ini memang tanggungjawab kerajaan. Perkhidmatan hospital kerajaan kenalah terusan diperbaiki.

Sesekali cubalah kita melawat di Hospital Klang; Hospital Tengku Ampuan Rahimah; sebagai contoh yang nyata; sarat amat! pesakit di sana terlalu ramai & sesak. Kerajaan memang kena ambil serius masalah Hospital Klang ini. Aku bercakap setelah sering ke sana. Kena buat bangunan baharu. Saranan aku lupakan tentang Kelas Dua & Tiga. Jangan sebut kelaslah seragamkan saja. Nak buat Kelas Satu itu terpulang. Tapi layanan & perkhidmatan jangan pula dikelaskan!. Jangan sampai Kelas Satu ada alat bantuan bersalin Vacuum yang kelas seragam ini sifar!. Kena perbetulkan ini.

Orang luar negara dah beranak dalam air!.

Baru sebentar tadi dapat tenguk gambar Qasrina Safiyya; semalam Atoknya sendirian ke Taman Seri serdang (SS) buat pendaftaran cucu pertama. Pun belikan ubat demam kuning Qasrina. Khamis pagi dia kena suntik di Klinik Kajang. Selalunya kata jururawat bayi perempuan cepat pulihnya sakit demam kuning ini; agar Mie rajin jemur dia cahaya mentari pagi.

Esok mungkin Mie akan balik ke Seremban. Lambat berurut nanti jadi masalah pula. Kalau Mila di Meru pasti dah berulang kali Mak Bidan datang mengurut ibu bersalin & cahaya mata yang baru lahir. Kata Mie emaknya dah tempah tukang urut di Seremban.

Qasrina Safiyya

4 ulasan:

YB berkata...

salam Datuk Idan,

Tahniah dapat pangkat datuk. Insyaallah bila bercucu maka kesihatan akan bertambah baik. Maka tidak kesyunyianlah lagi.

iDAN berkata...

Qasrina baru saja sampai ke rumah jem teruk amat; org Putrajaya lambat balik sebab hari hujan... singgah masjid baru di Sungai Ramal Luar; maghrib di sana...

Semuanya okey biar pun doktor syak Qasrina kena demam kuning; esok atau lusa kena hantar di Seremban; Mie@Husna nak berpantang bersama emaknya di sana.

anyss berkata...

assalamualaikum,

Pengalaman kakak saya bersalin, dia beritahu perkhidmatan di hospital seremban tip top tanpa kenal kelas. Layanan itu lebih bagus dari hospital bersalin swasta di Kajang.

Memang jauh sikit seremban, tetapi kalau ok, apa salahnya. Kakak tinggal di semenyih, jadi seremban tu taklah jauh sangat untuk dia.

anyss berkata...

Tahniah, dah jadi atok ya ;)