Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

19 Oktober 2011

2/3 Kota Bharu (Episod 8)


Tidurku lena tanpa mimpi ngeri. Bermakna cuma perasaan yang asyik terganggu. Kehilangan Mak Nyaie sedikit sebanyak merubah segala kehidupan. Igauan tentang makhluk aneh memang ujud tetapi tidak sampai mengganggu gugat. Bangun pagi aku teringat mahu makan coti canai mamak.

"Siapa mahu temankan ayah nak cari sarapan?" senyap sepi, tak seorang pun menjawab.

"Ayah nak makan di luar ikut suka ayah, Mila nak panas-panaskan makanan di dapur!" bila Mila cakap begitu aku jadi terbantut mahu keluar mencari makan.

Aku nampak ada banyak sayur lodeh basi tak dapat diselamatkan; lemang pun malam tadi aku suruh Cik Yong bawa balik. Masih ada dua batang tidak dibuka. Lemang bukan macam ketupat boleh tahan lama. Sambal kacang memang banyak lagi, aneka rona & jenis. Ayam masak rendang masih banyak yang boleh dimakan. Itulah sarapan kami.

Ramai adik beradik Mila seawal pagi datang ke rumah pusaka ini; Mamam Ifi pun telah pulang dari Dengkil dengan keluarganya. Mereka bertandang sekitar rumah. Sekitar jam 11:00 pagi barulah kami bergerak dari rumah; berjalan kaki ke rumah akak Hanna birasku sebarang jalan. Tiba di sana semua waris Mila nampaknya mahu bergerak ke rumah Mak Ngah. Emie isteri Isman.

"Baik kita ikut adik beradik Mila ke rumah Mak Ngah; dah beraya di sana barulah kita bertandang di sekitar sini!" cadangku kepada Mila, Mila ingin berpecah arah. Aku merasakan tak meriah jika kami berpecah arah. Si Lokman awal-awal dah nak ikut Pak Longnya. Numpang Avanza. Lokman sekitar 4 tahun cahaya mata Acik sejak kebelakang ini memang makin rapat dengan aku. Mana-mana aku pergi mesti dia nak ikut.

SUP TULANG

Semua adik beradik Mila berkumpul di rumah Mak Ngah atau Isman kini. Banglow agam Isman tak menjadi masalah menerima ramai tetamu. Ianya asal tinggal dua keluarga tetapi kini cuma Mak Angah yang jadi tuan rumah. Isteri muda (Mak Ngah Bungsu) Isman telah berpindah ke Puncak Alam. Aku tak pernah sampai rumahnya di sana. Tak pasti sewa atau beli. Mak Ngah Bungsu dari keturunan Khan. Pernah berbual dengan arwah Pak Mertua Isman dia kata yang ramai jadi orang kenamaan di Malaysia ini; seperti di PDRM ada nama Khan di hujung tu adalah waris mereka. Cantik anak-anak Mak Ngah Bungsu ini macam Arab pun ada. Cahaya mata dengan suami pertamanya ada empat orang , dua orang meninggal dunia lemas ketika bercuti di Primula Hotel Terengganu. Jika tak silap meninggal di kolam renang.

Jika Google di dunia maya, terlalu banyak Primula Hotel di Terengganu; tak pasti hotel yang mana satu. Apakah di Primula Beach Hotel . Bersama Isman dia hanya ada seorang cahaya mata. Maka keluarga Isman taklah sebesar mana biar punyai dua orang isteri. Dengan Mak Ngah cuma tiga orang; bersama Mak Ngah Bungsu seorang anak kandung dua orang lagi anak tiri.

Aku lihat kolam renang di banglow ini tiada airnya; nampak terlalu dalam kolamnya. Tiada yang minat berenang terbiarlah jadinya. Pokok anggur di sisi kolam nampak subur. Maman Akir yang sering membantu bersihkan halaman rumah mengadu; pokok anggur ini jarang dicantas dahannya. Jika dicantas pasti akan cepat berbuah. Aku teringat dulu Encik Razak rakan sekerja ada menanam pokok anggur ini. Dia biarkan memanjat di pagar rumah teresnya. Masa aku datang beraya lebat pokoknya berbuah.

MARDI di Serdang ada ladang anggurnya; sekadar buat penyelilidikan tapi tidak dikomersialkan.

Kami sembahyang berjumaah di surau milik Isman di tingkat satu antara dua bangunan. Luas suraunya. Selalunya Isman akan menjadi Imam. Adik beradik Mila yang perempuan serta anak buah yang telah remaja menolong di dapur. Mereka katanya mahu kenduri masak sup tulang.

Afiz & Husna akan ke Machang menaiki keretapi malam nanti. Kami terpaksa mengejar masa; paling tidak mesti ada di Jenaris sekitar jam 6:00 petang; sebab Afiz akan bertolak dari Stesen Keretapi Kajang pada jam 8:45 malam. Mila sibuk nak ke rumah Yot; aku kata teguklah keadaan. Jika masa singkat mana sempat ke sana. Biar pun bukan sejauh mana Taman Emas, Jalan Teluk Gadung Klang itu.


Afiz telah tempah tiket sejak bulan puasa lagi; sebulan sebelum; dia sudah kerap menaiki keretapi malam ke Machang. Sewa gerabak kelas dua yang ada katil untuk tidur. Masa besanku di Triang pun pernah dia naik dengan Pak Mertuanya dari Machang ke Triang. Aku tak dapat bayangkan bagaimana gerabak berkatil ini. Sepanjang hayat taka pernah menaiki kereta begini.

Zaman remajaku rajinlah ikut Opah Bi dari Batu Gajah ke Johor Bahru. Rumah keluarga AC Mizal. Masa itu naik keretapi kelas tiga sahaja. Tidur duduk sepanjang jalan. Alahai penatnya. Pelik juga kenapa dalam galak kali aku ke sana tak pernah nak sewa kelas dua ada katil. Masa itu Yop Zaini bukankah sudah berkerja sebagai ASP di sana. Apak pun bukan orang susah. Mungkin nak jimatkan duit. Opah Bi rajin berniaga kain; kain di Singapura zaman 70an masih murah. Mata wang mereka pun tak setinggi kini. Tiap kali Opah Bi ke Johor Bahru aku sering menemaninya. Naik dari Batu Gajah awal malam sekitar jam 8:00 malam kut; dah lupa. Subuh baru sampai di Johor Bahru.

Kenangan di Gemas amat menarik; zaman dulu ramai orang jual kuih & teh panas. Di Gemas adalah tempat berselisihnya keretapi. Di sini juga penumpang ke Pantai Timur bertukar keretapi. Tengah lelap tidur akan terjaga dengan laungan.

"Teh panas nasi lemak karipap... teh panas nasi lemak karipap" sayup kedengaran tukang jaja mencari rezeki berjalan sekitar rel keretapi.

Memandangkan sup tulangnya masih empuk, kami pula terpaksa mengejar masa; aku mencadangkan agar Mila bertandang ke sekitar rumahnya. Rumah Isman sekitar 3 kilometer dari pekan Meru sedangkan rumah pusaka Mila sekitar 13 kilometer. Batu 8 Bukit Kapar. Ada sekitar 5 buah rumah yang kami sering bertandang di sekitar rumah Mila.

Kami sekeluarga bertandang ke rumah Mak Usu. Satu yang istimewa rumah Mak Usu adalah air sirapnya. Sukar nak jumpa air sirap sesedap Mak Usu buat. Pak Usa adalah adik Yaie telah lama meninggal. Semasa hayatnya masih ada aku masih ingat dia rajin tolong tiap kali kenduri kendara di rumah Mila. Orang tak banyak cakap gempal tubuhnya. Kerepek malinjo kegemaran aku ada tersaji. Makan kerepek malinjo ini tidak pernah rasa puas. Rasa pahitnya membuatkan kita rasa ketagih memakannya.

Rumah keluarga lain tida orangnya, mungkin mereka berhari raya ke luar Bukit Kapar.

Setelah mengemas barangan untuk pulang kami kembali ke rumah Mak Ngah. Aku sempatlah merasa semangkuk sup tulang. Semua dah kekenyangan. Mak Ngah terpaksa goreng ayam untuk lauk tambahan. Anak-anak & Husna nampaknya mula lapar nasi.

Semasa bertolak dari Meru telah pun masuk waktu asar. Aku tak berani mencuri masa untuk ke Taman Emas, Jalan Bukit Gadung; rumah Yot. Takutnya nanti Afiz & Husna tak sempat berkemas. Aku ikut Jalan Paip menuju ke Lebuh Raya Elite menuju ke SKVE. Perjalanan pulang jika bergerak perlahan sekali pun cuma mengambil masa sekitar 1 jam. Sejarah beraya di Meru pada tahun 2011 tercatat yang paling kejap & sekadar dua hari raya di sana. Perubahan berlaku tentu kerana dua perkara yang jelas. Pertama sebab ketiadaan Nyaie & keduanya kehadiran Husna & Qasrina kian mencorakkan suasana keluarga yang berbeda.

- bersambung

Tiada ulasan: