Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

10 Ogos 2012

Ke Arah Mana? III

 

Antara bait puisinya...

"Saling mencari arah pulang
biarpun sekian jauh merantau
bak bangau nan terbang melayang


pasti suka hinggap di belakang kerbau
memerhati seluang menari riang memukau
akan menyambar kasih untuk lena di pulau."

Jangan tak beli Harakan di pasaran; menarik amat puisi ini.
 

"Penyair Idanradzi
kata ‎...aku menulis di semua akhbar dan majalah terpulang kepada editor mahu menerima tulisan aku atau TIDAK; aku tetap menulis; sebagai contoh terbaik tanya editor BH pernahkah aku berhenti menghantar karya ke sana? Memang tak pernah berhenti.. Ke Arah Mana (pertama)... aku rasa mmg aku hantar ke BH; tapi tidak tersiar; Ke Arah Mana II aku hantar ke Harian Metro terlah tersiar... Jangan labelkan aku dengan sebarang fahaman politik sebab sastera itu berkembang; biarlah ianya bebas bersuara di mana jua akhbar nan berlesen pun majalah yang perbagai tema... politik itu adalah hak kebebasan individu.. jangan komen... "
 

1 ulasan:

Tetamu Istimewa berkata...

Tahniah!