Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

11 Oktober 2012

Ana telah pergi JAUH.


Sahabat baikku Ana Tajul tengah kritikal di ICU Hospital Serdang. Padanlah dua tiga hari ini aku asyik teringatkan Ana.

2. Aku tengah bersiap untuk ke Hospital Serdang. Agar keluarga Ana tetap tabah menghadapi ujian Ilahi ini. Iskandar anak bungsu Ana rapat dengan ku sering sebut namaku bila aku bersara.

3. Aku memang tak berdaya kehilangan sahabat baik lagi. Agar Ana kembali pulih.

4. Terlampau nak cepat aku terlupa nak pakai topi keledar. Dah masuk lebuh raya SILK nak ke SAGA baru perasan; terpaksa cari jalan kampung Sg Kantan; kut silap tertembung polis sah kena saman.

5. Janji dengan Fairus jam 12:30 tengah hari; nak ziarah bersama. Fairus & Mior yang telefon. Mereka tahu Ana adalah sahabat baik sejak kami bujang lagi. Sama-sama nak basikal pergi kerja; masa itu aku pakai basikal Chopper.

6. Dengan khabar Ana nazak sejak jam 3:00 pagi lagi. Hanya bantuan pernafasan yang membuat nadinya berdenyut lagi. masa aku sampai Fairus dah nak balik; rakan sekerja yang lain ramai dah pulang.

7. Ketika aku nak masuk Iskandar tetina muncul menarik tanganku. Pengawai menjaga pintu benarkan aku & Fairus bawa Iskan nak melihat ibunya.

"Ibu dah nak meninggal dunia". dia bersuara; Fairus memegang rapat tangan Iskandar. Kami bertiga menuju ke katil nombor 11 ICU.

"Iskandar jangan fikir macam itu kita kena berdoa agar ibu sihat... ibu cepat baik" aku memujuk Iskandar; dia baru sekitar 8 tahun kut tak pasti darjah berapa kini. Memang sejak lama dia begitu rapat denganku; Selalu temankan aku ketika aku memantau makmal komputer.
  • Penyair Idanradzi kenal Wajah Ana sejak tahun 1979 masa tu dia kerja di kilang gula-gula Seri Kembangan selalu bertembung pergi kerja; sy ke MARDI dia pergi kerja ke kilang gula-gula itu... selang beberapa tahun dia muncul di fakulti kejut setempat kerja dengan ku... kiralah berapa lama... mmg lebih 30 tahun...
  • Penyair Idanradzi Ana pasti tergelak... keras perut teringat aku jatuh dalam parit di UPM; Chopper aku hilang tak nampak terbenam di air keruh; aku hanya sempat selamatkan nasi lemak yg org kirim... basah
- bersambung

Tiada ulasan: