Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

25 Disember 2012

IMPIAN 2:


BILA Berjalan JAUH.

Kudrat badan tak sekuat mana. Si penyakit kronik perlukan perhatian jua teman. Sedari rumah aku telah amat kelaparan. Perencanaan perjalanan sekitar 9:00 atau 10:00 pagi perlu bertolak dari rumah. Maklumlah hari minggu takkan nak paksa anak-anak atau Mila segera bangun. Masing-masing bermalas dengan bantal busuk. Kata-kata Mila agar jangan tidur selepas Subuh tak siapa hiraukan. Rezeki akan mahal bila tidur selepas tidur. Malaikat Rahmat tak baik hati kasi rezeki sebelah bantal busuk. (Ini aku yang tambah-tambahkan)

2. Tak sampai hati nak kejutkan Azim awal sebab tenguk dia tidur lena amat. Hanya Azim yang sudi temankan ayahnya berjalan jauh. Jenaris ke Kampar jangkaan aku mahu sekitar tiga jam; jika singgah berhenti pasti lebih dari itu. Aku pemandu berhemah; Takut amat dengan AES lagi pun Avanza jika memandu laju minyaknya akan habis cepat; Kelajuanku sekitar 90km/j ke 100km/j. Hanya selaju itu yang aku rasa selesa memandu. Amat ekonomi. Nak kejar apa pun bukan ada agenda khas.

3. Lor top-top sekitar 11:00 pagi baru aku bertolak dari Jenaris. Mila tak buat sarapan. Hanya Teh O yang dia sajikan (Husna yang buat kut). Dia memang awal bangun pagi tak tidur lepas Subuh; tapi aku tenguk bergolek di sofa. TV yang tenguk dia di anjung bukan dia yang tenguk TV. Aku suruh Azim salam dengan ibunya dan kami berdua bergerak ke Kampar.

4. Mila ada alasan sendiri; cuti tak ada & tak berminat nak ikut program aku ke Perak. Dunia bercinta telah berlalu; jika dulu berjalan jauh dengan kekasih adalah impian paling indah. Kini aku terkesima sendiri; berkasih dengan bayang-bayang. Teratai cinta tak merah LAGI hanya kelayuan buah teratai hitam legam.

5. Di Perak banyak kolam teratai impian aku nak berumah di sebelah kolam teratai masih tak tercapai. Azim kelaparan amat sangat. Aku teringat gerai si @Lizza Hentian Tapah emm tak mungkin kami mampu berlapar sampai ke sana. Terpaksa berhenti awal di R & R Rawang. Azim makan nasi goreng cina aku sekadar makan mee rebus.

6.Semua hentian sesak; aku ketemu sekumpulan kembara dengan motosikal klasik selalunya memang orang kalangan dewasa yang suka moto klasik. Menarik moto klasik ini. Kalau badan kuat memang seronok berjalan jauh dengan motosikal.

7. Kami sampai di Kampar sekitar jam 2:30 petang tersasar jauh jangkaan daftar masuk hotel bajet 1:00 tengah hari. Nyonya belut sebab tak kasi aku bilik bertingkap. Penuh katanya padahal aku telah tempah awal; dia minta maaf sebab katanya ramai penyewa dari Sabah menyewa. Duduklah aku dengan Azim bagaikan terkurung dalam gua. Bilik tanpa tingkap tentunya DINGIN bagai peti ais; penghawa dinginnya amat sejuk hatta Azim bermalaas saja nonton Astro.

Aktiviti kami biasalah masak-masak secara rahsia memang kalau berjalan aku suka begitu. Talian 016 909 4343 aku buka sentiasa; hanya ada mesej/sms dari Imran Salleh: aku SMS Abdul Hamid Othman.. pun tak berjawab. Aku tak mampu nak bergerak kecuali rakan sekitar Kampar mahu ketemu aku mungkin boleh lepak di bilik atau lobbi hotel. Atau pekena Teh O Limau Panas di Kedai Mamak depan hotel sahaja. Tak mandang.

Tiada ulasan: