Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

24 Disember 2012

IMPIAN : AMOK di Kota Bharu Perak.




Burung Raja Udang ini masih banyak di kampungku. Cantik burung ini.



MUKIM TEJA KOTA BHARU PERAK.

Telah tercapai dua impian sekali gus hasil usaha sama dengan Imran Salleh; tapi ianya aku simpan di Desa Tualang (Kg Changkat Tualang) Kota Bharu Perak; agar harta nan tak dapat dinilai dengan wang ringgit ini selamat di sana.

2. Ianya terlalu besar nilainya; biarpun aku mengeluarkan modal yang amat sedikit. Hatta itu aku tak sabar mahu mendirikan kabin di kampung & satu stor konkrik yang hebat tak mudah diumpil. (Stor Kebal)



 

3. Kekinian selain impian pondok di kampung aku mahu amat memiliki HONDA Cup 70cc atau seirasnya dengan (90cc lampu bulat) sebagai harta kenangan buat anak-anak mengenang ayahnya. Setakad ini bajet masih belum cukup untuk membelinya.

4. Jika ada rakan yang mahu menawarkan harga yang patut bolehlah e-mel aku melalui e-mel idanradzi@yahoo.com. Yang penting aku dalam rangka mencari bajet untuk mendirikan kabin di kampung. Ada stor kebal di sebelahnya.

5. Semalam aku balik ke kampung ada beberapa kes yang aku rasa orang kampung kena ambil perhatian. JANGANlah asyik teroka tanah orang; CURI pokok untuk dijual. Jadilah hamba Allah yang baik; hidup pun sudah menongkat tua. Bila-bila masa Malaikat Maut akan ambil nyawa AWAK ketika itu nak minta maaf dengan siapa jika memang AWAK berdosa dengan pemilik harta yang awak curi itu.

6. Pesanan untuk
Pejabat Daerah Dan Tanah Kampar  jangan guna akta tanah untuk mencuri atau melelong atau merampas harta orang kampung. Nanti AWAK mati akan rangup dihimpit tanah. Pewaris masih ada. Sebagai contoh jika tanah di Mukim Teja itu milik Allahyarham Md Sesh (Mohd Radzi bin Abdul Rahman) Aku sebagai wakilnya kenalah diberi tahu. Jika berlaku masalah status tanah itu biarlah waris tahu; jangan memandai mahu dilelong dan dijual kepada kaum asing. Tanpa ada surat amaran tanpa ada protokol yang jelas buat waris terdekat.

(Jangan sampai ada kejadian Amok di Desa Tualang pun Pejabat Daerah Dan Tanah Kampar nanti; itu pun telah dua/tiga kali aku & waris berperang mulut di Pejabat Tanah Kampar; sekali itu bersama dengan Pegawai. JPM tapi kenapa Pejabat Daerah Dan Tanah Kampar ini masih samar/berselindung; mana cukai tanah pusaka kami yang bertunggak lama tak sampai ke alamatku di Jenaris)
 
— bersama Idan Radzi

Tiada ulasan: