Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

18 Disember 2013

Sejadah kecil

Ramadan Tahun lalu saya solat maghrib dekat masjidil haram... pakai sejadah kecik yang cuncun untuk tempat sujud. Selesai saja solat ada minah arab ni grab sejadahku itu dan cakap 'haram haram...' dia tak boleh cakap Inggeris dan saya tak boleh cakap arab... jadi ayam dengan itik lah.. Yang saya faham katanya sejadah kecik saya tu haram sebab tebal (ada sponge berlapik di dalamnya). Yang boleh katanya yang nipis... (sebab dia tunjuk kenipisan kertas tisu yang di tangannya..). Saya tanya ustaz pemimpin kita orang masa tu dan menurutnya there is no such thing... Tak ada haramnya kalau kita lapis tempat kita sujud...

Setahu saya takda sejadah pun boleh solat. Tapi dah terbiasa sejak peluk Islam mesti ada sejadah atau sekurang-kurangnya sapu tangan untuk lapis lantai tempat kat sujud.

(Di segi hukum HARUS; ada benarnya kata Minah Arab di atas sebab sujud yang sempurna dahi MESTI cecah di lantai kita solat... sebaiknya guna sejadah besar dari kaki ke muka... jika dah tebal lapik di muka pastinya kepala akan terangkat sedikit. Itu dalam satu sudut, satu lagi sudut seolah-olah wajah kita ini amat mulia ketika mahu sujud dengan Allah SWT sampai perlukan lapik; atau satu lagi sudut apakah kita ini  waswas Tok Siak tak bersih ketika sedut habuk di masjid atau surau; ada habuk & sebagainya. Sedangkan surau & masjid itu bukankah rumah Allah SWT; jika habuk sekali pun bukankah ianya boleh menjadi ubat bagi kita yang yakin badan kita juga asalnya dari tanah; setiap anugerah Allah SWT itu bukankah satu rahmat; habuk di masjid atau surau bukan najis. Jika awak tu ada asma terpulanglah)

Saya pernah mendengar ceramah agama di mana Ustaz tersebut tidak menggalakkan kita lapik sejadah kecil ini di wajah kita. (Menepati apa yang dikatakan Minah Arab tadi takut tebal... nak lapik pun biarlah senipis kertas tisu)

Wallahu a’lam,

  • Kalau ikut kebanyakan orang luar nusantara, sejadah tu untuk lapik kaki (tempat berdiri).  orang nusantara, untul lapik tempat sujud.  masa di Afrika dulu, dekat bahagia luar masjid, orang tempatan tu kongsi sejadah untul duduk dua orang.  bila solat berdiri atas sejadah, sujud atas jalan.  beza dengan orang Melayu, berdiri atas jalan, sujud atas sejadah.
Ada pesanan agama melarang kita solat di jalan raya, pasti Islam tak mahu kita ganggu jalan untuk orang lalu lalang; tetapi jika solat Jumaat sering berlaku masalah masjid penuh hatta pastinya tiada cara/ruang lain; maka ini sudah pasti diharuskan.

Tiada ulasan: