Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

27 Mei 2009

Rasa teraniaya (Ceritera)

Oleh Serimah Mohd Sallehuddin



Maizawati akui Akhil Hayy suami yang romantik dan bapa penyayang

"WALAUPUN tidak menyalahkan sepenuhnya, saya berasakan Waheeda patut juga berasa bertanggungjawab dalam hal ini. Perkara ini tidak akan berlaku jika lelaki tidak digoda. Kalau lelaki itu yang memulakan, sebagai wanita, dia ada hak untuk menolaknya, tambahan pula dia tahu lelaki itu suami orang.

“Tindakannya ke hulu ke hilir bersama-sama suami orang adalah kurang manis. Kehidupan saya, anak-anak dan ustaz teraniaya sejak kehadirannya dalam hidup kami.

“Sebelum ini, rumah tangga kami bahagia, tidak pernah timbul sebarang masalah. Ustaz juga seorang suami yang romantik dan bapa penyayang, tetapi jadi masalah apabila ustaz bertemu dengan dia (Waheeda),” demikian luahan isteri Akhil Hayy, Maizawati Zainal ketika dibawa berkunjung ke Balai Berita, Isnin lalu.

Hadir berjubah rona biru tua dengan raut wajah yang agak tenang menghadapi masalah itu, ibu kepada enam cahaya mata ini juga dilihat sangat tabah. Tiada setitik air mata pun tumpah kerana mungkin dirasakan sudah terlalu banyak air matanya dibazirkan sepanjang dua tahun memendam rasa.

Bagaimanapun, Maizawati menegaskan, dia tidak mahu luahan hatinya disalahertikan sebagai hendak menagih simpati daripada mana-mana pihak.


PERSEMBAHAN daripada akhil dan Waheeda pada sambutan Maulidur rasul peringkat Kebangsaan 1430H/2009M di Dataran Merdeka.

Katanya, dia sekadar hendak bersuara dengan apa yang terbuku dalam hatinya kerana tidak tahan lagi dengan sikap suaminya yang terus berdiam diri. Malahan sehingga perkara ini didedahkan kepada pengetahuan umum, Akhil masih tidak menghubunginya.

“Saya bukan hendak seronok-seronok membuat tuntutan cerai. Saya pun tahu perkara itu dibenci Allah. Saya bukannya tidak pernah bersabar. Tapi sudah bersabar selama dua tahun.

“Dalam tempoh itu, saya banyak mengkaji baik dan buruknya tindakan ini. Saya lakukan semuanya ini kerana tidak mahu membiarkan perkara tidak elok berterusan.

“Saya bukanlah minta apa-apa. Saya tidak minta lebih, saya cuma minta dia lepaskan saya. Saya anggap sudah tiada jodoh antara kami. Jika dia sudah tidak sudi lagi dengan saya, jangan simpan macam ini, supaya senang saya buat haluan sendiri dan meneruskan kehidupan bersama anak-anak.


Maizawati Zainal, isteri Akhil Hayy.

“Saya percaya tidak ramai wanita yang boleh bersabar apabila suami pergi tanpa khabar berita. Sikap ustaz dulu tidak seperti ini. Ke mana dia pergi, dia pasti menghubungi saya. Kalau tak sempat sekalipun, paling tidak dia hantar SMS,” katanya.

Menjelaskan lebih lanjut perubahan sikap suaminya, Maizawati berkata, ia bermula sejak dipertemukan dengan Waheeda menerusi sebuah program TV kira-kira dua tahun lalu.

“Dia mula jarang balik rumah dengan alasan kerja. Saya menghormati alasan itu dan memberi kepercayaan sepenuh hati, tanpa rasa sebarang curiga.

“Lama -kelamaan, saya dapati sikapnya semakin berubah. Jarang telefon kami dan bertanya khabar kami anak beranak. Kadang-kadang saya menghubunginya tetapi jarang berjawab. Tahun ini dia pulang ke rumah hanya tiga hari, itu pun tidak lebih lima jam,” jelas Maizawati yang mengaku agak kecewa dengan perubahan sikap suaminya.

Lebih mengecewakan lagi, katanya, apabila dia mendapat tahu suaminya mempunyai masa menonton wayang dan bersantai di tepi pantai bersama wanita lain sedangkan sering mengatakan tiada masa langsung untuk bersama isteri dan anak-anak atas alasan sibuk dengan kerja.

“Sebagai isteri, saya berhak untuk dikasihani, disayangi dan dibelai oleh lelaki bergelar suami. Tapi ustaz sering beri alasan sibuk dengan kerja, sedangkan dalam tempoh itu dia boleh luangkan masa bersama Waheeda, bukan dengan keluarganya sendiri.

“Saya pening sebenarnya. Kenapa ustaz takut sangat nak mengaku kalau betul mereka sudah berkahwin. Adakah dia bimbang nanti saya minta supaya berlaku adil menyebabkan dia tidak berani mendedahkan statusnya?” katanya sambil menyatakan rasa kasihan melihat keadaan anak-anak yang merindui kepulangan bapa tersayang.

Failkan perceraian pada 2 Jun

MAIZAWATI berkata, hatinya sudah tawar untuk menerima kembali suami selepas mengambil keputusan untuk memfailkan tuntutan cerai di Mahkamah Syariah pada 2 Jun depan.

Katanya, sebenarnya dia sudah mula bertindak memfailkan tuntutan cerai pada awal bulan lalu, tetapi membuat keputusan untuk menarik balik kerana berasakan tidak mahu mengaibkan suaminya.

Dia berharap dengan tindakan menarik balik tuntutan itu, Akhil Hayy dapat balik ke Ipoh, Perak untuk membincangkan masalah rumah tangga mereka.

Maizawati menjelaskan, dia akhirnya membuat keputusan nekad untuk bercerai selepas suaminya tetap tidak muncul walaupun diminta untuk balik ke rumah.

“Hati saya sudah tawar untuk menerimanya semula. Bagi saya sudah terlambat untuk memulihkan hubungan ini,” katanya.


Jangan lupakan anak-anak


MAIZAWATI mengaku, dia tidak percaya suaminya sudah berkahwin dengan Waheeda kecuali ada pihak yang membuktikan sebaliknya.

“Kalau betul ustaz sudah berkahwin, kenapa hendak disorokkan. Tetapi setakat ini saya percaya mereka belum berkahwin. Selagi tiada bukti ustaz sudah berkahwin lagi, saya tidak akan mempercayainya (suaminya sudah berkahwin lagi). Tetapi kalau mereka sudah berkahwin, saya doakan mereka bahagia.

“Cuma saya hanya minta ustaz dapat menjalankan tanggungjawab sebagai seorang suami dan bapa seperti biasa,” katanya.

Menurutnya, apa pilihan yang dia ada kalau suaminya benar-benar mahu mengahwini Waheeda tetapi paling penting ialah tidak mengabaikan tanggungjawabnya kepada anak-anak.

“Saya boleh terima kalau betul ustaz mahu berkahwin lagi, malahan saya sudah memberikan keizinan kepadanya ketika dia balik ke rumah pada awal tahun ini.

“Pada waktu itu juga, ustaz mengaku mahu memperisterikan Waheeda, tetapi sampai sekarang saya tidak tahu apakah kesudahannya hubungan mereka. Kalau dia mahukan suami saya, ‘minta’ cara baik.

“Saya berusaha untuk memahaminya kalau dia kata mereka tidak boleh berenggang. Cuma satu saja harapan saya kepada ustaz iaitu jangan lupakan anak-anak,” katanya.

Enggan jumpa Waheeda

KUALA LUMPUR 26 Mei - Biarpun kisah pergolakan rumah tangga penyanyi dan penceramah bebas, Akhil Hayy hebat diperkatakan namun, isterinya, Maizawati Zainal, 33, masih enggan menemui penyanyi Waheeda untuk berbincang dan mencari jalan penyelesaian.

"Sepatutnya dia (Waheeda) yang datang berjumpa saya, bukannya saya yang jumpa dia. Nak jumpa pun sudah terlambat, sebab saya sudah pun memfailkan tuntutan cerai awal bulan ini.

"Sepatutnya datang berjumpa ketika mula-mula keluar cerita tentang hubungannya dengan suami saya, bukannya tunggu sampai perkara ini jadi meletup begini.

"Lagi pun, buat apa nak ungkit lagi perkara yang sudah berlaku dan tiada gunanya buka pekung serta mempersoalkan siapa yang perlu berjumpa siapa. Keputusan yang saya buat ini adalah yang terbaik untuk semua pihak dan meleraikan segala kekusutan," kata Maizawati ketika ditemui hari ini.

Akhil dan Waheeda menjadi perhatian media lantaran gosip tentang hubungan cintanya berlarutan sejak dua tahun lalu. Malah, menjadi semakin hangat diperkatakan apabila ada pihak mendakwa melihat kelibat mereka menonton wayang bersama dan bergambar di tepi pantai.

Menurut Maizawati, dia telah menunggu dan memerhati selama dua tahun iaitu sejak mula-mula gosip tentang percintaan Akhil dan Waheeda diperkatakan.

Keputusannya untuk bercerai telah dimaklumkan kepada Akhil menerusi khidmat pesanan ringkas (SMS) kerana gagal menghubungi dan berbincang dengan suaminya itu.

Tambahnya, setiap pergaulan mempunyai batas dan sebagai seorang wanita seharusnya dia (Waheeda) mengetahui batasan pergaulan dengan seorang yang bergelar suami orang.

"Lelaki yang dia sentiasa bersama itu adalah suami orang dan sudah ada anak-anak. Sebagai isteri, saya hanya memerhati dari jauh. Namun, apabila mendapati ada perempuan lain selalu berjumpa dengan suami, saya terfikir wajarkah perempuan lain yang tiada sebarang ikatan sentiasa bersama suami saya," kata Maizawati pada program Wanita Hari Ini, di Sri Pentas, Bandar Utama di sini.

Mengulas tentang gosip yang mengatakan suaminya telah berkahwin dengan penyanyi Waheeda, kata Maizawati, selagi tiada bukti dia tidak mahu mempercayai sebarang dakwaan.

Walaupun telah memfailkan tuntutan cerai, Maizawati tidak menafikan bahawa dia masih menyayangi suaminya itu.

"Dia seorang suami yang sangat baik dan hubungan saya dengan dia memang tiada masalah. Cuma selepas saya beri keizinan untuk dia berkahwin lain pada Februari lalu dia langsung tidak pulang dan tidak menghubungi saya," katanya.

Kes tuntutan perceraiannya akan dibicarakan di Mahkamah Rendah Syariah Ipoh, Perak pada 2 Jun depan.

Utusan Malaysia

1 ulasan:

Melati Merah berkata...

Salam Sdr Idan,

Ceritera tentang kisah rumahtangga dan orang ketiga ni sememangnya begitu sensitif terutama sekali bagi kaum Hawa. Mengapa mereka sanggup melukakan kaum sejenis mereka sendiri? Mementingkan nafsu dan ghairah sendiri tanpa menggunakan kewarasan akal pemberian Ilahi maupun sedikit keimanan di hati. Tidaklah saya menafikan hak kaum Adam yang dibenarkan berpoligami. Itupun bergantung kepada sebab-sebab yang munasabah.

Saya sendiri masih tidak faham sehingga kini apa ada dalam fikiran kaum Adam. Dalam kes Maizawati dan Waheeda, mereka punya rupa dan kelebihan. Maizawati telah menyatakan kesudian untuk menerima Waheeda sebagai madunya. Justeru kenapa pula timbul masalah hingga bercerai? Akhirnya kaum Hawa juga yang teraniaya. Bagaimana dengan kaum Adam?

Kasih Adam seluas lautan ..
kasih Hawa seluas kayangan (satu persoalan)