Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

14 Ogos 2009

Berikan aku Laluan 9 (Singgahsana)

"Ayah! Azim tetak Azim rasa semacam saja"

"Nyapa Azim demam ke?"

"Batuk kuatlah ayah." Kemudian aku lihat dia rebah di kamar panjang lalu terlelap.

Emaknya tengah berbuka puasa, sambil berbuka leka tenguk TV di dapur. Aku pula leka dengan saluran 707 di anjung. Bila aku nampak Azim terlelap timbul rasa risau. Baru minggu lalu aku bawa dia jumpa doktor, masa tu tak demam pun; Sekadar salah makan cirit-birit. Nampak macam sudah kebah.

Aku pun numpang sekaki makan apa yang ada di dapur, sebenarnya aku tak lapar sangat sebabnya sebelum Mila balik aku perabis sisa makanan tengah hari tadi. Mila & Anif leka dengan rancangan di TV. Afiz jam 7:30 malam tadi telah pun kembali berkerja di KFC. Pengurusnya sayang sangat kat Afiz itu. Mahu juga dia berkerja di KFC. Empat jam pun tak kisah. Memang penat nak buat penutupan jualan di KFC. Rasanya sudah dua kali Afiz ke klinik sebab tak tahan lenguh bahunya mengemas restoran KFC setiap malam.

Biasanya KFC tutu jam 10:00 malam, jam 12:00 tengah malam lebih baru Afiz tiba di rumah. Selalunya air minuman memang mereka akan buang, ikut pengurus yang bertugas; ada benarkan pekerjanya ambil, ada yang buang saja. Bagitu juga dengan sayur & kadang-kadang ayam goreng. Biasanya mereka buang sahaja. Jika Afiz bawa balik rasanya kami pun dah jemu makannya. Nak habiskan semangkuk kentang putar itu pun teramat payahnya.

"Ibu Azim tu nampaknya kuat demamnya, moh! kita bawa dia ke klinik."

(emmm Raihan pula msg http://raihanniaga.blogspot.com tetiba sahaja dengar sudah di Lumut ikut suaminya)


Labuci yang dijahit Raihan
untuk hiasan baju cahayamatanya


Aku rasa dahi Azim, mak datok! memang panas amat. Demam apa ini.

"Ayah tak suka sangat ke Klinik Damai ini ibu, sebab doktornya perempuan India, elok ibu yang jumpa doktor itu, nanti katakan yang si Azim ini sudah ada kad rawatan di sana!" Mila diam sahaja, macam orang kena paksa sahaja perginya.

Sampai depan klinik, aku turunkan mereka tiga beranak & aku menuju ke Giant. Klinik itu di Prima Saujana, sebelahan dengan taman perumahan aku sahaja. Aku mencari air isotonik & beberapa barangan dapur.

"Apa kata doktor?.."

"Ayah pun satu kenapa tak tunggu kejap, ini hantar sahaja ke klinik dianya hilang"

"Kenapa pula?"

"Klinik tu tanya nombor akuan, manalah ibu tahu?"

"Lor... takkan sebut sahaja Haridan mereka tak boleh cari, nama Haridan bukan ramai di Kajang, silap-silap dua orang sahaja...!" Setahu aku kalau ke Klinik Mariam di Kajang sebut Haridan pembantu perubatannya dah tahu. Semua kad perubatan anak-anak telah terkumpul dengan kod Haridan itu. Seorang lagi Haridan di Sungai Ramal Luar. Aku kenal baik dengan Haridan yang itu.

"Klinik itu pakai nombor!"

"Pakai nombor itu empat nombor ekor, tukarlah nama klinik itu : Empat nombor ekor!" Saja nak bakar hati Mila. "Habis tu Azim dapat cuti berapa hari?"

"Sehari!"

"Panas teruk begini sehari, biar bebetul, esok kan ke Khamis, apa salahnya cuti dua hari kasi Azim rehat betul-betul!"

"Mahal ubatnya sampai RM40 lebih...!" Mila bersungut. Sebelum ini memang kami tak pernah keluar duit sebab aku ada doktor panel. Bila pencen terpaksa guna duit sendiri & klim di pejabat Mila.

Telahan aku benar, dua hari Azim tak mahu makan, terbaring & sakit sangat nampaknya. Penat kena lap badannya dengan tuala basah, belikan tampal dahinya. Buatkan buburnya, beli lagi bubur di McD. Seleranya tertutup usik sedikit sahaja, itu pun termuntah. Bila sudah makan dua hari antibiotik barulah nampak pulih & beransur bercahaya wajahnya.

"Azim tak boleh nak bangun ke?, kita mandi perbagai"

"Tak bolehlah ayah, bangun rasa nak tumbang, pening..."

Aku tak berani nak sebut kuman ini dapat dari ibunya lantaran jangkitan dari si Mas. Mila cukup marah kalau aku katakan dia yang bawa kuman Selesema B@bi ini. Bunyi sakit itu mungkin amat jijik, sebab itu Mila tak mahu aku kaitkan dengannya, tapi nak buat macam mana. Sejak Mila dikuarantin serentak anak-anakku diserangnya. Demam, selesema, batuk, cirit-birit & muntah. Doktor pun tetap mengatakan ini demam biasa. Syukurlah. Harapanku agar Azim cepat sembuh tak kiralah demam atau sakit apa; memang kasihan & risau melihat anak yang terbaring lesu terputus langsung selera makannya. Afiz & Anif tinggal batuk sahaja.

Tiada ulasan: