Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

16 Ogos 2009

Berikan aku Laluan 10 (Singgahsana)

Azim mula sekolah hari ini, tetapi dia masih batuk-batuk. Demamnya sudah kebah tetapi masih lesu. Malam tadi dia bergaduh dengan Anif abgnya lantaran tak larat temankan abgnya ke kedai. Selalunya memang Azimlah yang paling rajin ke kedai. Bila sakit begitu memang menukar terus wataknya.

Semalam Ahad, Anif begitu kecewa lantaran tak dapat hadiri ujian untuk naik keperingkat lebih mahir; bertukar tali pinggang Taekwondonya. Ini kerana minggu lalu dia demam & tak larat untuk hadir kelas Taekwondo, Tak tahulah pula minggu lalu kena bayar yuran untuk ujian tersebut. Kasihan dia kena tunggu 3 bulan lagi baru ada ujian yang sama. Terlalu lama. Aku menganggap ini strategi kelab Taekwondo payah untuk berlebih kurang & memerlukan disiplin & pengorbanan yang tinggi untuk mencapai matlamat tamat perguruannya.

Bukan murah ingin menghabiskan setiap peringkat tali pinggang. Aku masih ingat Afiz memerlukan lebih dari tiga tahun berguru untuk sampai ke peringkat memegang Tali Pinggang Hitam. Kalangan rakannya yang bersama di peringkat awal tak sampai pun sepuluh orang berjaya sepertinya hingga ke peringkat akhir. Ibu ayahnya juga terpaksa berkorban wang & masa yang bukan sedikit untuk mengikuti siri latihan yang ketat oleh kelab Taekwondo. Bayangkan setiap hari cuti terikat dengan jadual latihan, tak kira Sabtu atau Ahad. Seperti Anif kini terpaksa berlatih dari jam 11:00 pagi hingga 1:00 tengah hari. Bayangkan bagaimana jika mahu pergi kenduri kendara.


Serat daging lembu jauh lebih enak
& kasar berbanding daging babi
yang diharamkan.


Kejayaan paling tinggi Afiz dia memenangi tempat kedua, Naib Johan di Hulu Langat ketika menyertai pertandingan Taekwondo peringkat daerah.

Aziq juga berjaya sampai ke peringkat Tali Pinggang Hitam tetapi dia tidak aktif bertanding. Hebatnya Aziq dia begitu cepat menghabiskan latihannya, tidak selama Afiz menjalani latihan. Mereka berdua sebenarnya layak untuk menjadi Tenaga Pengajar Taekwondo, tetapi mereka tak berminat menjadi Tenaga Pengajar, Taekwondo sekadar aktiviti bersukan buat mereka.

Kira Azim paling lama diuji serangan tempiasnya Selesema B@bi. Biarpun demamnya tidak serius tetapi melihat dia terbaring selama dua hari hilang selera makan, dengan muntah & batuk perbagai memang amat merisaukan. Jika lambat berubat tentunya boleh merebak jadi wabak Selesema yang teruk. Syukurlah Doktor tidak mengesahkan dia dijangkati penyakit Selesema B@bi tetapi tempiasnya memang merisaukan, bayangkan kos ke klinik selama seminggu dua untuk tiga beranak itu telah mencecah lebih dari RM100, bagaimana kalau ianya menyerang keluarga yang tak mampu. Mampukah kita melihat anak kita menunggu berjam-jam jika ingin mendapat rawatan di klinik atau hospital kerajaan. Jika sekali pergi tidak mengapa jika ianya berjangkit seperti keluargaku; bagaimana?.

Semoga Allah Azzawajalla tidak sampai memurkai umatnya & wabak Selesema B@bi ini tidak sampai mengancam keselamatan negara kita.

Aku yang diuji dengan serangan gatal-gatal di seluruh badan ini pun rasanya bagaikan tak selesa, duduk, baring & tidur pun terganggu bagaimana mungkin menerima serangan wabak penyakit yang amat menakutkan ini. Mahu kita salahkan siapa jika memang kita yang sering melanggar larangan Dia Nan Esa. Bala & musibah tidak mengenali siapa. Maka itu kita sememangnya harus terusan berdakwah, agar kaum lain, penganut agama lain jangan memakan babi. Jika kita baca kitab & ajaran agama kita pun. Salah satu langkah & tindakan Nabi Isa a.s apabila turun ke bumi memang Nabi Isa a.s akan mengarahkan semua babi di bunuh di muka bumi ini.


Daging kambing bakar amat sedap apatah lagi jika dicecah dengan sos lada hitam cumanya bagiku pesakit diabetes kenalah berpada-pada sikit makannya...

Kenapa kita tidak sedar akan bahayanya kuman yang suka membiak di seserat daging babi ini. Setakat ini pada babi, ada tiga virus influenza A jenis (H1N1, H3N2, dan H1N2) tersebar di sekeliling dunia. Kenapa mesti manusia masih mahu menternak & berusaha membiakkan binatang yang diharamkan oleh agama Islam ini. Takkan mahu tunggu ke akhir zaman bila telah turunnya Nabi Isa a.s dari langit barulah kita sedar bahayanya babi ini berkeliaran di keliling kita.

Tiada ulasan: