Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

19 Ogos 2009

Kaminey 2 (Singgahsana)

Bila tenguk di situs Planet Bollywood yang cerita Kaminey dapat undian 8.5 memang teruja amat aku mahu melihat ceritera ini. Lagi pun asyik menonton cerita Orang Putih naik muak juga. Terkadang ada juga filem orang putih macam Doreamon sahaja. Seperti filem Land of the Lost yang baru ku tonton. Tenguk iklan di TV bukan main gempak bila tenguk filemnya di pawagam setakad bolehlah!. Jika aku kasi undian 5.1 sahaja kot!.

Kaminey nampak bagaikan mahu mengambil corak pembikinan filem Slumdog Millionaire (2008). Agak keras, rakus, ganas & penat melihat babak-babaknya. Mungkin sebab itu ia dilabelkan sebagai filem tontonan 18 Tahun ke atas. Jika aku mungkin aku akan labelkan sebagai 18-PL.

Di internet filem ini tercatat PG13. Bimbingan ibu bapa untuk kanak-kanak bawah umur 13 tahun (PG-13).

Setahu aku filem hindustan ini sesuai tontonan keluarga Umum (U). Aku pun buatlah tempahan melalui alam maya, bila tiba di panggung sudah ceritera lain pula. Teringat semasa aku ditahan di pintu masuk panggung bersama Aziq tahun lalu. Sebab dia tak cukup umur ingin bersamaku menonton filem 18 tahun ke atas. Filem itu filem aksi tak tahulah pula kot ada banyak babak seks. Itu yang aku pertikai di Astro sesiang hari pun bersepah filem 18 tahun ke atas ditayangkan. Siapa yang dapat memantaunya. Lazimnya ibu ayah berkerja, anak-anak ramai yang berada di rumah selepas waktu sekolahnya.

18 tahun ke atas: Tidak sesuai ditonton golongan bawah umur 18 tahun.
  • 18-SG: Unsur seram dan ganas yang tidak keterlaluan
  • 18-SX: Unsur seks yang tidak keterlaluan
  • 18-PA: Unsur sensitif politik, agama dan kebudayaan
  • 18-PL: Pelbagai (Lebih daripada satu unsur-unsur di atas)
Melihat akan filem Kaminey untuk tontonan 18 tahun ke atas, memang buat aku tertanya-tanya. Apakah kami boleh lepas masuk ke panggung. Aku cuma pergi bersama Azim & Afiz. Azim baru 11 tahun. Tak kan Azim nak biarkan dia sendirian di luar panggung, biar bebetul. Tambahan tayangan larut malam. TGV Sunway Pyramid Petaling Jaya sekitar 25 km dari Jenaris; jika dekat memang aku sempat hantar Azim pulang. Terkilan pula Azim seyogia janjinya dia berjanji mahu sangat temankan aku menonton filem hindustan. Yang lain memang agak keberatan.

TGV Sunway Pyramid ada dua belas panggung, aku congak-congak jika terhalang kemasukan kami mungkin aku tukar filem lain. Kebiasaannya hari Rabu harga tiket memang murah, tetapi jika buat tempahan melalui alam maya terpaksa tambah RM1 setiap tiket. Agak sesak juga penonton lewat malam begitu. Rasanya bilangan penonton Melayu & kaum cina seimbang. Satu yang menarik Sunway Pyramid ini ramai pelancung asing terutama dari Arab. Parkir sebenarnya banyak tetpi kena mahir pintu mana yang mudah dimasuki.

Aku memang tak selalu ke sini, nasib Afiz rupanya diam-diam tahu serba sedikit selok-belok Sunway Pyramid ini. Entah berapa kali aku berpusing di tempat parkir asyik tersesat di kawasan sampah sarapnya.

Menunggu tayangan yang agak lewat Afiz & Azim tidur di Avanza di aras B2, agak mewah parkirnya beberapa langkah sahaja telah berada di depan pintu lifnya. Aku yang gelisah sebab sehari dua ini tetiba gaham sebelah atas kiri meragam. Sakitnya melampau. Berkumur dengan air biasa pun terasa nyilu & berdenyut-denyut. Tak terfikir mahu membeli ubat sakit gigi kerana tak menganggap ianya akan serius. Rupanya sakit gigi ini menyerang... Mak Datok! sakitlah amat sampaikan mahu keluar air mata.

Sakit gigi berpakat lagi dengan masalah gatal-gatal badan, adoi! memang sakitnya. Aku pula terleka tak makan siang tadi semua ubatan kronikku, enam jenis tak boleh tidak. Emmm! apa nak di panggil ubat enam jenis. Enam Penawar... enam delima... sipahit enam... enam jahanam macam ceritera P Ramlee pula.

Sidelima enam; okey kot!.

Sidelima satu pencair darah untuk jantung, Sidelima dua darah tinggi Sidelima tiga pun darah tinggi, empat diabetes, lima kolestrol & Sidelima enam yang panjang kecil amat ini aku tak pasti. Paling maksimun aku boleh bertangguh atau terlupa cuma tiga hari. Selebih dari tiga hari memang aku tidak sanggup berani mencuba. Tiga hari itu pun kalau Dr Imah tahu aku tak makan mahu tak akan dirawatnya aku lagi.

Tambahan lagi dua yang pasti aku makan, Shilintong (Chinese Natural Herbs - Shi Lin Tong) untuk sakit buah pinggang & Goji untuk stabilkan keseluruhan.

Nampaknya jika aku berjadual dengan betul enam ubatan ini kira okeylah!. Bulan lalu melalui ujian terapi nampaknya aku memang kembali normal.

Kembali ceritera Kaminey tadi;

Dua pintu pawagam@panggung terasing & selorong dengan Bilik Air. Azim yang aku kejutkan sekitar jam 11:10 malam terasa mahu ke bilik air, elok benarlah ketika yang sama aku hulur tiket & kami menyusup masuk ke panggung 11. Awalnya memang kami beriga sahaj di panggung tersebut. Mila lampu mahu dipadamkan barulah datang sekumpulan Benggali moden (tiada serban) sekitar 10 orang kot & sepasang remaja Melayu. Tak sampai dua orang penontonnya.

Kaminey berkisar ceritera keluarga gerladangan, keluarga susah. Ayah pelakon utama (orang putih panggil hero, kita nak panggil apa iyer jaguan, wira macam kereta pula, pahlawan cerita purbalah pulak.. dari kamus perwira, wirawan, pahlawan, tokoh/pemeran utama, junak bagi bahasa Serbian) Wirawannya kembar seiras. Ayah wirawan (Charlie) membunuh diri di balai polis setelah dituduh mencuri. Yang abg ini... Charlie suka mencari jalan pintas menjadi kaya, bergaul dengan samseng & kaki berjudi dengan lumba kuda, adiknya wirawan gagap Guddu.

Apabila Guddu bercinta, kekasihnya si Sweety mengandung yang memaksanya berkahwin. Abg Sweety adalah ketua samseng & telah berangan ingin menjodohkan Sweety dengan orang lain demi mencapai untuk menjadi ADUN di daerahnya.

Charlie & rakannya mencerederakan penunggang kuda lantaran hilang pertaruhan kemudian lari dari kumpulannya & mencuri jip kepunyaan polis gerladangan.. Lobo & Lele yang di bonet jip tersebut terdapat dadah.

Yang kena tangkap Guddu dibelasah teruk oleh Lobo & Lele. Bukan setakat itu sahaja Guddu juga dibelasah teruk oleh abg kekasihnya yang telah pun menjadi isteri. Hari mereka berkahwin abg si Sweety... Sunil 'chopper' Bhope telah menghantar orang upahan untuk mebelasah Guddu.

Dari situlah berkembangnya ceritera Kaminey ini. Azim telah tertidur sekitar jam 1:00 pagi. Afiz pula tenggelam timbul. Aku tak berapa dapat menghayati filem ini lantaran gangguan sakit gigiku. Moralnya ceritera Kaminey ini adalah ikatan saudara kembar atau adik beradik payah mahu diputuskan. Ibarat air yang dicincang tidak akan putus. Wirawan mestilah terselamat cumanya memang salah seorang kembang ini cedera parah ketika di hujung babak. Aku pula tak dapat apa pun aura dari cerita ini selain dari syok dengan lagunya Dhan Te Nan di nyanyikan oleh Sukhwinder Singh, Vishal Dadlani & Robert Bob Omulo.

Tiba Jenaris sekitar jam 2:30 pagi. Azim & Afiz memang terlelap lena. Aku yang tak cukup tidur & mengantuk amat.

Tiada ulasan: