Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

19 Ogos 2009

Dari Blog Mazidul (Singgahsana)

iDAN berkata...

Pengeboman di Bali.

Jika kita buat undian di kalangan umat Islam saya yakin pasti majoriti dari kita menolak kekerasan pun kekejaman yang dilakukan oleh pejuang Jemaah Islamiyyah ini. Tetapi buat kata AnakMelayu membunuh, hukumannya juga bunuh. Tentunya itu yang mahu dicetuskan oleh kumpulan Jemaah Islamiyyah.

Samalah jika kita ini suami atau isteri orang yang berzina, apakah hak kita untuk hidup di dunia ini. Jelas hukum zina rejam sampai mati, bunuh juga: apakah perundangan Islam itu kejam. Telah terlalu ramai bangkai bernyawa di dunia ini lantaran kita tidak menjalankan hukum Islam secara syumul atau menyeluruh. Kerajaan di mana-mana negara yang mengganggap maksiat itu perkara remeh malahan dilindungi lagi; seharusnya kena sedar akan bala & musibah yang bakal menimpa.

Kenapa terjadi di Bali bukan di negara kita, bukan juga di Siam (?). Impak perundangan atau amalan agama sesebuah negara tentunya menjadikan tragedi begini tercetus sementelah ada golongan yang telah tidak berdaya lagi menahan diri melihat maksiat ini terjadi. (Mungkin)

Saya menganggap ini adalah bala yang dicetuskan oleh ketidak mampuannya kita mengamalkan Islam yang sebenar. Ad-Din. Bala yang diturunkan Allah Azzawajalla sesungguhnya tidak mengenal siapa.

Jemaah Islamiyyah sekadar mencetuskannya & menerima hukuman setimpal. Mangsa terkorban sememang menjadikan kita simpati lantaran mereka semua bukan orang yang berdosa. Kesan serangan ini buat kata Sdr Mazidul hanya tinggal tanah kosong.

Bila kita menungkan sendirian "Siapa" agaknya yang perlu dipersalahkan. Jemaah Islamiyyah & pemimpin sememangnya lah sahih diwartakan bersalah. Sebaliknya?, punca angkaranya?. Asal kejadian tercetus pengeboman ini kenapa?. (?) terlalu banyak persoalan yang perlu kita selesaikan jika mahukan peristiwa tragis ini tidak berulang lagi.

Yang pasti kita sebagai umat Islam sentiasalah mendekatkan diri dengan Dia Nan Esa, agar kita mendapat perlindungan & hidayahnya.

Itu antara yang aku berikan respon di Blog Mazidul, sahabat kepada sahabat baikku Tuan Haji Yasin. Aku pernah menulis akan kisah misteri di sebalik Tsunami di Aceh. Tentunya ianya ada terselit di jurnalku di easyjournal. Yang aku masih ingat begaimana Pak Jupri banyak bercerita tentang maksiat yang berluasa berlaku sebelum kejadian Tsunami. Malahan Pak Jupri & disahkan oleh Pak Zul & rakan-rakanku yang lain. Antara yang selamat ketika kejadian. Aku masih terbayang Pak Zul Putih yang meninggal dunia, jenazahnya pun tidak dapat ditemui.


"Kebanyakan mayat perempuan yang saya lihat semua kemaluan mereka disumbati dengan perbagai barangan seperti ranting kayu & lain-lain objek

"Kenapa begitu bapak.."

"Seolah-olah petanda yang Tuhan mahu menunjukkan betapa perempuan mangsa tsunami tersebut ramai yang melakukan maksiat, maka itulah pembalasannya...!"

Pak Jupri menceritakan bagaimana pangkat anak saudaranya ... seperti yang pernah aku tulis,;

Gempa bumi sesungguhnya bukan sekadar bencana alam tetapi ianya adalah bala petaka bagi mengingatkan manusia. Kes Aceh lantaran ingin mengejar anggota GAM oleh anggota TNI, PNS juga Polri telah menjadikan Aceh tempat segala bencana. Penuh kekejaman, hanyirnya maksiat. Keujudan askar dari kerajaan pusat yang semakin ramai di Aceh telah menyebabkan keadaan sosial di sana amat geroh & runtuh. Seperti cerita Pak Jupri.

"Saya diacukan senjata semata-mata ingin menegur anak buah saya agar jangan mengikuti anggota TNI, "Jika kau menghalang gadis ini mengikuti saya ke kem, saya tidak maafkan kamu".

Diugut mahu dibunuh lantaran ingin menghalang agar maksiat tidak bermaharajalela. Memang keruntuhan moral di Aceh sebelum tsunami amatlah gawat. Di mana saja yang ramai sangat kebanjiran anggota askar akan pasti mengakibatkan keruntuhan moral. Pesta maksiat menjadi-jadi. Apatah lagi jika askar yang hadir bukan orang beragama Islam. Arak zina jadi ulaman belaka. Bila moral sudah tenat, tidak dapat lagi siapa pun menegur perkara mungkar. Hati setiap mengamal maksiat, kemungkaran memang telah pekat hitam. Telah lali. Memang bala akan datang. Memang bakal datang... itu janji Allah Azzawajalla.

Tsunami di Acheh bukan ledakan ombak yang dilakukan oleh Jemaah Islamiyyah, tetapi adalah bala gempa bumi yang diturunkan oleh Ilahi. Kita seharusnya sedar akan fenomena ini yang bila-bila masa boleh berulang tanpa ada amaran atau petanda. Tidak mungkin apa yang tersurat itu tiada yang tersirat. Kita selalulah
evaluasi (muhasabah ) diri agar manjadi umat yang baik & disayangi Ilahi. Di samping memohon perlindungan agar tidak sampai menjadi mangsa bencana.

Tiada ulasan: