Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

07 Oktober 2009

Tanah Rizab Melayu (Singahsana)

Jika kita ke Meru ikut jalan lama Kampung Bukit Kapar ke pekan Bukit Kapar, pasti ramai perasan bagaimana kaum cina menggunakan tanah rizab jalan di bawah talian elektrik milik TNB mungkin; ditanami dengan pokok pisang.

Sejak aku bernikah lagi aku perasan pokok pisang ini telah pun ditanam, ianya subur & dijaga rapi. Banyak terdapat guni baja & buahnya sentiasa sarat & berbalut rapi. Tak kurang dua kilometer sepanjang jalan padat dihiasi kehijauan pokok pisang.

Mungkin peringkat awal pekebun ini sekadar tanam sedikit, bila ianya telah seluas kini pasti dia mampu membayar kadar tol tanah, sewaan tanah tersebut. Silap-silap telah kaya raya dengan bertani di tanah terbiar ini.

Berbudi dengan tanah memang tidak pernah kita kecewa.

Itu hanya contoh kecil, sebenarnya di mana juga tanah rizab milik TNB ini memang terdapat banyak pekebun kecil mengusahakannya. Gigihnya mereka yang tak punyai tanah ini.

Bila kita pulang ke kampung pula, di kampungku amat ketara, semakin banyak tanah terbiar. Sebahagiannya milik individu atau Tanah Rizab Melayu & sebahagiannya milik kerajaan negeri yang dulunya milik pelombong kekinian bila tempuh pajakan lombong ini telah habis bertukar kepada orang luar; syarikat & individu. Kalangan mereka yang berduit telah membeli tanah ini.

Sekitar lima tahun lalu aku pernah terdengar Pejabat Tanah Kampar menawarkan tanah-tanah ini kepada pewaris asal tetapi semua pewaris asal ada yang berpindah ke bandar, ada yang tidak tahu pun tawaran ini, ada yang tak berduit untuk menebusnya semula.

Ada mainan politik tentang isu tanah ini. Ianya melibatkan juga Tanah Pusaka Rizab Melayu yang memang tidak pernah dijual. Termasuk tanah pusaka milik arwah Apak. Keluarga yang tinggal di kampungku pun sekitar 200 buah rumah sahaja & sebahagian besar penduduk di kampung ini mendirikan rumah di tanah milik kerajaan atau tapak lombong yang tentunya kini milik kerajaan negeri. Sebahagian sahaja milik sendiri.

Terbaru majoriti penduduk tidak setuju untuk didirikan Kilang Simen di sini, memorandum tentang penolakan penduduk kampung atas pembina Kilang Simen ini aku sendiri pernah melihatnya & membacanya. Tapi ianya adalah dari suara sokongan PR. Projek ini tertangguh. Bilamana kemelut rampasan kuasa politik di Perak berlaku. Aku pula mendapat berita projek ini diteruskan jua biar pun mendapat bantahan penduduk kampung. Dalam laporan yang aku baca di internet amatlah bercanggah dengan memorandum yang aku baca.

Sebahagian tanah yang akan diusahakan adalah milik individu kalangan VVIP. Aku tidak pasti bagaimana pertukaran hak milik tanah ini boleh berlaku. Sebermula dari peranan broker tanah yang dapat memujuk orang kampug menjual Tanah Rizab Melayu untuk dilombong sekitar tahun 50an & 60an lagi fenomena perlupusan Tanah Rizab Melayu ini telah berlaku. Harga seekar tanah ketika itu cumalah sekitar RM5,000 ke RM7,000 sahaja.

Dalam keadaan sekarang bagaimana Tanah yang asalnya Rizab Melayu ini; telah tamat tempoh pajakan pelombong ini sebahagiannya boleh beralih ke tangan individu?. Sampaikan seorang VVIP dapat memiliki lebih dari 50 ekar tentunya semua ini menjadi tanda tanya. VVIP ini pula bukan orang sekitar kampung saya.

Terkadang aku terfikir, apakah masalah lebuh raya kita juga sama nanti. Bilamana tempoh 30 tahun syarikat konsesi yang memajukan lebuh raya ini akan terjadi peralihan ke individu seperti tanah lombong di Perak memang elok kita selidiki. Sebelum ini pun memang isu ini sering dibangkitkan. Kerajaan akan meletakkan harga Tanak Rizab Melayu ini mengikut taraf tanah pertanian; apabila dimajukan & dijual dengan nilai tanah pembangunan atau peindustrian oleh Siapa? lintah darah ini!?.

Bagiku yang cintakan Tanah Melayu, Akta Tanah Rizab Melayu ini janganlah diperkotak-katikkan oleh golongan politik. Merampas, memaksa bangsa sendiri menjualnya dengan alasan pembangunan tanpa akta melindungi pemiliknya samalah seperti kita menjual negara sendiri yang dulunya bernama Tanah Melayu.

Apa yang YB tulis
Tanpa NamaTanpa Nama berkata...

Islam menggalakkan umatnya rajin berusaha. Tanah terbiar lambang kepada pembaziran dan kemalasan. Ikut syariah islam tanah yang terbiar dan tidak berusaha berhak untuk dirampas oleh kerajaan. Mungkin kerana kerajaan tidak mengamalkan syariah ini menyebabkan umat islam terkebelakang.

YB

YB

Memang ini masalah besar kita orang Melayu. Sebut sahaja negeri miskin, kita akan terbayang Kelantan, sedangkan jika kita mengaku secara jujur; Bukan Kelantan sahaja.

Mana-mana negeri di Malaysia ramai yang terperangkap dengan kemiskinan. Makin ramai anak watan negeri tersebut berhijrah, hingga tanah pusaka terbiar.

Ibu, ayah, mungkin dari moyang kita lagi, telah mengusahakan tanah tersebut. Seperti tanah pusaka arwah Apak semuanya terurus ketika dia masih hidup. Anak-anak yang membiarkannya.

Kemudian gerladangan kampung memusnahkan dengan mencuri kayu yang tak seberapa harganya tanpa kenal hukum hakam agama.

Kerajaan pula bermain politik, bayangkan borang yang diberi pun dikatakan hilang. Kita tersepit dengan modal. Tanah diusahakan mereka mahukan 70% hasilnya; itu di atas kertas, sebenarnya pemilik tanah sekadar dapat sisa.

YB pun tahu dengan usaha YB terhadap 5 ekar tanah itu. Modal tak sebanyak mana bagi yang berduit. Kenapa mesti kita rampas hak pemilik tanah ini.

YB,

Pemodal besar kalangan orang politik juga; mereka ini rakus, dia pinda akta tanah & seperti kata YB, diyakini pula dengan syariat Islam yang memang isu sensitif jika dipersoalkan.

Ianya mengaitkan agihan harta negara yang tidak seimbang pengagihannya.

Bagi saya yang nampak masalah ini, adalah lebih baik kita jadikan tanah pusaka itu hutan simpan. Biar burung-burung makan buah senduduk, cenderai, atau mempoyan, daripada kita serah pada mereka yang akan terus menindas kita yang naif ini.

Hidup ini bagai roda, jika niat kita baik pasti anak cucu kita akan membela tanah ini nanti. Aku yakin dengan itu YB. Janji cukai tanah kita bayar. Jangan ada lorong untuk mereka merampasnya.

Rasanya mereka yang lain harus menyedari ini.

YB saya amat kecewa, sikap kita yang bila bersara lebih sayang rumah teres tak sebesar mana di bandar & bercita-cita menjual tanah pusaka di kampung untuk memiliki kereta mewah yang susut harga itu.

6 ulasan:

zeqzeq berkata...

di Sg Buloh berebut bina kedai..wash car..sewa lagi..snowwash..

hilman.teddy berkata...

=D

iDAN berkata...

Sdr Zeq

Mereka yang tiada tanah begitu giat meneroka tanah, tak kira ianya pajakan atau tol atau secara haram, kita yang punyai tanah beli tanah mahal di kota tanah yang ada kalau tidak terbiar; asyik mahu dijual.

Sedangkan kalau kita sayangi, biar semak berlalang pun, lalang boleh dibuat bumbung hiasan, senduduk daunnya boleh menghilangkan rasa pahit betik, buahnya buat ubat luka, mengkudu hutan, pucuknya boleh ubat sakit diabetes. Banyak lagi pokok liar sebenarnya berguna.

Sdr Hilman;

Tanak pusaka, ibarat tanah adat bagi masyarakat Minang, seharusnya ianya amat dihargai; biar pun pengagihannya dipersoalkan.

Shaharuddin Othman. berkata...

MELAYU MUDAH LUPE...

Tanpa Nama berkata...

Allah jadikan tanah untuk manfaat makhluknya. Kita sbg khalifah perlu mengurus tadbir untuk kesejahteraan manusia semuanya di muka bumi ini. Bukannya mengkuruskan tanah itu.
Kerajaan berhak merampas tanah rakyat? Kerajaan yg macamana. Tak pasti. Yg pastinya bukanlah spt kerajaan yg ada ini. Mungkin spt kerajaan kelantan, Allah shj yg mengatahui.

YB

iDAN berkata...

Sahabatku YB Banyak tanah terbiar yang bukan rizab Melayu, sayangnya tanah ini dibahagi kepada peniaga cina buat perniagaan. Tahu sahaja pun mereka lantaran mereka banyak duit.

Tak kisahlah jika dipajakkan jangan diberikan geran; bukanlah dengki. Bumi@Tanah besar cina mereka luas sangat.

Satu hari nanti bumi kita akan pasti dihubungkan dengan kemudahan jalanraya pun keretapi yang memang cepat & pantas. Dari benua ke benua. Apa masalahnya nak ganggu bumi Tanah Melayu yang sekangkang kera ini.