Translate

||| Tentang Aku |||

Foto saya
Jenaris, Kajang Selangor, Malaysia
¤¤ Penyair nan tidak akan berhenti memaparkan sesuatu. Berkata benar biar pahit sekali pun. Kata kata biarlah membawa makna. Makna jangan berbau hina.¤¤

Perlu Baca

masalah tanah pusaka Md Sesh masih tidak selesai Klik Label: Pusaka Mengambil hak milik orang lain tanpa mengikut panduan Islam adalah HARAM; akta tanah yang dipinda oleh manusia hanya perangkap NERAKA bagi mereka yang tamak akan harta dunia

15 November 2009

Kahwin Campur 9 Bendang (Singgahsana)

Awal pagi teksi telah menunggu. Halim & Joe masih diulit mimpi lagi. Mimpi di siang hari, hari Sabtu mereka bercuti. Dingin angin musim luruh di Sagamihara memang sedap tarik selimut. Dari jauh aku nampak si Kuroda tersenyum denganku. Kuroda memakai kaca mata, rambutnya berketak-ketak kulitnya seperti orang kita Melayu, jika dia berjanggut atau bermisai pasti tak siapa pu kata dia orang Jepun.

Aku minta menaiki teksi sebab beg aku agak besar, biar pun beg itu bertayar susah nak tarik dari asrama ke stesen komuter. Orang Jepun pantang minta bantuan. Kelam-kabut tempah teksi. Aku tak pasti mana si Kuroda itu tinggal, sekarang baru awal 7:00 pagi dia telah sampai. Aku menarik beg dari pintu asrama; asramaku di Sagamihara akan aku tinggalkan. Ibu angkatku Okaasan nampak sayu wajahnya. Ayah angkatku yang tinggi sasa tak tahu di mana.

"Berat beg iDANsan ini..." Kuroda membantu aku mengangkat beg yang besar ke bonet teksi rona hijau muda itu. Aku memasukkan dua lagi beg kecil & mini kompo ke bonet teksi.

"Ada koibito dalamnya!.." Aku bergurau.

Aku berjabat tangan dengan Okaasan, aku cium tangannya entah bilalah aku akan jumpa emak angkatku ini. Aku tunduk & dia tunduk beberapa kali, nampak dia mengesat airmatanya. Aku terasa-rasa ikan bakarnya. Dia rajin bakarkan ikan & sesekali Sashimi Tunanya memanglah kegemaranku. Biarpun kami tak serapat mana tetapi dia tahu aku tak pernah bersisa memakan masakannya. Pernahlah juga aku terasa loya nak makan tetapi pandai-pandailah aku mengetepikan makanan tersebut tanpa Okaasan tahu di mana aku buangkan.


Aku pernah pergi memancing ke laut dengan si Kuroda, tapi sayang baru beberapa kali baling mata pancing Apolla ala Jepun berumpan udang halus cuaca tak mengizinkan. Hujan & ribut kuat. Dalam perjalanan memancing, pertama kali aku nampak Gunung Fuji dari jauh, kemuncaknya nampak ada salji. Musim luruh salji telah ada di puncaknya. Dapat banyak juga Ikan Sardin. Ikan yang kupancing segar lagi aku kasi Okaasan, itulah pertama kali aku lihat dia senyum. Masa itu Okaasan masak bukan main sedap, siap bakar & buat sup ala Jepun. . Wajah Okaasan yang payah senyum begitu juga suaminya buat kami tak semesra mana.

Keretapi laju Shinkasen akan bertolak jam 9:00 pagi di stesen Shinjuku. Jadi banyak masa, jika jalan tak sesak sekitar sejam sampailah kut! kami di Shinjuku. Aku jarang naik teksi di jepun, pertama kali dari Hotel Korakuen ke Sagamihara & ini kali kedua. Biasalah Jepun mana nak cari hutan sekitar Tokyo ini, selain dari rumah sepanjang jalan banyak kilang sahaja. Sana sini bandar.


Sekitar jam 9:00 pagi kami masih dalam teksi aku lihat Kuroda asyik tenguk jam di tangan. Dia kata kalau ketika cuti hujung minggu keretapi selalunya penuh. Payah jika terlepas keretapi. Maka itu risau sangat dia. Jalan tak adalah sesak sangat. Pemandunya tahu kut! merancang masa. Sekitar 8:15 kami sampai di Shinjuku.

Memang betul apa yang Kuroda katakan tiada pun bangku kosong maka itu dia memang awal-awal telah menempah tiket. Pengalaman pertama naik Shinkasen memang rasa macam naik kapal terbang juga. Punyalah laju bayangkan tiang-tiang kiri-kanan landasan memang tak sempat pun nak pandang. Di jangka sekitar 11:00 pagi kami akan sampai di Hitachi. Dalam keretapi Kuroda banyak bertanya tentang Malaysia. Dia teringin sangat mahu ke Malaysia. Dulu pernah PCI mendapat projek di Malaysia sejak Dr Mahathir jadi Perdana Menteri agak ketat sikit syarat nak masuk tender. Maka itu mereka banyak berpindah projek ke Tanah Arab.

Hitachi tak sesak Tokyo, banyak sawah padi & ladang. Kilang itu sudah pasti. Jika dari Tokyo ke Kobe selatan Jepun barulah jumpa Gunung Fuji. Aku tertanya-tanya juga dengan Kuroda tentang Gunung Fuji itu, Hitachi ke arah utara Jepun tak boleh nampak gunung itu lagi. Kalau aku lama di Jepun mungkin dia boleh bawa aku ke sana. Bagaimana pun PCI memang sedang merancang percutian kami bertiga sebelum balik ke tanah air. Sekitar dua minggu. Tempatnya mereka tak kasi tahu lagi.

Setelah aku & Kuroda singgah minum & makan makanan ringan di Hitachi kami mengambil teksi ke Juo Machi. Sebuah perkampungan agak perdalaman di mana empangan yang sedang dibangunkan oleh PCI. Satu yang amat menarik apabila sampai di Pejabat PCI di sana ialah ianya terletak di tengah-tengah bendang Jepun. Sawah padi yang telah mula sarat berbuahnya. Biasalah jika musim sejuk mungkin ianya tak sesuai dituai.

Seni di bendang Jepun

Impian aku tinggal di tengah bendang tak sangka tercapai ketika berada di negara orang. tak ramai stafnya tak sampaikan pun sepuluh orang. Ada dua perempuan tidak termasuk emak angkat baruku; Tukang Masak; selebihnya jurutera & seorang ketua juruteranya. Ada dua blok bangunan diperbuat dari keluli ala kontena. Bertingkat; bahagian bawah bangunannya lebih digunakan sebagai stor barangan.

Bilamana aku diberikan bilik nampak jauh lebih selesa berbanding di Sagamihara; Tilam kekabu@kapas ala Doreamon mereka panggil futon; Almari gelunsur yang lapang & cantik sangat. Semua kelengkapannya canggih, siap mesin basuh & pengering pakaian. Bilik airnya kecil berkongsi ramai tetapi banyak ruang mandi secara terbuka. Kena berbogel beramai-ramai. Sudah adatnya begitu. Tuala pakaian mesti diletak di luar bilik air yang telah tersedia raknya. Hanya boleh bawa tuala kecil kut! nak gosok-gosok badan. Penyakit betul.

Kahwin Campur 8

- bersambung

Puisi Terkini iDAN ada di http://dkelopak.blogspot.com

Tiada ulasan: